Monday, August 8, 2011

Indahnya Pernikahan

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Indahnya Pernikahan, itulah judul yang saya ambil, karena banyak banget teman di facebook saya yang sudah menemukan bidadarinya, indah dan begitu indah. lihat saja senyuman mereka, khas seseorang yang telah lengkap menemukan tambatan hatinya, khas orang yang sesdang menanggung bahagia seumur hidupnya dan khas seorang yang telah mampu bertanggung jawab. kalian sudah berani untuk menemui bidadarimu, tunggu apa lagi, berangkatlah untuk meminangnya :).

setelah kemaren saya menulis tentang sebuah teka-teki seorang anak remaja yang labil mungkin, kali ini.. lihatlah wall saya, kurang apa dengan foto-foto pernikahan, Google plus saya, facebook saya kurang apa dengan suami istri yang sedang bahagia, mereka bangga dan saya yakin mereka menemukan sesuatu yang tak dimiliki seorang yang belum menikah seperti saya. ya iyalahh... haram bagiku, halal bagi mereka, bebas dan itulah Nikmat berkeluarga (sepertinya :D ).

pandangan saya berbeda, pandangan saya tak sama, dan pandangan saya mengkritik tentang foto berdua antara yang sah dan yang masih senang membiarkan setan bersama mereka. sebaik baik pacar gak akan lebih baik dari seorang istri. seperti kata pak Mario teguh yang saya copas langsung dari page Fb-nya

Sesungguhnya,
banyak orang yang mengaku jatuh cinta itu,
tidak jatuh cinta.

Mereka hanya tersandung cinta
...atau terhuyung karena tersenggol cinta,
tapi mereka tidak betul-betul jatuh cinta.

Buktinya?

Banyak orang yang katanya mencintai kekasihnya,
masih bisa berpaling cinta dan membagi hati.

Bukan keindahan dari cinta itu yang sekarang penting,
tapi apakah Anda jatuh cinta kepada orang yang setia?

Mario Teguh


ternyata.. termehek-mekek, kesandung sandung dan sekonyong konyong sayang sama pacar, gebetan, mantan, kekasih, atau apalah itu namanya dan udah aneh aneh panggilnya, yang papa lah, cintalah, mamilah, bundalah, hz... itu hanya karena mereka kesenggol cinta, belum bener-bener di datengin sama cinta. dan.. untungnya lagi, saya mempercayainya.

masalah menikah seharusnya bukan hal yang tabu buat seorang yang masih sendiri, sering membicarakan soal pernikahan berarti ia peduli, belajar, mencoba mengerti. bukan semata-mata sudah pengen nikah, pengen kawin, udah ngebet, udah gak kuat atau sebagainya bla bla yang lain, ini sungguh bukan sebuah pembelaan buat saya. sejauh ini saya selalu di komentari begitu dengan teman-teman saya saat saya membicarakan masalah pernikahan atau bercerita tentang nikah.

satu lagi yang saya mengerti, jawaban mereka tidak membuat hati saya lega, malah terkesan membuat saya terasa di ejek, di cuekin, tak di acuhkan dan sering di anggap sebagai bahan tertawaan. kenapa saya sering banget bicara masalah pernikahan, karena suka, senang, tenang, dan bercita-cita kelak akan seperti ini, keluarga kecil saya begini dan begitu. secara tidak langsung saya sudah mengatur bagaimana harus hidup kelak, dan kebayakan saya berfikir meskipun hanya mengontrak sebuah rumah kecil, atau masuk kos-kosan yang kecil, setidaknya tidak ikut orang tua dan membebani mereka dengan hal-hal rumah tangga saya.

atau mungkin memang saya bercerita dengan orang yang kurang tepat, mereka lagi gak pengen bahas masalah nikah, lagi males bahas rumah tangga, bahas istri, anak-anak dan rumah kecil. atau mereka (teman-teman saya) tidak selebai saya. saya tak pernah menganggap diri saya lebai apalagi berlebihan, karena ini hal yang menurut saya sangat-sangat wajar.

Ayolah... tidak usah terlalu menganggap pernikahan adalah hal yang tabu, sementara ngomongin pacar gak ada habisnya, bukan komposisi yang pas dan tepat.

Berumah tangga adalah impian semua orang yang masih belum memilikinya, tanya saja seorang yang telah menikah, banyak bahagia disana yang membuat iri, jika ada yang tidak iri, hah.. saya rasa mereka telah membohongi diri sendiri :P. semakin bertambah umur, rasanya Pacaran itu tak perlu buat saya, Semoga Allah tetap menjaga saya dalam keadaan yang seperti sekarang, silahkan bilang Muna', gak punya pacar gak laku, terlalu pilih-pilih, semuanya terserah pada penilaian masing-masing individu. yang saya tahu.. sekarang adalah waktu, masa dan kesempatan untuk membuat saya dan semua tentang saya lebih baik, ini adalah proses memantaskan diri, seberapa baik kita dan seperti itulah jodoh yang di persiapkan Allah untuk kita :).

