Friday, June 11, 2010

Mari Bercermin!

Doooooooohhhhhhhhhh susahnya punya sodara keras kepala, dari jaman aku kecil sampe sekarang dah mau nikah tetep aja kayak gitu, Egois, minta menang sendiri, Ngerasa Paling bener, Tukang marah, ampon dah bisa panas ne kuping kalo dah debat sama dia, blom ketemu sama mukanya, masih sms'an, tapi dah bikin panas di ati.

beberapa hari ini emang kondisiku agak kacau, kepontang-panting ngga' jelas, lari sana-lari sini kejar kejaran. kemaren aku abis jatoh pula, kepleset di kamar mandi gara-gara sabun *ngga' lucu banget pokoknya*, dah segede gini masih aja kurang ati-ati jadinya siku nya berdarah, sakit tapi ngga' pake nangis hehe.


entah gimana aku bisa nyimpulin hidupku sekarang ini, kerjaku yang aku rasa biasa aja sepertinya ngga' bisa di remehin, sampe makan aja aku anggap bukan lagi kebutuhan, melainkan sebuah kata "kalo sempet", rasanya aku sampe ngidam pengen maem sayur+sambel+tempe. biasanya aku masih sempat buat dulu sebelum berangkat ke net, tapi sekarang aku dah lupa dah berapa minggu aku ngga' makan sayur sama sekali, padahal aku orang desa, suka banget ama daun-daunan *kayak kambing aja :D.

kembali lagi kesodara, kalo idupku lupain aja, emang dah harus dan kudu muter muter kayak gitu, heran aku rasanya ngga' pernah brenti sama sekali.

Sodaraku itu umurnya 19, dan tanggal 15 besok dia udah mau nikah, dia pesen baju sama aku, minta tak beliin, tapi sepertinya aku ngga' bisa beliin sekarang ya karena itu tadi, kusuruhlah dia pinjem dulu uang sama siapa gitu yang ada di rumah, nanti biar aku yang ganti uangnya.. e.. malah dia bilang,

"ya udah kalo kamu ngga' mau beliin dan pulang, ngga' mau liat pernikahan aku, ngga' usah beli baju"

ya allah.. maksud aku, belilah baju dulu, karena aku ngga' ada waktu untuk keluar, Si Ndut pulang ke desa, sekarang dianya sakit udah seminggu lebih ngga' pulang ke Surabaya, kalo dia ngga' balik lagi ke Surabaya sebelum tanggal 15, udah tentu aku ngga' bisa pulang kampung, terus kapan belinya baju itu ?

mengapa dia ngga' mau mengerti kerjaan aku seperti apa dan bagaimana, sebenernya aku sendiri ngga' peduli sih sama pengertian mereka, mau dibilang pelit, ngejar dolar, atau kedonyan! aku sungguh ngga' peduli, Ini hidupku, aku ngga' butuh restu siapapun, cukup dengan izin kedua orang tuaku, dan mereka mengerti apa yang aku inginkan, aku ngga' pernah peduli siapapun!

tapi ya sudahlah, sepertinya bibik-ku marah sama aku tadi pas sms'an, masa bodoh, yang Nikah ya nikah aja, dan aku yang bekerja akan menjaga pekerjaanku, karena aku menyayangi pekerjaanku, akan kujaga kepercayaan yang Bosku berikan dan masih pengen mengapai cita-citaku.

soal Baju yang dia minta, terserah lah, aku ngasih solusi yang terbaik, tapi jika Egonya masih di gedein juga dengan alasan "ngga' ada yang sempet pergi beli baju", ya sudah, terserah! sekali lagi aku ngga' peduli, aku juga ngga' mau di ngertiin ama dia karena aku telah cukup hidup tenang dengan pendirianku dan Restu dari Orang tuaku!

dibilang apa jadinya aku kalo seperti ini, Sombongkah, congkakkah, Egoiskah, Tidak!! aku hanya seorang manusia biasa yang juga punya urusan, punya rasa, dan butuh banyak pengertian, seperti yang diharapkan semua orang dari siapapun :). Happy Blogging sobat, jangan pernah mengedepankan Ego sebelum mengerti keadaan orang lain, percayalah semua orang membenci itu, Mari Bercermin!

