Monday, January 30, 2012

Berawal Dari Sholawat Nabi


Am... tiba-tiba keinget Ibuk nih, Beliau itu seperti sebuah permata yang nenangin banget, saya yang sering "sakaw" dengan mudah luluh dengan nasehat beliau. Bukan orang pinter tapi menurutku sangat pandai. Waktu itu malam-malam tahun baru, saya dan adhek ke Mushola sama bapak, nah si Ibu ini gak mau ikut karena adhek yang di dalem perut itu kadang-kadang rewel banget, jadilah beliau tinggal dan sholat di rumah, tapi mulutnya gak mau brenti buat nyuruh saya dan adhek untuk segera kemushola deket rumah.



Pas aku bilang "Nanti aku pulang abis isya' ya mak, mau ngaji di mushola".

eh gak di bolehin sama beliau "Lhoalah Ndok.. mak'e sek kangen, ngajinya nang umah ae, nanti isya kemushola lagi"

Jadilah saya pulang dan ngaji di rumah sama adhek yang ada di dalam perut di kamar saya. Waktu itu saya baca surat An-Nur, dan ternyata... Ibu saya hampir hafal itu suratnya, saya sih kaget.. saya ngaji yang emang rada plegak-pleguk karena gak begitu sering baca An-Nur, ibu saya yang cuma ndengerin bisa mbenerin saya ngaji, Subhanallah.. Saya sampe begitu kagum sama beliau.

"Kok apal?" tanya saya usai ngaji, beliau bilang, "Iyo.. sering tak baca" lalu lanjut deh ceritanya, dulu kamu waktu di dalem perut juga aku gak berhenti-berhenti baca surat Yusuf - Maryam, tapi kamu gak senakal adhekmu ini, dulu waktu hamil kamu aku rajin banget, mau di ajak kerja, dan gak manja. Beda lagi sama adhek laki-laki saya, waktu hamil dia, ibu sering main kemushola, waktu itu saya dan keluarga transmigrasi ke Sumatra, jadi adhek saya itu lahir d tengah hutan belantara yang jauh banget sama pemukiman, makanya dia agak pemalu, dan kurang percaya diri.

Salah satu alasan kenapa saya mau punya adhek lagi adalah karena bapak ngerasa kesepian, dirumah tak ada orang, anaknya pada pergi semua, saya kerja yang gak pernah pulang *mirip bang toyib* sedangkan adhek mondok juga jarang pulangnya karena juga harus sekolah.

Kalau pas dirumah pagi-pagi, saya yang selalu tidur sama adhek saingan buat bangun males-malesan di depan tivi, dari kamar udah treak-treak jam 4 pagi, "Ndang tangiii... Mushola'e ndang di adzani le.." *masih mulet-mulet rebutan selimut hihi*. Pas bapak dari kamar mandi, Air tu dah kayak ada ujan aja di dalem rumah, sambil treak..

"Sopo gelem melu aku nang swargoooo...."

Ah.. kami langsung bangun, rebutan ke kamar mandi. Keluarga yang unik, udah pada gede semua tapi kalau di rumah manja bener, sholat aja minta di ubrak-ubrak, ini bukan manja dink, tapi males karena dingin hahaha *dasar setan*.

Saya abis download banyak lagu Sholawat Nabi dan tiba-tiba inget ibu, beliau sama bapak juga ikut group rebana di desa, dan kebetulan ibuku penyanyinya, suaranya itu lo... Indahhh banget. Qiro'ahnya juga bikin saya iri, masa iya sih saya gak bisa kayak beliau, Saya yang di ajarkan banyak ayat-ayat untuk Qiro'ah hanya satu yang saya bisa, itupun gak sebagus ibuku. Lainnya saya agak lupa karena tak banyak di latih di surabaya, hanya ngaji biasa. Pasalnya itu kalau latihan Qiro'ah harus treak-treak, nah waktu buat treak treak itu enggak ada #alibi lagi#.

Agenda saya di rumah saat pulang kampung nanti selain menunggu Adhek saya lahir, saya akan mengupayakan Internet masuk rumah, dengan cara apapun, insyaAllah bisa. Kedua pengen lanjutin ngaji sama ibuk, ketiga.. Mungkin saya akan sering belajar dan belajar tentang apapun. Untuk resiko menikah di desa, semuanya Allah yang mengatur, kalau udah waktunya juga saya gak kaget, di terima saja :p. Katanya menikah itu banyak pahala kok haha, *sekkk ae ngeles katanyaaaaaaaa.. Payah. Dah malem.. mo pulang dulu ahh... saya lama sekali gak BW, rasanya gak sempet :(, Maaf untuk sahabat semuanya ya..

Berawal dari sholawat nabi.. saya jadi ngoceh panjang lebar deh hehee..


7 comments:

  1. ceritanya seru banget mba, , ,
    ke akraban ibu anak seru juga ya, ,

    ReplyDelete
  2. nul, itu iklan dibawah ada foto cewek cantiknya... kenalin donngg #eh #lostfocus

    ReplyDelete
  3. smoga usaha internet msuk rumahnya tcapai.
    salam untuk dedekny ya
    =D

    ReplyDelete
  4. wah... khdupan yang nentremin. sama mbk, sy jg orang desa yang sedang merantau di kota. tp alhmdulillah, mski di kota msh bs bljr ngji

    ReplyDelete
  5. jadi inget kemanjaan keluarga di rumah.. keluargaku juga kurang lebih begitu, hangat dan penuh warna... saat ini saja aku jauh di bogor, jadi pengen pulang ke pekalongan...

    ReplyDelete
  6. assalamu'alaikum mbak.
    sugeng ndalu salam jumpa dengan agro buah di dunia online agrobuah dot com.

    semoga link saya di terima di sini.
    jika di terima aku senenggg banget.

    ReplyDelete