Tuesday, September 13, 2011

Saya Ingin Jadi Ideot

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Sepertinya kalau gak di lanjutin sekarang, gak akan ada waktu lagi, dan sepertinya tulisan puanjang luebar gitu pembaca blog ini hanya butuh waktu satu detik dan berkomentar, Yap.. cuma membaca judul, gimana jadinya jika blog ini gak punya balesan apapun ya..? ah saya selalu suudhon deh #kesel ngomongin soal Smpammer halus :P.

lebaranku gak begitu menyenangkan juga, mau posting foto juga udah males lah ya.. loadnya lama dan males nunggunya kalo gak demi sebuah cerita.

Tanggal 2-3 september, saya menghadiri acara pernikahan sahabat yang gak jauh dari rumah, hanya tetangga dusun dan masih satu desa. acaranya.. amm.. nothing special. mungkin saya hanya mengikuti suasana dan mengalir gitu aja.

tanggal 4 saya habiskan untuk istirahat total, karena esok hari saya harus hengkang dari dusunku, Ceko'an namanya. saya harus bergegas menuju Tuban City, karena sahabat saya yang memang sangat-sangat sangat deket dengan saya, dia juga harus segera melepas masa lajangnya :).

sampai tuban sore jam 5, karena berangkatnyapun ba'da duhur. bersama mba Uji saya menginap 2 malam. Acara nikahnya juga seperti biasa, ijab Qobul, temu Manten, dan foto sana foto sini. lagi-lagi saya malas aplod banyak.



dengan sahabat yang di jombang



dengan Ndut, sahabat dekat saya yang di Tuban.


mungkin, suatu saat nanti jika saya Menikah, saya tak ingin berdandan semenor Ndut, terlalu Wah dan sangat glamour. dandanan yang aneh jadinya. apa karena saya sama sekali gak suka dandan ya makanya nilainya gitu hehe. OverAll.. saya seneng bisa hadir di pernikahannya dan semoga kelak dia juga bisa hadir di pernikahan saya dan kangmas saya, embuh tapi sopo haha..

tanggal 8-pun tiba, saya harus bergegas kembali bekerja. Surabaya.. saya datangi kembali, tapi.. di tengah semua hal yang ramai ini, saya merasakan amat sangat sepi, saya tak punya sahabat untuk berbagi setelah sebelumnya Ndut lah orangnya, Orang yang selalu ada buat saya, orang yang selalu tau apa yang saya kerjakan, dan satu-satunya orang yang bisa saya percaya memegang semua apa yang ada dalam diri saya.

saya seperti kehilangan dia, tidak mungkin saya sms-in dia malam malam seperti biasanya. dia udah jadi seorang istri, dia udah gak sendiri dan mungkin aja dia sudah tak ingin mendengar semua yang saya rasakan.

bercerita dengan orang lain, hah.. saya gak menjamin bisa membuat hati saya tenang. yang ada hanya tertawaan dan penolakan. bosan dan malas mendengarkan. saya pikir selama ini saya selalu berusaha belajar mendengarkan. nyatanya.. saya punya banyak sekali teman di dunia maya, namun di dunia nyata.. saya hampir tak punya teman satupun. apalagi teman lelaki seperti di dunia maya yang gak pernah saya temui.

kalaupun saya terlihat senang dan bahagia dengan semua kondisi saya, itu hanya manipulasi wajah saya aja yang emang rada aneh dan gak pernah punya muka murung. kalaupun saya juga punya temen yang kelihatan akrab, itu hanya sepintas saja, karena memang saya mudah akrab dengan siapapun. kebalikannya saya juga mudah di jauhin oleh siapapun. sepertinya komposisi ini yang masih saya fikirkan.

Ada apa Dengan Saya ?

Rasanya masih saja saya menggendong banyak pertanyaan yang harus saya jawab sendiri. Kesalahan yang gak pernah saya mengerti. saya sudah dewasa.. dan saya juga sudah malu jika harus melakukan apapun di ketahui orang lain, masalah yang seharusnya saya bawa sendiri.

sahabat yang mana lagi, gak ada yang peduli. saya hanya punya Jombloku, dan disini saya benar-benar menemukan sebuah tempat pembuangan sampah yang sangat berat yang dengan sengaja mengusik tanpa pernah berhenti.

Saya Ingin Lebih Dari ini, itulah harapan saya setelah Lebaran meninggalkan saya. saya ingin jadi manusia yang melebihi batas, berfikir gila, Ideot namun saya belum menemukan apa yang saya cari, belum satupun!

udah ah.. ceritanya... saya pikir saya sudah terlalu cerewet :D.

Tak ada yang tahu bagaimana rasa yang selalu terselip menemui jiwa..
tak ada yang mengerti semua masalah yang selalu datang menghampiri tanpa bercerita..
dia, aku, merteka hanya manusia..
hanya manusia yang tau karena lisan yang tak malu berkata..
hanya manusia yang pasti membutuhkan nyaa yang lain hadir menyapa..

Allah..
Temukanlah kesendirian yang tentram kepadaku..
keegoan yang tertahan hanya dalam benakku..
pencapaian-pencapaian yang harus saya kerjakan..
bantu hamba menutup mulut ini..
agar tak satu manusiapun mengetahui apa yang ada di dalam hati..

saya tidak akan merencanakan apapun, pertemuan bagaimanapun, dengan siapapun, teman yang manapun, saya tidak akan pernah melakukannya lagi. dan semoga Allah meridhoi semua yang ada dalam fikiran saya setelah mengalir begitu banyaknya. semuanya hanya berhenti cukup dalam angan saya, jika tidak saya tidak menjamin Rasa kecewa saya tidak akan menemui saya.

9 comments:

  1. Hayoo mba nuel kapn nyusul sahabatnya? :)
    tenang mba kalo ga bisa malem2 sms'a siang2 aja :D
    Masih ada Sang Pencipta yang akan senantiasa mendengarkan keluh kesah mba, saya rasa hanya Dia yang paling aman menyimpan rahasia :)

    ReplyDelete
  2. Biasanya saya berdoa kepada Alloh swt agar diberikan yang terbaik krn apa yang baik menurut pandangan kita belum tentu baik menurut Alloh swt.

    ReplyDelete
  3. blog adalah sahabat yang penurut.

    ReplyDelete
  4. Dewasa dalam umur mungkin belum tentu dewasa dalam mental mbak... Mbak mungkin lagi galau-galaunya. Hilangin aja kegalauan itu sama aktivitas yang sekiranya berguna mbak :)

    ReplyDelete
  5. kehidupan selalu ada dalam jiwa yg hidup, yg menmpelkan pipinya di tanah sujud kepadaNya

    ReplyDelete
  6. kayaknya sudah ideot tuh..kwkwkwkwk

    ReplyDelete
  7. Kehidupan selalu berjalan mbak.
    Semoga cepet kayak mbak Ndut ya, jadi ada teman yang menemani sampean hehe....

    ReplyDelete
  8. ayoo mba, mba juga bisa nyusul cepet , nikah. udah mantap umurnya. tinggal mencari kang mas saja, he..he.. jangan kelamaan loh . mba :D

    ReplyDelete