Wednesday, March 23, 2011

Thanks For Nothing You

Mungkin Melupakanmu adalah pilihan yang sulit..
pilihan yang membuatku semakin terbelit..
dalam jerat-jerat rasa yang tak pernah terungkap sempurna..
dalam indahnya kata yang telah terangkai tanpa makna..

Mungkin kali ini aku akan mengerti jika engkau tak akan pernah termiliki..
andai saja aku bukan sepertinya, orang lain ataupun dia..
andai saja aku tak pernah mengungkapnya..
sungguh indah sendiri dalam diam..
menanti dalam kebebasan dan berjalan tanpa penghalang..

Aku tau engkau adalah sebuah keindahan..
aku juga telah tau bagaimana aku harus merelakan..


Owh.. ini bukan sebuah penyesalan sayang..
ini juga bukan sebuah rintihan yang penuh beban..
ini adalah sebuah mimbar untuk lepasnya hatiku dari siksa..
pintu dari segala penjuru atar rasaku padamu..
dan pintu untuk segala tujuku untuk meninggalkanmu..

Terimakasih Untuk tidak adamu dalah hidupku..
dengan hilangmu aku mampu..
dan dengan diammu aku bertahan dalam diriku..
tanpa harus selalu meminta semua rasamu..
Ada kamu aku baik, dan tanpamu aku akan merasa lebih baik..

Apakah kamu juga melihat aku menulis ini dengan senyum..
karena rasa akan tumbuh dimana saja..
untuk siapa saja..
bagaimanapun dan dimanapun..
dalam ribuan rasa yang tak mungkin terungkap lagi..
Aku dan hatiku telah siap meinggalkanmu..

***
kalo kata Si Patkai : cinta memang begitu, dari dulu deritanya tak pernah berakhir
kalo Menurutku : salah sendiri mau menderita, pilihankehiudpan yang bahagia, kebahagiaan yang sempurna adalah murni ada di tangan masing-masing pribadi. jika pilihanmu yang membuat kamu menderita ya sukurin, salah sendiri milih yang membuatmu merasa begitu.

Lagi-lagi dan lagi.. aku masih suka Sok Puitis :-P. puisi adalah bagian dariku ;). dan puisi juga 100% membawaku dalam suasana hati yang lebih baik dari sebelumnya, mau peka ato enggak, hmm.... sepertinya juga udah bukan menjadi urusanku :P.

happy Blogging, selamat sore, selamat menulis, selamat Blogwalking, selamat membaca dan JANGAN NYEPAM haha..!!

Catatan : ini murni tulisan seorang remaja setengah dewasa yang kadang-kadang labil sepertiku, soal pilihan.. jika masih bisa memilih yang baik, kenapa harus mengejar yang belum tentu baik.

23 comments:

  1. Ya itulah kehidupan di dunia, ada sukacita, pasti juga ada dukacita. Hm...setiap apa yang pernah kita jalani itu tidak akan mudah hilang dari ingatan. Selagi kita bisa ambil positifnya. Maybe, semua akan indah pada waktunya haha.

    Sejak dulu beginilah cinta . . deritanya tiada pernah berakhir? Patkai...Patkai..

    Apa khabar Nul... lama nggak mampir.

    ReplyDelete
  2. kita tidak akan bisa melupakan seseorang, cobalah untuk mengalihkan arti rasa sayang yang kita beri ke dia....

    salam kenal...

    ReplyDelete
  3. melupakan orang yang kita sayang memang susah banget

    ReplyDelete
  4. nulis puisi panjang2 n banyak2 tu susah loh
    aku nulis sedikit aja udah capek mikirnya

    ReplyDelete
  5. roda terus berputar,ada senang,ada duka.salam kenal,klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    ReplyDelete
  6. kalau mau lupakan seseorang gampang ko :)) buang saja kenangan dari dia :-P ...*mbencekno*

    ReplyDelete
  7. Sabar sayang... *cie puisinya pake sayang2an :p
    oalah ini toh yang tadi tanya kamus berjalan.. hi3
    udahlah Nuel, semua orang pernah ngalamin ini. cara paling mudah ya lupakan orang itu. buang semua barang kenangan darinya. hapus contact name nya dari HP (ganti no hp sekalian). jangan datang ke tempat kenangan mu dg dia. it's easy to do, kok :)
    ayo semangat!!!

    ReplyDelete
  8. @ Om Kumis : hey Om.. lama tak jumpa ni ya :D, patkai patkaiiiii hahaha
    @ Dezthonk : iya mba, mengalihkan ke yang lain kali yah hahaha
    @ Rez Iraz : owh ya :P
    @ Eha : kalo semuanya muncul dari hati, sepanjang jalan pun gak bakalan capek kok mba :P
    @ i-one : kalo gak berputar marti donk mas :P
    @ curhat cinta : mbencekno dah hahaha
    @ Mba Ica : heem, ini yang diminta tadi :P, sepertinya aku udh melakukan yang terbaik deh mba, semuanya dah di bersihin, tinggal FB ama YM yang belum haha, jangan donk ah.. takutnya gak nyambung silaturahmi ini bukan alibi kok :P

    ReplyDelete
  9. bener juga tuh perasaan ku sama dengan puisi di atas melupakan seseorang yang pernah bikin sayang ma kita tuh susah sekali, makasih mbak pisinya, ku tunggu puisi selanjutnya sukses selalu ya mbak

    ReplyDelete
  10. mang lagi nyari calon yang kriteria nya kek apa si nYun

    ReplyDelete
  11. ya nyantai aja non...
    segala sesuatu yang lebih baik tidak di bangun dengan ucapan bibsalabim tapi dengan tetesan keringat,darah,air mata......
    maju terus dan sukses selalu....

    ReplyDelete
  12. puisi yang sangat menyentuh,,,makasih dah berbagi cerita ya mba,,,ditunggu cerita selanjutnya,,,

    ReplyDelete
  13. banyak yang bilang klo cinta itu jangan dicari..
    tapi cinta bakal menemukan kita...
    :))
    sok puitis banget yak gw...

    ReplyDelete
  14. hmmmm, masa-masa yang sulit juga tuch.

    ReplyDelete
  15. wah jangan dilupakan mbak, lebih baik di ikhlaskan saja... ~

    ReplyDelete
  16. curhatnya terdengar manis seklai, kata-katanya berima begitu :)
    ohya, maaf baru bisa BW lagi, soalnya minggu lalu saya kecelakaan; jadinya baru bisa BW sekarang.
    have a nice weekend ya ^^

    ReplyDelete
  17. ayooo nuellll,warassssssssss
    huehehehe

    ReplyDelete
  18. pengalaman pribadi ya?
    sabar ya neng, perjalanan hidupmu masih panjang.
    nikmati hidup dan terus berkarya.

    ReplyDelete
  19. nice info..

    keep posting....

    salam kenal....

    ReplyDelete
  20. Hi..salam kenal ini bukan nyepam...hehehe..jika tidak keberatan aku ada sebuah coretan hati...di baca juga ya..mohon msukannya..ada di label puisi. mau tak kasih urlny tapi takut di bilang SPAM hehehehe..slam kenal lagi

    ReplyDelete
  21. Mbok saya sekali-kali kalau ada waktu senggang dibuatin puisi... :)
    maklum, gak bikin puisi... ^_^

    ReplyDelete
  22. nice..
    sempatkan juga mengunjungi website kami http://www.hajarabis.com
    sukses selalu!

    ReplyDelete
  23. Butuh 1 hari untuk mengenalmu,

    namun.....

    Butuh 1000 tahun untuk melupakanmu....

    ReplyDelete