Friday, April 15, 2016

Drama si Buah Duku

Gara-gara nggak ada kerjaan di malam hari dan melongok ke dalam magic jar yang ternyata nasinya tinggal dikit padahal laper, akhirnya saya mengajak suami untuk pergi jalan-jalan. Kali ini destinasi jalan-jalan malam kita dan pasti di sanalah tempatnya adalah pasar Mojoagung atau hanya sekedar di depan alun-alun Mojoagung. Di malam hari, banyak sekali pedagang yang mangkal di area pasar tersebut. Dari mainan odong-odong dengan berbagai macam bentuk dan warnanya, penjual baju, makanan, sampai penjual sandal dan penjual ayam serta sayuran.

Bisa dibilang, pasar ini hidup selama 24 jam, dikurangi 5 jam buat para pedagang tidur dan mengisi amunisi kembali :D. Semalam itu, sudah dari rumah saya merencanakan untuk pergi membeli seporsi ceker setan yang sudah beberapa kali saya lirik ketika pergi ke pasar. Bukan apa-apa sih, saya hanya penasaran bagaimana sih rasanya kok kayaknya rame banget. Selain ceker setan, saya juga membeli 2 porsi pecel dengan sambal tumpang. Kemudian hasil lirik kanan-kiri, suami mendapati beberapa penjual buah yang memajang buah duku.

Pedagang yang belagu

Pernah nemu nggak sih kalian sama pedagang yang kayaknya gak butuh pembeli. Seolah-olah mereka bisa menghabiskan dagangannya dengan sifat sombong tersebut. Penjual pertama saya melihat buah duku ya nggak begitu bagus karena memang baru awal musim saya bertanya kepada bapak penjual buah berapa harganya satu kilo, dia menjawab 14 ribu kemudian saya mencoba memilih buah yang bagus dan masak eh tahu apa yang bapak itu bilang kalau milih harganya jadi 20.000. Buset daaaah langsung saya tinggal ke tempat lain. Oh ya, saya gak ngucapin makasih ini haha.. Dongkol critanya :D.

Pedagang yang sok

Di pedagang kedua, saya menemukan kenyataan yang gak jauh berbeda dengan pedagang pertama. Bedanya di pedagang kedua ini harga lebih murah, 12000 per kilogramnya karena sudah bertanya dan suami juga pengen makan buah duku akhirnya saya beli juga setengah kilo, karena mahal dan buahnya gak begitu bagus juga. Kemudian saya mulai memegang dan memilih buah duku yang bagus. Tahu apa yang penjual buah itu katakan lagi, dia bilang jangan disentuh sama tangan nanti buahnya busuk. Yang bener ajaaaaaa masak buah disentuh doank trus masih ada kulitnya, kok bisa busuk, aneh. Padahal saya tau intinya adalah saya nggak boleh milih-milih buah duku yang bagus. Masak segitunya sih.. Orang sekarang pacaran yang nyatanya kedudukan wanita seharusnya lebih tinggi dan terhormat aja, mau-mau dan boleh-boleh aja kalo disentuh pacarnya haha. Kalah mereka sama duku :)).

Walhasil saya pulang dengan membawa setengah kg buah duku dengan perasaan dongkol sambil mengomel terus sampai di rumah.

Beli di tukang sayur depan rumah

Sebenarnya saya sudah melihat beberapa bungkus buah duku di gerobak sayur milik bapak yang selalu lewat depan rumah di pagi hari, cuma, saya tidak membeli karena saya pikir saya nggak kepingin. Namun akhirnya besok harinya saya membeli duku dipenjual sayur depan rumah, 12ribu, saya dapat 2 kilo, mantab gak tuh haha. Kinza seneng sama duku, sampe kalah yang ngupas sama yang makan. Cepetan yang makan :)).

Itulah, pelajarannya.. gak usahlah kita sombong-sombong mentang-mentang kita punya barang. Toh, kalau gak ada yang beli juga gak jadi pedagang lu. Sombong bagi seorang pedagang, sama aja menjauhkan pembeli untuk mengulang lagi. Soalnya pembeli udah "nandain" tu pedagang, berasa jadi Sonya saya hahaha.. Sampe sekarang, dukunya masih ada tu :)).

11 comments:

  1. Huaaaa..... Mbak Inuel maraaaaahhh..... hahahaha....

    Ternyata duku sedang mahal ya? kemarin sempat dongkol krn beli duku 1/2 kg harga 7000. hihhihi... ternyata

    ReplyDelete
  2. Haha, cerita beli buah duku bisa jadi artikel seru gini, :D

    ReplyDelete
  3. aku nggak terlalu suka duku soale males ngocekine, hahaha njelimet... senenganku jambu air, apel dan lain2 sg gak usah ngoceki
    oh yo rujak pisan *kan dikoncekno abange kan
    hahaha wegah ribet

    ReplyDelete
    Replies
    1. makane enak dadio arek cilik ae, dikoncekno :))

      Delete
  4. itu 2 pedagang pertama akhirnya malah rugi :D

    ReplyDelete
  5. Aku gak gitu suka duku, Gedean biji dari pada isi, haha. Kalau musim duku jarang beli. Tapi kalau ada yang ngasih sih gpp aku makan LOL

    ReplyDelete
  6. http://jombloku.blogspot.com/

    ReplyDelete
  7. hahaha iya tuh mba, kesel tapi ya pengen banget kalo nemu pedagang model begini. Apalagi kalo cuman dia satu2nya yg jual, duuuh. Mana duku pulak, saya juga doyaaan mba :)

    ReplyDelete
  8. hahaha, saya suka kesel juga kalo lagi beli sesuatu ngatri terus ada yang serobot antrian.

    ReplyDelete
  9. Beli duku bisa rame gini ya, hehe
    kalo beli yang gimana mbak, tambah rame bisa-bisa.. :D

    ReplyDelete