23 comments:

  1. Begitulah Nuel, terkadang kita mengharapkan orang lain mengerti, tapi orang lain tak mengerti apa yang kita inginkan, seperti halnya saudara Inuel, dia tak mengerti keadaan dan kondisni inuel seperti apa, ingin nya dia dimengerti.

    Setuju kita harus bercermin...agar hidup lebih baik...semangat inuel...

    ReplyDelete
  2. semangat Bunda, Trimakasih ya ^_^

    ReplyDelete
  3. selamat yan non....hari apa nikahnya?

    ReplyDelete
  4. emang kl mau seneng harus senep dulu jeng...semoga lancar ampe acaranya ya jeng

    ReplyDelete
  5. hoho.....lg marah2 toh? cooling down say...

    ReplyDelete
  6. Terkadang apa yang menurut kita baik, blum tentu baik buat dia.. Jadi sabar aja ya Neng Inuel

    ReplyDelete
  7. memang susah banget kalo orang yang ga ngerti keadaan kita. ngertiin kita aja nggak pernah apalagi kita ngertiin dia? hadepin aja dngn kepala dingin mbak...

    ReplyDelete
  8. hehehehehehe..........saya pernah kok nuel seperti ini........berusaha untuk melakukan yang terbaik, tapi ada saja yang tidak sesuai dengan "kemauan" orang lain!!!

    ya sudah lah jalani saja hidup dengan senyuman!!!!! semangat ya nuel!!!!

    ReplyDelete
  9. cermin... cermin
    apakah sagu itu??

    lho?

    *kabur sebelum dilemparin kelapa*

    ReplyDelete
  10. gak bisa nggak pasti dalam hidup ini akan ngadepi yg kayak gitu nul, so u harus belajar sabar n nerimo hehehehehehehe

    ReplyDelete
  11. sabar nul begitulah hidup :) btw angele ate komen gawe IE

    ReplyDelete
  12. Kayaknya dua-duanya sedang dlm keadaan stress. Maksudnya stress oleh tuntutan2 aktivitas (dia dikejar deadline utk menghadapi "hari besarnya" yg tentu sgt dinantikannya dlm hidupnya dan sgt mengharapkan pertolongan Inuel, sedang Inuel sendiri juga dikejar deadline dr pekerjaan Inuel yg sgt Inuel jaga keamanahannya).
    Hanya saja mungkin krn disampaikan lewat SMS yg tdk memungkinkan berpanjang kata dan mgkn parahnya tdk disertai sikap yg baik saat meminta ditambah prasangka buruk yg menyertainya, jadinya mengundang emosi Inuel ya.
    Ya gpp kl msh BT, nnt sblm tgl 15 mdh2an hati Inuel sdh lumer lg,kasih ucapan yg baik akan memperbaiki keadaan. Jgn sampai putus silaturahmi gara2 hal kecil sayang,persaudaraan itu mahal sekali nilainya :)

    ReplyDelete
  13. nice blog..

    salam kenal ya..

    ReplyDelete
  14. Setelah mendapat nasehat mbak kemarin saya juga selalu bercermin mbak dalam ngeblog , bagaimana jika sesuatu itu terjadi pada saya sendiri, terimakasih untuk artikel bagusnya dan selamat mbak kisah sejatinya masuk 25 besar

    ReplyDelete
  15. hadooooh kok jatoh sih nyuns... mikirin apaaaa....
    haajjjaarrr aja tuh sodara *manas-manasin pake kompor 38 sumbu*

    ReplyDelete
  16. semua manusia punya masalah masing 2 yang penting kita memohon kepada NYA supaya setiap masalah bisa diselesaikan

    ReplyDelete
  17. waaaah ga boleh marah begituuu Nooon, ga baik tuuuh. harus banyak2 bersabar yaaa.....

    ReplyDelete
  18. wah 19 tahun uda nikah ? cepet banget ya..
    yang sabar mbak.. setiap manusia punya karakter masing-2.. anggap saja pembelajaran buat kita untuk semakin dewasa..
    salam kenal ya..blog walking..

    ReplyDelete
  19. Sabar Nduk... biarpun nyebelin, ada sisi baik dari sodaramu itu yg perlu dicontoh. 19 th udah mau nikah, bagus itu... :-)

    ReplyDelete
  20. Ya lakukan mana yang lebih prioritas nuel, tapi beri juga pengertian saudaranya. pasti dia mengerti.

    ReplyDelete