Tuesday, December 20, 2011

Bisik Gemericik

Apa yang di katakan oleh hujan..
Dia berbisik dengan gemericiknya..
Memberikan arti yang sempurna..
Dalam detik yang sama..

.......... Dan  saya menyesal telah mengenalmu..
.......... Dan saya ingin membuangmu jauh..
Dan saya adalah kehidupan yang tak tertata..
Batu bata retak, pasir terurai..dan air yang membeku..

Saya ada dalam sebuah ke-ti-dak-pas-tian..
Menunggu..
Berharap..
Bisu..
Tau..

Cukup dengan mata terpejam semuanya terlihat nyata..
Hujan menjawabnya dengan seribu jawaban..


***
tak ada satu perbuatanpun lepas dari balasan

Puisi tak jelas di tengah ngantuk tuk tuk.. pengen turu Hzzzzzzzzzzzzzzz..........

11 comments:

  1. duh teh suanana hati saya lg bbegini, jadi kebawa :((

    ReplyDelete
  2. Lagi ngantuk aja puisinya sebagus ini, apalagi pas lagi bugarnya :D he 3x *keren*

    ReplyDelete
  3. saya paling gak bisa menunggu dalam ketidakpastian gitu. mending saya tinggalin. masalanya abisin waktu, sikap jadi gak jelas. hujan cukup mewakili perasaan

    ReplyDelete
  4. lagi-lagi hujan..
    kebawa suasana desember ya mbak... XD

    ReplyDelete
  5. Kenapa mau di buang jauh Mbak? Coba jadikan perbuatannya (tak ada satu perbuatanpun lepas dari balasan) sebagai sarana untuk saling mendewasakan.... jangan menyerah... ayo semangat lagi... panggil namanya... minta segera pulang...

    ReplyDelete
  6. ihiw puisinya... ihiw ihiw... <<< komen sampah

    ReplyDelete
  7. dijemput nuel, menunggu itu mbosenin..hehehe
    smangattt nuellll

    ReplyDelete
  8. ternyata hujan bisa menjawab juga yah....

    ReplyDelete
  9. kok bisa sih nulis puisi indah sekali,
    jadi serasa merasakan air hujannya ^_^
    komentarnya jadi ikut ngantuk ZzzZ

    ReplyDelete