Sunday, January 10, 2016

Ini Dia, 2 Fashion Wajib Muslimah yang Sering Diremehkan!

Setelah ngedraft beberapa lamanya, akhirnya saya pengen juga lanjutin postingan ini. Awalnya, ide gak ada, soalnya ketumpuk sama yang lain dan ketumpuk sama kerjaan buat artikel yang baik :D. Tapi postingan di FB kemaren membuat saya senyum-senyum sendiri bahkan pengen ngakak. Entahlah, saya mungkin harus memperbaiki hati saya untuk tidak menertawakan hal-hal seperti itu, saya harus banyak belajar.

Postingan itu, tepatnya sebuah gambar, menyebutkan: Ada 3 hal yang memperbolehkan wanita tidak berjilbab, pertama, bukan islam, kedua gila, ketiga belum akhil baligh. Meskipun saya juga setuju, bahwa wanita yang tua dan tidak menarik lagi juga boleh tidak memakai jilbab. Tetap saja gambar ini seharusya membuat orang berpikir.

Jika mereka seorang muslimah yang sudah akil baligh, meskipun menanggap dirinya tidak gila, tetap saja predikat gila mau gak mau harus diterima secara halus. Perintah berjilbab itu suatu kewajiban dan sudah jelas tertulis dalam Al-Qur'an tapi banyak saja yang belum paham. Kalaupun sudah dikasih tau, masih saja ada yang tidak menjalankan. Kalaupun ada yang menjalankan, nampaknya.. mereka belum ngerti cara berjilbab yang benar.

Marak sekali jilbab-jilbab yang memberikan model-model baru yang salah satunya, rambut di cepol diatas agar jilbab terlihat seperti ratu-ratuan. Biar apa? Kalau menurut saya, biar ribet aja sih itu haha. Pernah saya buat status di FB:

"Saya bangga berjilbab, tanpa tutorial"

Soalnya setiap hari saya sering banget liat tutorial jilbab di home facebook saya. Lah yooo.. mung kate gae jilbab ae kok ruwete gak eram-eram.. Padahal, gak ada tujuan lain dari berjilbab selain, panjang, lebar, tebal dan menutup. Bukan membungkus.

Belakangan ini, memang kegilaan zaman membuat orang mulai melupakan hal-hal wajib apalagi mereka yang ngakunya seorang muslimah. Selain jilbab, hal wajib lainnya bagi muslimah adalah menutup kakinya. Kaki seorang wanita adalah bagian dari aurot yang harus ditutup. Saya sering melihat orang yang memakai jilbab lebar setelan dan tentu saja itu sering saya lihat di toko online seperti milik kawan saya. Sebelum saya lanjutkan untuk bangga dengan gamisnya, saya perhatikan kakinya, Ah.. tidak pakai, pikir saya.

Bukan saya suka mengoreksi orang lain karena diri saya sendiri saja masih sangat kurang dan harus banyak belajar. Tapi, kaos kaki sama pentingnya dengan jilbab.

Saya sendiri beberapa kali ditegur tetangga karena "cuma nyapu didepan rumah saja" saya pakai kaos kaki. Waktu itu saya sedang bersihin got, eh tetangga saya bilang, "Dicopot mbak kaos kakinya, nanti kotor" sepertinya sedang emnasehati saya hehe. Saya bilang sama tetangga saya, " Gak papa bude.. nanti dicuci haha.." Iya kan, kotor ya dicuci. Saya menjelaskan tanpa ada kelanjutan. Dulu memang saya menganggap kaos kaki tidak penting-penting banget, tapi sekarang.. saya bahkan menjadikan kaos kaki sebagai fashion wajib saya.

Ada satu lagi sebenarnya, cadar :D. Suami sering tanya sama saya, yang sepertinya pengen saya melakukannya.

"Umm.. gak pengen pake cadar ta?"

Ya.. sebenarnya saya mau, cuma.. seperti yang sebelum-sebelumnya, saya masih berat. Entah apa yang membuat saya berat. Omongan orang lain? mungkin atau tidak. Semoga Alloh membukakan jalan terbaik serta hidayahnya untuk saya. Saya sudah berusaha mengurangi pasang-pasang foto atau menghapus foto-foto saya yang ada diinternet. Berawal dari koreksi seorang teman :). Karena itu, saya rindu mereka, orang-orang yang memiliki jiwa sholiha dan ibu-ibu yang memiliki kesabaran yang luar biasa.

3 comments:

  1. amin, semoga disegerakan pakai cadarnya :).
    Dulu aku mw pake cadar jg berat karena banyak yg gak ngijinin. Tapi setelah nikah aku bebas pake cadar :D

    ReplyDelete
  2. Aku belum berani pake cadar. Ntar dikira ikut aliran apa. Hehe. Klo jilbab selama ini biasa. Nggak pake tutorial. Krn nanti bukanya ribet banget xD

    ReplyDelete