Friday, September 18, 2015

Dokter, Kasar atau Memang Caranya?

Kinza, 2 kali ini datang ke dokter setelah pindah ke Jawa. Pertama, karena Kinza kembung, setiap makanan yang masuk ke perutnya langsung dikeluarkan lagi. Penyebabnya, gara-gara diajak nyuci sama Umminya hehe.. Dan Kinza yang hobi minum dikamar mandi, entah berapa banyak yang diteguknya, karena itu dia kembung.

Dan kedua kalinya, barusan karena matanya terkena benda asing. Saya kira hanya kena air tadi pagi pas mandi, ternyata merahnya gak ilang-ilang. Usut punya usut, setelah saya pantengin bener-bener, ternyata mata Kinza kayak ada pasirnya. Berbagai cara sudah saya lakukan, dari bikin dia nangis biar banyak keluar air mata dengan harapan butiran itu ikut keluar sampai saya guyur pake air pas mandi malam tadi. Dan ternyata, gak bisa keluar juga. Akhirnya dari pada beresiko, saya putuskan membawa Kinza ke dokter.

Kebetulan ada klinik di dekat rumah, sewaktu saya tanya, mereka bisa ambil benda asing itu. Dan prosesnya itu yang bikin saya sakit hati. Kayak pas waktu Kinza baru lahir dulu, dirumah sakit di tusukin pake jarum tangan dan kakinya yang masih mungil kecil pake banget. Yang tadi, saya ngerasa sangat kasar sekali dokter bersama timnya. Kinza dipaksa :'(. Kinza nangis dan saya gak tega :(.

Tapi waktu dirumah juga gak mau dia matanya disentuh, kalau gak dipaksa gimana cara ngambilnya. Apa karena saya gak pernah kasarin Kinza, jadinya tindakan tadi bikin saya sakit hati. Ah.. apa memang begitu caranya ?

Soal bayar, di klinik baru ini bayarnya mihil bingit, 150 ribu cuma ngambil gitu aja, welehhh welehh... Yang kemaren pas periksa kembung, cuma habis 35 ribu. Buat pengalaman saja, jika yang dikerjain sama, obatnya juga gak beda, dan mungkin tindakan yang diambil juga seperti itu, mending cari yang lebih ekonomis aja hehe..

Semoga cepet sehat nak ya... Ummi khawatir :'(. Anak sakit jauh lebih menyakitkan dari pada diri sendiri yang sakit. Dan itu, kenyataan!

No comments:

Post a Comment