Ngomongin nikah itu masih Halal kok, jadi mungkin saya akan bercerita pada Jombloku saja. dia tak pernah mengecewakan perasaan saya, Nyaaaaiyalaaaahhh... just Blog, gak bisa ngomong apalagi komentar dan mengkritik haha.. Tau ah.. semoga Puasa Hari ini lancar dan di beri kemudahan Oleh Allah SWT amin.. untuk saya dan teman-teman semua yang belum menemukan tulang rusuknya, gak usah berhenti untuk belajar tentang pernikahan, tapi tidak saya sarankan untuk cerita ketemen kalo gak pengen di anggap dah ngebet dan malah di suruh nikah dengan orang-orang rekomendasi dia, huh.. bikin sebel aja :D.

20 comments:

  1. ehem2. . .Menikah itu memang indah bila di pondasi secara islami. saling mengasihi, berbagi suka maupun duka, dan ap y? ehm bisa hidup mandiri tidak ngandalin keuangan orang tua. ^_^ he he

    ReplyDelete
  2. Etz : ga tau aku, aku juga belum paham :)), kamu kebanyakan ehm ehm nya :P

    ReplyDelete
  3. Aku akan menikah kelak...semoga menemukan jodoh yang tepat
    Kalo sekarang pacaran emang namanya lagi kesenggol cinta
    entah senggolnya keras atau pelan yang penting dibawa happy aja

    Kalo suatu saat menangis..yah itu namanya nasib..
    hehe

    ReplyDelete
  4. semoga tuyulnya setuju dengan komentar saya ini :p

    Quote mario teguh diatas bener2 nyentil :|

    ReplyDelete
  5. Itik : kamu kesenggol bajai tik :)), ati ati aja ambruk :P, semoga kamu jadi lebih baik ya.. ^.^

    Uchank Asam manis : kamu pasti kesentil atau kesenggol cinta ya =))

    ReplyDelete
  6. gak kok... cuman kebelet married *abaikan
    hahahhah

    ReplyDelete
  7. menikah itu memang indah ^_^

    ReplyDelete
  8. ehemmz,,,
    yah beginilah generasi sekarang, banyak hal yang diputarbalikkan.
    semoga kita tetep terjaga didalam batasan dan sesuai porsinya.

    ReplyDelete
  9. Nyun, bila dirimu pengen tanya ttg apa itu cinta, atau nikah
    tanyalah kepadaku, mungkin ada yang bisa kubagi dan harapanku adalah bisa nambahi wacanamu.

    ReplyDelete
  10. setuju banget sama kata Mbak Nyun2. Saat ini kondisi yg ada juga begitu. Pastinya, aku melihat bahwa menikah bukan satu lingkungan yg bisa kita masuki tanpa persiapan/ilmu. Jadi ya sgt wajar bahkan wajib to bagi org2 yg pengen membangun rumah tangga yg berkah & indah, banyak belajar sebagai persiapan?! :D

    ReplyDelete
  11. jujur, pokoknya nikah itu indah :D
    jangan pernah menundanya kalau sudah ada kesempatan.

    salam

    ReplyDelete
  12. sini sini ke semarang nuel... ada arjuna menatimu lhoh hehe

    yg pasti harus banyak belajar dari yg sudah berpengalaman nikah atau pengalaman cerai

    ReplyDelete
  13. Nikah ?? Siapa sich yg gak mau hidupnya lengkap dgn adanya pndamping hidup.

    Kalo inuel dah nikah, bsok berenti url blognya jadi jombloku, diubah aja jd pernikahanku. Hehe

    yang c0mment, lam knal muanya :-)

    ReplyDelete
  14. wahaha jadi pengen nikah mbak..
    tapi apalah daya, financial saya belum mencukupi :D

    ReplyDelete
  15. weh...weh.. bicarain pernikahan . yah. saya juga pengin nikah tuh , mbae. cuman. blum begitu mapan. :D

    ReplyDelete
  16. pengen nikah juga nih... mudah2an dapat jodohnya..

    ReplyDelete
  17. emang nikah itu indah yah udah dapet pahala indah lagi, alhamdulillah yah *gayasyahrini

    ReplyDelete
  18. nikah emang paling enak de'. . . :D

    ReplyDelete
  19. senang rasanya ada yang sepikiran gini,,,
    saya juga kadang merasa sebal sndiri ketika bercerita kepada teman yg ga sjalan, dan menganggap bahwa kalau gag punya pacar itu aneehh,,

    yg saya pngen bukan pacar,,tapi suamii,,,ckcck...
    lhoo,,koq jd curhat ya,,,heheh

    ReplyDelete
  20. Cerita nya bagus. Memang kalau memutuskan untuk menikah harus merencanakan dengan matang. Supaya bisa merasakan nikmat sampai tua.

    ReplyDelete