Friday, September 16, 2011

Muda Sebelum Tua

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Cerita Dewasa ini saya tulis karena semalam saya ngakak sendiri, baca sms temen bikin saya geli, gemerisik rasanya pengen mengejek dan malah bikin dia kesel. sebenernya artikel ini udah saya tulis sejak semalem, tapi rasa-rasanya rayuan maut sang bantal begitu mudah meluluhkan saya dan menyatukan mata saya dengan malam, jadi di pending deh sampe pagi, pagi gak bisa siang, siang juga belum kelar, sore :D.

ehm.. begini, seorang teman hidup di jakarta, beberapa waktu lalu, lebaran dia gak pulang karena gak di bolehin sama Bosnya. bukan seperti saya tahun kemaren karena alesan yang sungguh membuat benar-benar gak bisa pulang karena memang Ibu bos saya yang baik terkena musibah. bukan gak pulang tapi di undur beberapa hari saja.

saya pikir dia orang yang masih seneng berzuka-zuka ria, masih seneng meikmati masa mudanya. dan saya fikir juga dia masih suka menghambur-hamburkan uang untuk kepentingan yang menurut saya itu gak penting sama sekali.

inilah yang di namakan, lain kepala lain jiwa lain pula pemikirannya. ada beberapa sikap dia yang gak saya suka salah satunya cara berfikir dia dalam menyikapi hidup. beberapa kali saya tanya..

"kamu kok sek seneng kerja yang gak pasti se, kerja yang terlihat sangat modern banget, gak melulu diem di rumah, kerja di mall, mejeng sana mejeng sini, tapi mana tabunganmu, mana uangmu, ngumpul gak ?"

eh.. dengan enteng dia jawab..

"Kus Kus... arek enom iku yo kudu ngene, menikmati masa muda, mumpung iso golek dewe di seneng-senengno, saiki yo saiki, entar yang belakang ya di pikir entar dulu"

jujur saja, pikiran saya beda jauh dengan dia, saya yang mendengar kata-kata kayak gitu semakin gregetan. Emak saya aja mewanti-wanti setiap telp, sms, pas pulang, mudik dan pokoknya setiap ada kesempatan berbicara sama saya

"Nduk.. seng sregep leh nabung, mak'e yo wes tau enom.. tambah sui kebutuhan iku tambah akeh, mumpung sek enom, klumpuk-klumpuk, nek wes wayahe butuh dadi onok, gak ngrepoti wong liyo... dadi gede iku angel, akeh seng kudu di pertanggung jawabno selain mung seneng-seneng"

menurut saya, pemikiran pendek teman saya itu saya anggap sangat kekanak-kanakan, padahal wes tuo kok enggak mikir bagaimana kelak, malah mikir sekarang aja.

contoh ni ya.. bagaimana mungkin seorang anak tega ketika orang tua butuh bantuan, entah uang 5 ribu buat beli garem, atau 20 ribu buat beli cabe. kadang orang tua itu sangat ingin di beri. bukan karena mengharapkan uang anak, atau minta minta uang sama anak, tapi lebih kepada rasa bangga kepada anak karena bisa mencukupi dirinya sendiri dan lebih bangga lagi jika masih mampu memberi sedikit untuk mereka. kalo bukan berbakti kepada mereka, untuk apa lagi kita jadi seorang anak.

saya yakin dan begitu percaya.. Orang tua saya tak pernah sekalipun minta uang sama saya, minta ini itu yang mungkin agak berat. pernah sekali saya suruh ibu saya make uang tabungan buat Operasinya bapak waktu kecelakaan dulu, setahun yang lalu. ibu saya tak henti minta maaf karena telah merepoti saya. Ya Allah.. sungguh saya jadi manusia paling tak tau di untung jika saya tak bisa membantu meringankan sedikit beban orang tua saya dari apa yang saya miliki untuk mereka. se..banyak apapun saya memberi materi kepada Orang tua saya, saya gak akan pernah bisa mengganti setetes air susu ibu saya, saya gak akan kuat membelinya dengan materi. terlalu mahal dan begitu berharga.

