Wednesday, June 24, 2015

Kasih Sayang, Beda Sama Kasih Duit

Ya.. Sebenarnya, tulisan gak penting selanjutnya yang mau nangkring di blog saya ini adalah karena banyak inspirasi dari lingkungan terdekat. Dari hal-hal kecil yang masuk ke otak yang sedikit jail buat di macem-macemin sampai jelek. Dari hal sepele yang masuk dalam mesin seorang blogger penulis yang setengah handal, setengahnya lagi agak error haha.

Bahkan, setiap saya melakukan hal-hal kecil tersebut, selalu idenya pengen ditulis, kalo udah gitu, lega.. kayak buang kotoran :D.

Jadi begini ceritanya:

Saya yang suka main ketempat tante yang kebetulan secara sengaja memang kontrakan satu perumahan mendapati sang tante sedang mau mandiin anaknya. Tapi, eh.. kok kedapur, ternyata rebus air. Iseng saya tanya:

"Nte, masih mandi pakai air anget?"

Eh jawabnya, iya.. kalo dimandiin air dingin gak mau dia, teriak!

"Oh.. jawabku sekenanya"

Tunggu dulu, jangan protes, masalahnya anaknya ini sudah umur 5 tahun, masih pakai air anget? Gak salah? pikirku iseng.

Kasus kedua, anak tetangga yang tidak sengaja cerita soal mandi-mandian gitu, ternyata anaknya yang sudah berumur 11 bulan juga masih mandi air anget, kasian katanya. Eh.. 11 bulan sudah apa masih ya haha..

 Kalau dibandingkan sama anak saya, Kinza, yang masih berumur 13 bulan, sudah saya mandiin pakai air dingin terus, bahkan dari dia umur 4 bulan sudah saya guyur gitu aja ke kamar mandi, kecuali kalau dia sedang tidak enak badan. Ini bukan soal kasihan atau gak kasihan, ini adalah pembelajaran. Kalau mandi pakai air dingin semuanya baik-baik saja, dan bisa nerima, kenapa tidak.

Suatu saat, anak akan merasa dimanja dan selalu dituruti kemauannya, padahal tidak semua kemauan anak bisa dituruti, harus diarahkan, mana yang baik dan mana yang tidak. Kasih sayang tidak harus diwujudkan dengan hal yang enak-enak dan manja-manjaan. Kasih sayang itu mendidik bagaimana ia akan menjadi pribadi yang gak semuanya dan gak sesuka hatinya, terlebih jika semua diturutin.

Kejadian lain yang membuat saya berpikir lagi adalah, ketika anak tante saya gak pergi les baca, mamanya teriak-teriak sampai sedikit pemaksaan buat dateng ke les baca. Tapi, dilain kesempatan, saat anaknya didatengin temennya diajak ngaji, sang ibu dengan gampangnya "nawarin" mau ngaji apa enggak? Ya.. anaknya bilang enggak, eh diturutin.

Bagi saya dan menurut saya, pelajaran akhlak itu nomer satu, terserah anak bisa baca hurup apa enggak, gak masalah. Tapi kalau sampai gak bisa baca Al-Qur'an, itu masalah besar. Sudah waktunya kita bertindak sebagai semestinya orang tua mendidik, bukan menuruti keinginan anak. Dan sudah semestinya, pelajaran akhlak, agama, budi pekerti menjadi nomer satu diatas pelajaran yang lainnya.

Kasih sayang itu, beda sama kasih duit! Bedanya, kalau kasih sayang gak selalu enak, tapi kalau kash duit, saya juga mau hahaha...

1 comment:

  1. Aisyah masih mandi pake air anget :D
    soalnya air di sini dingin bgt, pernah aku mandiin air dingin tiap sore, eh dia pilek :D
    Aku aja yg udah gede gini kalau bukan karena tkt boros gas pengennya mandi air anget
    Kalau di surabaya sih aisyah jrg mandi air anget kecuali dy mandi pagi.

    ReplyDelete