Monday, August 10, 2015

Pecel dan Pindang, Kalo Makan Lupa Mertua

Sebenernya, menu ini udah dari beberapa hari yang lalu, cuma belum sempet nulis karena kepadatan penduduk, eh kesibukan ngurusin si kecil yang semakin pintar dengan banyak aktifitasnya :D. Bagi ibu menyusui, acara makan sayur adalah menu wajib yang gak boleh ditinggalin. Untungnya, saya bukan pembosan dengan segala jenis makanan. Dan bahkan, segala makanan saya makan kecuali ikan laut. Kalau saja saya tidak punya alergi protein, saya dan makan ikan, udang, kepiting, cumi, teri dan kawan-kawannya. Sayangnya, nyentuh mereka dikit aja, gatalnya berbulan-bulan. Sampai suami bilang "kapan dek, badanmu halus" haha.. maaf ya mas :p. Tapi ya gak parah-parah amat sih, mas-nya aja yang agak lebay :)).

Nah, kemaren itu saya bikin pecel. Seperti biasa, karena tidak sempat, sambel pecelnya beli langsung jadi aja haha. Beli pindang marning kecil-kecil, itupun saya gak berani makan banyak soalnya ya itu tadi, gatel. Suami saya yang doyan banget, si Kinza saya cobain makan tuh pindang, eh.. juga seneng. Biar ada variasi, dia makannya pindang sama kacang panjang rebut, mau juga dia haha. Maaf ya nak, dikibulin dikit sama ummi :p.



Pindang mak nyos :D

Sayur nangka di kasih tetangga haha
pecel dengan tahu kukus, rasanya aneh tapi suami suka ^_^
Jadi, mungkin saya hanya beberapa kali saja bikin pecel, lebih sering yang simple-simple. Kalo udah makan kayak gini, luma orang tua, lupa mertua, suami aja yang diinget haha.  Karena saya belum punya kulkas, jadi gak bisa nyimpen sayuran. Next month, insyaAllah.. kalau sudah waktunya butuh, kulkas diadain, Aamiin :D.

1 comment:

  1. saya juga suka dengan pecel. apalagi kalau ditambah bakwan jagung hehhe

    ReplyDelete