saya meyesal waktu kecil udah nakal, waktu kecil saya udah sering membuat ibu bapak saya marah, waktu kecil saya masih sering membantah. dan kalau di suruh pun selalu gak menoleh,

"maafin aku mak, maafin aku. aku masih terlalu kurang menjadi seorang anak yang taat dan berbakti kepadamu."

mungkin saya gak pernah menyadari jika saya suka membantah sama ibu saya, tapi rasa-rasanya iya deh.. sekarang aja kayak gini haha.. gak boleh menghalus-aluskan diri sendiri, jelek ya jelek aja, ngapain musti malu kalo emang nakal :P.

kembali ke temen saya, soal sms. semalam kami sms'an, saya iseng tanya..

"dapet solat apa hari ini"

hhaa.. pertanyaan yang sangat bodoh bukan, saya hanya memancing dia bicara jujur dan saya harap dia tak seperti dulu, waktu kami sama-sama rajin bolos solat saat sekolah SD :D. Bolos solat aja berjamaah ya hihi.. tapi jawaban dia membuat saya heran, simple sih ya.. tapi saya menyayangkannya, dia belum berubah :-s.

"dapet Duhur sama Ashar.."

aku bilang..

"wah kamu gak maju-maju, jangan jangan kamu malah berdosa kalo nglakuin solat, lah solate ae cuma L dan A, Is-M'e ilang, Mu***d yo hahah.."

canda saya sama dia, dia udah tau bagaimana saya dan semakin omongan saya gila, semakin betah lama lama ngobrolnya, katanya sih saya orangnya asik, cuma dia gak mau mengakuinya :D.

"naudzubillah Nul.. opo ae se dirimu iku, mbok yo di doain kancamu seng ayu iki oleh bojo seng soleh, ben iso mbimbing aku solat, seng iso nuntun nang jalan seng bener hehe.."

saya rasa dia emang gila, atau emang saya yang amm... sedikit gak waras :D.

"piye awakmu, yo iku jodomu, nggolek seng piye.. solehudin ta udinsoleh sedunia.. Awak'e ae solat ra jangkep kok nggolek bojo seng soleh, yo diguyu semut, aku barang tak melok ngakak haha.."

begitu saya bilang sama dia sama ngakak di sms yang gak jelas :D. suka godain dia, yang tau saya dan bagaimana saya, kalo ngobrol pokoknya anti tersinggung apalagi menjauhi, konco cap obat nyamuk iku namae, semalem tok, terus ilang.

Allah memberi seperti apa yang kita miliki dan kita mampu, pun dengan jodoh, Allah memberi seperti apa perilaku kita, sikap kita, bagaimana cara berfikir kita, dan seberapa baik kita. itu sedikit yang saya tahu. jika kita kepengen baik ya perbaiki diri, akan menjadi Mustahil jika kita mintanya yang wah, serba baik tapi diri kita sendiri gak mau merubah apa yang seharusnya di rubah.

Pandangan manusia itu sering salah di mata Allah, di baik-baikin kayak gimanapun jika Buruk di mata Allah, akan tetap tak baik akhirnya. Saya yang sedang berusaha mengukur seperti apa jodoh yang Allah berikan kepada saya. saya ingin yang terbaik di mata Allah, dan saya sedang belajar Memantaskan diri dengan seseorang yang saya harapkan, seseorang yang baik di mata Allah. tapi kadang saya suka nurutin nafsu manusia saya, saya menilai hal itu baik, ternyata.. kenyataannya jauh :), Allah yang berkuasa, dan saya hanya makhluknya yang harus berusaha.

