Tuesday, April 12, 2016

Belanja Online, Gila apa Ketagihan?

Akhir-akhir ini, saya sering sekali ketagihan untuk belanja online. Ada banyak sebab tentu saja yang mempelopori dan menggawangi acara belanja online tersebut. Pertama karena saya sering sekali diberi kebebasan untuk menggunakan uang dengan token bank milik suami. Kemudian, banyak diskon yang selalu berseliweran di email saya, ya.... nggak sengaja sih saya lihatnya Tapi Kepo juga,  akhirnya saya ngiler deh :)).

Beberapa kemudahan berbelanja online, juga tentu saja sudah banyak diketahui oleh semua orang yang juga saya rasakan sendiri dan itu juga jadi daya tarik tersendiri lo... Beberapa diantaranya, mungkin saya bisa menuliskan di blog jombloku ini, yah itung-itung untuk pengingat diri kalo udah pernah gila belanja haha.

Mudah dan banyak diskon

Wanita mana sih yang gak suka sama kemudahan dan diskon yang banyak. Terkadang saya suka merasa sedih karena sudah jadi wanita yang akhir-akhir ini, saya merasa kegilaan saya akan belanja semakin menjadi-jadi. Soalnya ya itu sih, pas butuh,  kemudian pas ada uang dan selalu salah naruk tokrn di depan mata :)). Dan memang alasan inilah yang bisa dijadikan alasan pertama yang paling mujarab atau bisa disebut alibi paling ampuh bagi seorang wanita untuk menyalurkan hobi belanjanya.

Gak pake ribet, gak pake nawar

Kadang saya suka marah-marah sendiri kalau berbelanja di pasar tradisional dengan acara tawar-menawar yang pasti ada, harga yang mereka tawarkan cenderung sangat mahal dan kadang gak wajar. Dikiranya kita kolongmelarat kali ya eh Konglomerat :)). Belum lagi harus menatap wajah sang penjual kalau kita nggak jadi beli rasanya pengen nimpuk hehehe becanda sih :D. Belanja online menjadi pilihan yang paling menyenangkan ditambah lagi kita nggak perlu repot-repot kalau pun nggak jadi beli ya ditinggal saja nggak usah dibayar, nggak ada yang marah juga.

Gak bisa ngerem

Nah ini adalah problem yang paling sulit dihindari. Belanja online memberikan efek ketagihan yang kadang saya sendiri sudah sulit untuk mengeremnya, suka blong :p. Kadang saya berpikir lebih baik saya tidak memegang token dan tidak mendaftarkan bank saya ke internet banking aja kali ya.. Tapi daripada mengeluh karena hobi belanja gak bisa dihentikan, ya mending kita cari uang aja yang banyak aja. Kalaupun pengen belanja kita tinggal pencet token deh. Dan sering berdoa aja ya semoga suami selalu memberikan izin untuk berbelanja online, semau dan seenak kita hehehe.

Kalau kamu gimana, apa pendapatmu tentang belanja online ini?

6 comments:

  1. aku ya demen belanja onlen hahaha, tapi sekarang sudah jauh berkurang
    mungkin karena keseringan di rumah yo...
    pantesan kitakita lebih baik berada di rumah berdasarkan anjuran agama
    cekne gak kalap blonjone juga keleus yo
    jangankan belanja onlen gak keliatan mata barangnya, blonjo di supermarket butuh opo beline jadi macem2 goro2 promo
    beuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah Anyin, kamu aja yang ngeles :))

      Delete
  2. Aku dulu gila banget belanja online. Apalagi pas masih kerja sama dgn "si hijau". Aku punya budget sendiri buat belanja. Meski fakatanya selalu over budget. Dan barang yang pasti aku beli dari online itu baju. Karena aku tipikal yang benci keluar masuk toko untuk nemu baju yang aku suka. Belum lagi perasaan gak enak sama pelayan toko saat milih2 dan gak nemu yang cocok, haha.

    Sekarang aku cuma belanja online barang yg bener2 aku butuh. Mungkin karena udah sering belanja dan lama2 barang yang aku butuh udah ada semua. Jadi agak berkurang frekuensi belanja. Meski tetep aja tiap minggu ada barang dateng entah itu belanjaan atau dapet dari situs yg suka kasih sample produk.

    *ini komen apa bikin entri sendiri :D*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si hijau siapa ni haha.. banyak uang juga mempelopori acara blanja online :p

      Delete
  3. Jika memang sangat butuh dan hanya bisa dari belanja online ya OK lah. Tapi aku lebih suka membeli yg bisa kupegang tangan jika itu terkait dengan beberapa item. Intinya, lihat mau beli apa dulu. BTW, beli onlien kadang bisa ditawar jika ikut grup biding/lelang

    ReplyDelete
  4. Aku masih sering beli online terutama khimar sama buku. Lebih praktis dan hemat biaya juga. Kadang dapetnya buku yang murha banget di toko lain nggak ada yang seharga itu. :D

    ReplyDelete