Thursday, November 5, 2015

Ketika Seorang Ibu Belajar Mengasuh Anak

Gak terasa, Kinza sudah mau menginjak usia 2 tahun, tepatnya 1,5 tahun kurang 13 hari :D. Semakin besar, anak-anak pasti semakin banyak yang ingin dia ketahui. Sebagai ibunya, saya memang harus lebih banyak belajar sabar. Sepertinya saya masih sering ngomong dengan nada yang lumayan tinggi sama Kinza. Banyak alasan yang nyebabin saya kayak gitu tentunya ya..

Keluar rumah dengan lari tanpa pake sandal, soalnya dia belum bisa pakai sendiri hehe. Kadang-kdang kalau pagar rumah kebuka, dia langsung nyelonong gitu aja keluar rumah, kan bahaya banyak motor lewat. Ya.. dia memang gak ngerti apa yang dia lakukan, tapi saya yang ngerti, jelas saja koar-koar, itu salah satu yang bikin teriak. Ada lagi, pas saya lagi bersihin halaman depan, dia suka bawa-bawa cikrak dan dipegang-pegang, terus lagi.. dia juga suka nyelonong ke ujung jalan perumahan, kapan selesainya saya nyapu? Setelah tetangga saya bantuin jaga Kinza haha..

Yah.. mungkin moment-moment seperti itu gak akan ada lagi nanti kalau dia sudah besar dan ngerti cara main sendiri.  Sempat mikir juga, kalau Kinza butuh adek buat diajakin maen, tapi sayanya masih keinget waktu nglahirin haha. Belum lagi, kita sudah punya kesepakatan untuk memberi Kinza yang terbaik sampai dia agak besaran dikit sebelum punya momongan lagi. Yang paling bikin saya greget adalah, kalau saya sedang duduk di meja komputer dan mau kerjain ini itu, Kinza selalu merengek minta ditemenin. Kayaknya dia tau, kalau barang kotak ini lebih diperhatiin dari pada dirinya :D. maklum nak ya.. Demi dapur tetap mengepul haha.

Belajar sabar

Ya.. bagi saya, ada beberapa hal yang harus saya catat dalam mengurus anak usia 1 tahun ini. Belajar banyak-banyak bersabar dan mengontrol diri. Belajar mengontrol kata-kata dan lebih mengecilkan suara saat ngomong sama Kinza. Ada lagi, Kinza sekarang udah bisa panggil saya dengan kata, Umm... Kalo manggil keras banget, sama teriak :)). Jadi, saya kudu sabar dan telaten buat jawabin panggilannya dia, soalnya pasti ada maunya kalau manggil :).

Selalu berbagi dengan Abinya

Membicarakan kebiasaan dan apa yang harus saya lakukan ketika Kinza melakukan hal ini dan itu juga sangat penting. Pasalnya, Abinya jauh lebih sabar dari pada saya. Entah mau kayak gimana yang dilakukan sama Kinza, Abinya selalu memaklumi dan mengerti, ya.. itu keuntungannya. Kalau saya sudah mulai "naik pitam" haha.. Abinya yang mulai meng-handle semuanya perkara Kinza. Untung kita kerjanya dirumah, kalau gak.. Entah jadi apa saya ini :p.

Memahami

Hal yang paling urgent adalah belajar terus memahami dan mengerti bagaimana anak kita berkembang. Dengan berbagai macam kekreatifan yang ia buat, akan membuat ia semakin pintar. Dibandingkan dengan orang-orang  yang saya kenal, saya termasuk orang yang sedikit lebih sabar dibandingkan mereka. Saya menjaga betul kata-kata yang saya ucapkan kepada anak saya. Saya tahu, apa yang saya ucapkan adalah doa-doa untuknya. Saya masih berusaha membenahi diri untuk menjadi seorang ibu yang baik dan bisa memberikan teladan yang baik untuk anak saya. Entah sekarang hanya Kinza seorang, atau nanti Kinza dan adik-adiknya, sampai kapanpun. Semoga pembelajaran ini bisa membuat saya jauh lebih baik.

Kinza semakin pinter, Abi semakin sabar, dan Ummi-nya gak bisa mengontrol diri dan emosi serta mengatasi banyak hal lainnya dengan teladan yang baik. InsyaAllah..

1 comment:

  1. Bener maaaak. Aku dapat link blog ini dari mbak Anazkia :)

    Hai Kinza! Ketjeh banget dikau :)

    ReplyDelete