ya Allah..
bimbing hamba yang masih penuh dengan dosa..
Arahkan nafsu duniawi ini menjadi bulir pembelajaran..
Semuanya tak mudah di mengerti..
semuanya juga tak mudah untuk di jalani..
Berfikir sebelum bertindakpun bukan hal yang mudah untuk kami..
Hamba tak tau, sampai kapan Engkau mengizinkan Udara ini menyapa..
hal yang paling dekat, namun itulah yang sering kami lupa..


ya.. inilah cerita dewasa saya, tentang kehidupan, jika dulu masih sering bolos solat, seharusnya sekarang solatnya mulai di benahi. saya memang bukan seorang yang sempurna dengan ilmu agama yang tinggi, tapi saya ingin selalu lebih baik, sedikit demi sedikit belajar dari kehidupan dan pengalaman.

saya tahu, menjadi dewasa adalah sebuah pilihan, menjadi dewasa bukan karena Umur, tapi menjadi dewasa bisa di lihat dari bagaimana seseorang menyikapi masalah. itulah deskripsi simple saya tentang kedewasaan.

semoga temen saya cepet berubah baik, seperti apa yang saya lakukan untuk mengupayaan punya jodoh yang baik, Hmmmm... Ihiyy.. bijak-bijaklah menyimpan uang, meskipun uang gak di bawa mati, tapi uang juga InsyaAllah bisa membuat kehidupan lebih baik, alangkah indahnya jika tak di buang secara boros, seperti yang selama ini saya lakukan. kalo aja gak ada yang membantu ngatur dan banyak yang menasehati, pasti saya juga akan seperti teman saya. pokoknya Love You Mak!

Wong ancen arek enom.. kabeh yo due nafsu yang gak bisa di tolak, sikap yang suka penasaran dan Kelabilan tentunya haha.. jika teman-teman ngerasa gak punya rasa penasaran, sama saja anda membohongi diri anda sendiri.. tapi tetep.. semuanya kembali kepada diri dan Pribadi masing-masing bukan ;).

bagus kan Cerita Dewasa saya :P

9 comments:

  1. Nul, ngomong2 tabungannya ada berapa? huhehehehehe...
    Hmmm, Inul semakin dewasa :)
    mengikuti perkembangan Inul di dunia maya, di blog ini. Mbak salut sama kamu, Nuel :)

    Ngomong2, gimana nasib GAnya? tadi rame2 di twit Mbak ngomong GA karena baca tulisan Inul hehehe

    ReplyDelete
  2. Tolong itu balas2an smsnya ditranslate dulu dong -_-
    ting ting ting..gak ngerti hha
    tapi setuju sih sama om nyu ini eh mba nyu ini.
    Jangan karena umur kita masih muda malah berpikiran kolot seperti itu.Ya ampun itu pemikiran primitif banget deh.
    Mumpunya masih muda yah lakukan hal terbaik yang bisa dilakukan oleh jiwa muda ini :)
    bener gak ?

    Walaupun saya tau mba nyu ini gak muda lagi #eaa
    saya yakin jiwanya masih muda :p hahah

    ReplyDelete
  3. muda sebelum tua, tobat sebelum ajal :D

    ReplyDelete
  4. Mba Ana : masih ada cadangan hahahaha hahahah ahahha :P:P

    Chank: males le :P

    Mba Kiki : amin :D

    ANdaka : DEMI MASA :P

    ReplyDelete
  5. Rajin menabung pangkal kaya...dikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit

    ReplyDelete
  6. Bagus Banget ceritanya, seperti biasanya inspiratif...
    Dewasa..ya bisa dilihat dari bagaimana kita berfikir dan bertindak. sumple juga kan pengertiannya...
    Jodoh kita ya cerminan diri kita. ini juga simple, jodoh menurut saya...
    ahahahhaaa

    ReplyDelete
  7. sebuah muhasabah yang patutu ditiru.. :)

    ReplyDelete
  8. Aduh, saya senang sekali mbaca posting-an ini..

    Ada bagian yang membuat saya senyum, ada bagian yg membuat saya sedih... Serius. TT___TT

    ReplyDelete