Tuesday, January 26, 2016

Kinza, Maafin Ummi ya Nak..


Dua hari kemaren, Kinza mengalami demam yang saya sendiri gak paham kenapa. Tiba-tiba saja badannya panas selama dua hari. Kemudian kemaren malam, waktu saya akan menggosok giginya, tiba-tiba mulutnya berdarah. Saya tipe orang yang suka kaget sama darah, apalagi kalau sama Kinza, inget dulu pas waktu masih baru lahir diambil darahnya buat di tes gara-gara lambungnya kotor. Duh.. trauma pokoknya.

Usut punya usut, ternyata gusi Kinza bengkak dan merah. Makanya saya ngerasa giginya kok tambah mengecil ya Kinza ini hehe.. Selain itu, seharian ini dia rewel bangettt. Nangis terus, saya yang ternyata juga masa PMS kudu marah-marah aja, baru tau juga kalau uring-uringan tadi gara-gara mau kedatangan tamu setelah tiga bulan lamanya.


Dan kejadian ini membuat saya sangat menyesal, ngerasa jadi ibu kok gak pinter banget. Ngerasa bersalah dan pokoknya campur aduk. Beberapa hal yang nyebabin gusi Kinza bengkak dan sampai agak parah tapi saya belum paham juga.

Makan Gula

Abinya, kasih mainan Kinza gula gara-gara dia minta nontonin mesin cuci terus. Masak diemnya cuma liat mesin cuci lagi jalan, aneh kan.. Ah,.. namanya aja bayi :D

Meses

Dari gula ke meses, gula sama meses aduh.. parah!

Susah diajak Gosok Gigi

Kalau gosok gigi, mesti kabur, kalau gak gitu sikat giginya dimakan. Malam hari kesempatan saya menggosok giginya hilang. Kadang dia sudah ngantuk berat, gak pake gosok gigi sebelum tidur beberapa hari terakhir ini.

Ngiler, Tumben

Tidurnya Kinza ngiler, tumben banget. Tapi saya gak peka, dia ngiler karena ada masalah sama mulutnya. Selain itu, bau mulutnya juga gak enak, biasanya khas bayi. Lidah juga gak bisa saya gosokin karena dia selalu berontak.

Tak belikan Es Cream

Dan yang kemudian menambah kebodohan saya adalah, tadi Kinza saya belikan es krim abis itu minumnya cuma dikit. Menyesal saya, pengen marah sama diri sendiri. Saya gak tau bakal membuat Kinza sakit gusinya. Kecerobohan saya ini gak boleh terulang lagi.

Penyebab gusi bengkak, karena Kinza gak gosok gigi dengan benar. dan semuanya salah saya. Sebagai orang tua memang seharusnya kita bisa lebih pinter, banyak baca dan memahami hal-hal seperti ini. Saya malah sibuk ini itu. Kinza nangis yang gak kayak biasanya tadi pagi membuat saya sedikit geram meskipun saya gak marah dan bentak dia. Saya selalu berusaha menahan kata-kata saya, mengecilkan suara saya. Makannya pun jadi berkurang karena kurang nyaman di mulutnya.

InsyaAllah besok beli sikat gigi baru buat Kinza, karena sikat gigi ini sudah terkena kuman bekas gusinya yang bengkak. Perawatan sikat gigi juga harus saya pelajari dengan baik. Setelah browsing tadi, saya banyak tau, meski saya sudah tau cara gosok gigi yang benar, tapi saya gak tau penyebab gusi bengkaknya tadi.

Lekas sembuh ya nak.. Maafin Ummi, ummi yang salah karena gak peka dan masih kurang sabar ngerawat kamu. Sungguh memang sabar itu sangat berat, gak bisa hanya di mulut, tapi pembuktian dan proses peningkatan sabar itu sendiri harus benar-benar dilatih. Bangga saya sama orang-orang yang punya banyak anak tapi bisa tetap sabar menghadapi mereka. Mulai sekarang, saya akan lebih memperhatikan anak saya disiang hari. Meskipun kadang gadget juga membuat saya muak karena Kinza selalu dekat sama gadget dan nyari-nyari tablet yang selalu dipakenya nonton. Saya harus belajar menahan diri juga :(.

2 comments:

  1. semoga lekas sembuh, Kinza. aku juga suka cokelat, mba. asal dalam porsi yang secukupnya aja :D

    ReplyDelete
  2. Kasian banget ya mbak kalo anak-anak sakit berhubungan sama gigi dan gusi... mereka cuma bisa nangis gitu ajah

    ReplyDelete