Wednesday, January 27, 2016

Antara Gaya Hidup dan Kebutuhan

Dulu, sewaktu masih muda #cieh muda haha.. saya gemar sekali memakai celana jeans dan kaos yang lumayan ketat :D. Abis gitu gak pake hijab bahkan koleksi rok mini saya tergolong banyak :D. Yang namanya hidayah, bisa datang kepada siapapun di dunia ini atas Izin Allah dan Alhamdulillah.. saya adalah salah satu wanita yang menerima kemudahan untuk menutup aurot dan meninggalkan celana. Bahkan, koleksi celana jeans saya sekarang kalau dihitung adalah, Nol :).


Memang gak mudah meninggalkan kebiasaan kalau tidak dibiasakan. Dulu saya berat banget mau make kerudung. Hanya kerudung bukan Jilbab. Karena saya memikirkan apa kata orang dan bagaimana tanggapan orang nanti. Kemudian perlahan-lahan saya beranikan diri untuk memulai kewajiban yang seharusnya saya mulai sejak lama.

Baju-bajupun saya masih belum punya dulu. Masih kaos-kaos pendek dan celana jeans ketat yang saya pakai sehari-hari. Kerudungan, tapi ya gitu deh... cuma ngebungkus aja, bukan menutup. Bukan.. bukan saya risih buat make baju-baju seperti daster atau yang sering disebut dengan gamis. Waktu itu keuangan saya mepet dan gak ada yang buat beli baju. Kasian ya hahaha..

Setelah menikah ini saja saya sering beli baju baru dan gamis couple sama suami, eh baru dua dink, karena kalau urusan baju memang kita berdua gak begitu pengen gaya. Kami cuma pengen yang baik, menutup aurot dan pantas. Untuk gaya sudah saya kesampingkan, karena gak bakal ada habisnya kalau diturutin :D.

Dalam sebulan ini, setidaknya saya sudah mengeluarkan uang yang lumayan untuk yang namanya gaya hidup:

Jilbab jumbo wolpeach

Setidaknya saya membeli 5 buah jilban wolpeach ini. Ada warna pink muda, biru dongker, ungu dan hitam dua biji. Gara-gara adek saya mamerin, saya ditawarin mau dibeliin, Tapi ternyata saya yang bayarin haha.. Soalnya uangnya dia juga ada disaya banyak sih ;). Adek ipar saya memang sudah kayak adek sendiri. Ya begitulah kami, saya gak ngasih batasan untuk adek, mau adek suami atau adek saya sendiri, semuanya sama. Saya sendiri memilih wolpeach warna ungu dan hitam. Kemudian 2 lagi rencana saya akan dikirimkan ke guru ngaji saya waktu kecil. Cuma saya belum dapet alamatnya, gara-gara adek saya molor terus dimintai nomer anak guru ngaji saya itu hehe..

Tiba-tiba saja saya keinget beliau. Setiap saya membuka Al-Qur'an, saya selalu ingat bagaimana guru ngaji saya mengajarkan tajwid dan membaca al-Qur'an dengan benar. Suami selalu bilang, hormati gurumu melebihi orang tuamu, saya menyesal dulu pernah sangat nakal dan gak nurut sama guru ngaji saya. Semoga Allah selalu memberi kesehatan dan keberkahan ilmu untuk beliau berdua :).

Gamis couple Nibras

Yeyyy.. Akhirnya Nibras kebeli juga. Dulu saya pengen beli, cuma belum jadi karena waktu di Kalimantan ongkirnya mahal. Jadinya kita beli sarimbit Rabbani waktu di Kaltim. Nibras ini saya dapat dengan diskon 30% di Om Juni, salah satu pelanggan artikel saya :D. Alhamdulillah.. potongannya banyakkk.. jadinya saya beli 3 pcs. 2 gamis buat saya dan 1 baju koko psangan gamis saya untuk mas Jooizzy tercinta :D. Sempet kebesaran waktu pertama kali beli, akhirnya dibalikin dan ditukar dengan model yang lain, lebih memuaskan dan sesuai keinginan dari pada baju yang dipesan pertama kali, sip pokoknya..

Selusin Kaos Kaki

Ya.. kaos kaki memang penting, jadi saya putuskan untuk beli selusin sekalian haha.. lebih puas dan bisa dibagi-bagi. Di bawa mama mertua 2, di bawa emak 1, dan dibagi sama adek ipar 1, sisanya masih banyak bisa dipake cadangan ;).

Bulan depan.. mau belanja apa lagi ya... InsyaAllah Kulkas harus bisa kebeli, Aamiin.. Oh ya, rencananya besok kamis mau ke Surabaya, saya pengen beliin Kinza baju, kemudian beli bolu gulung yang lembut dimulut dan beli barang rahasia milik suami ;). Semoga jadi dan ada budgetnya haha..Btw.. barang-barangku itu termasuk gaya hidup apa kebutuhan  ya.. kebutuhan donk.. #kaburrr

4 comments: