Friday, July 27, 2012

Anak Labil? Jangan Deketin Aku!



Anak Labil? seperti apa dia..

ABG-Abg labil yang berkeliaran di luar sana banyak sekali. Dari pelajar SD kelas 6, SMP kelas 2 sampai yang ngakunya udah gede tapi masih umur ternyata belum nglewatin yang namanya sweet sepentin. Omg... Kenapa harus di takdirkan kepada jiwa mereka untuk dewasa sebelum waktunya. Mengapa dunia ini sudah penuh dengan manusia labil yang 'begitu berani' dengan umur mereka yang masih bau minyak telon, bau salicil dan masih bau sabun bayi *nguece :D*.

Tapi apa sih yang membuatmu berfikir kelabilan seseorang, dari segi apa kamu menilai jika orang itu masih labil, masih anak-anak dan masih bau minyak telon, pacaran yang ngamuk-ngamuk gak jelas, ngambek-ngambek gak ada sebab yang usust punya usut ternyata cuma pengen di perhatiin, Fyuhhhh.... Ga' banget!

Satu lagi, status FB yang enggak jauh jauh dari cinta, kenapa sih dia begono begini, begincu.. Haddeh.... Share yuk.. Kita bahas tuntas labil itu seperti apa ?

Note: Itu gambar adhek kecil saya, yang masih bau minyak telon hehe.. Titip rinduuuuuuuu untuk Hasna ^^

8 comments:

  1. Bloggnya bagus bngt...

    ReplyDelete
  2. anak labil.. ?
    berarti belum bisa mengendalikan emosi.. :)

    baik jika ia sedang marah, sedang sedih, hingga sedang mulai kesal..

    labil karena ia tidak mampu menahan nafsu, tidak berpikir cermat, serta lebih menonjolkan "ini lo aku jika sedang emosi..", "ini lho aku jika sedang bahagia.."

    ReplyDelete
  3. hahahaha sabar buk. Aku juga labil terkadang, eits! tapi bukan labil alay begitu, labil imanku, naik turun. Maklum manusia =D

    ReplyDelete
  4. Labil menurutku, rasa kurang mampunya mengontrol emosi, kurang mampu menata diri, kurang mampu mengendalikan perasaan, kurang mampu berdialog dengan hati sebelum menyampaikan sesuatu, menulis sesuatu atau membuat perilaku tertentu. Manusia kadang memiliki sikap labil yang enggak bisa di hindari, dan labil itu sendiri enggak melulu terjadi sama anak di bawah umur, anak remaja, kadang orang tuapun bisa juga labil. orang tua yang gak bisa mengontrol sikapnya, dan sok abg haha.. this is labil :)

    ReplyDelete
  5. Belum 1 bulan ya? kayak anakku kalo nangis Kuenceng seeeeekali

    ReplyDelete
  6. labil menurutku sih tidak selalu karena usia yang masih abg... walaupun yang masih abg tingkat labilnya terkadang sangat akut.
    yang katanya udah dewasapun bisa bersifat labil hanya saja mungkin tingkat labilnya tidak parah....

    ReplyDelete
  7. Setahu saya sih, labil itu sih fisiologis. Apalagi kalau itu terjadi di rentang usia belasan. Itu wajar sih menurut saya. Masih bagian dari proses pencarian jati diri. Saya baca dari buku psikologinya Gustav Jung Saya sempat belajar psikologi di semester 1.

    Hanya saja, yang berlebihan itu (baca : alay) mungkin sudah termasuk non-fisiologis.
    Nah soal fenomena banyaknya anak labil saat ini, saya rasa itu tidak lepas dari menjamurnya beragam social media yang memberikan kemudahan bagi para remaja (atau siapapun untuk mengekspresikan diri, termasuk perasaan).

    Kalau dulu, kalau labil, ya disimpen sendiri, belum ada media untuk menyalurkan rasa labil. Jadi enggak ketahuan siapa yang labil siapa yang enggak.

    (semoga komentar saya nyambung)

    Gimana pendapat mbak?

    ReplyDelete
  8. anak labil? sepertinya mereka (sok) dewasa tapi berlagak anak-anak. mereka masih bingung nentuin keputusan, maunya ngikut temen kadang-kadang.

    ReplyDelete