Wednesday, April 13, 2016

Ninda, Si Cantik yang Kritis dan Menginspirasi

Seperti yang pernah saya bilang sebelumnya, perkenalan antara individu satu dengan yang lainnya membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Butuh proses panjang untuk sekedar tahu, dimana sih kamu tinggal? Ya.. Terkadang saking asiknya ngobrol dan saling berkunjung ke blognya, sampai gak pernah minta WA atau BBM buat japri-japrian gitu deh. Dan, temen blogpun akhirnya hanya sebatas tau saja.

Anindya, atau yang sering saya panggil Anyin, entah itu permintaan dia atau dia menyebutkan dirinya seperti itu, yang jelas saya masih lupa-lupa ingat kenapa saya panggil seperti itu. Namun, nampaknya memang ada artikel di blognya pas masih jaman dulu, kalau dirinya memang dipanggil Anyin, tapi gak papalah, anggap saja panggilan kesayangan :)).

Kenal Ninda sejak tahun-tahun pertama saya mengenal blog, 2009, saling blogwalking tapi gak pernah yang deket banget. Saya dulu suka sekali baca-baca artikelnya karena tulisannya mendayu-dayu dan unik aja. Seperti sebuah sastra, menurut saya. Bahkan dalam buku yang pernah ada kita didalamnya "Blogger Berbagi Kisah Sejati" Tulisannya yang berjudul "Mati Lampu, Lantas Kamu?" memang sedikit membutuhkan pemahaman lebih, seperti tka teki. Buku itu adalah buku hasil lomba nulis yang digawangi sama Mba Anazkia dan blogger Malaysia dulu. Dan saya kalah, iya.. saya gak menang haha.

Cover buku kita
Tulisan Ninda, Mati Lampu, Lantas Kamu?
Namun, belakangan ini, saya ngerasa makin dekat dengan pemilik blog Listeninda.com ini, bahkan.. Anyin nikah saja saya kaget :)). Eh.. udah nikah aja ni anak, bertahun-tahun gak pernah blogwalking ke blognya karena sibuk dengan urusan sendiri yang gak penting-penting banget, eh ternyata dia juga kaget kalau saya udah punya anak wakakaka. FB Ninda juga yang sering saya kepoin, saya suka lihat cara dia berbusana dan berjilbab, sebagai motivasi diri untuk melakukan perbaikan ke yang lebih baik. Dan saya juga iri sama dia yang dimanapun selalu memakai jilbab panjang, itu dulu.. sekarang Alhamdulillah saya bisa ketularan dan meninggalkan jilbab-jilbab pendek yang saya punya :D. Kadang-kadang saya pengen banget kayak dia, tapi gak bisa.. saya ya saya, Anyin ya Ninda :)).

Komentar Anyin


Dulu, saya juga sempat baca artikelnya yang kadang ngebahas tentang gamis. Cueknya akan pandangan orang lain akan gamis membuat saya juga kepengen ninggalin celana jeans, itu dulu ya..  pokoknya ceritanya dulu tu saya pengen kayak dia dalam berpakaian. Tapi sayangnya, saya masih belum punya modal untuk memulai :). Baru-baru ini saja, sejak menikah.. Rasanya apa yang pengen saya beli, bisa dibeli. Memang, nikah bikin wanita makin kaya :)).

Pandangan Kita akan Seseorang, Belum tentu benar

Kenapa saya bilang begitu? Saya kira, Seorang Ninda adalah orang yang bisa beli apa saja dengan mudah dan makai apa aja dengan gampang. Semuanya tersedia, pokoknya orang kaya lah :)). Namun, kenyataan bahwa tidak ada hal yang mudah untuk didapatkan dan membutuhkan ribuan kali terjatuh hingga sakit yang hampir saja gak terasa ada dibelakang semuanya. Pandangan kita akan kebahagiaan orang lain, tentu hanya keindahan saja. Namun, cerita dibalik itu semua, kita gak mau tau. Hanya itu alasan orang untuk bisa timbul perasaan iri, itu pelajarannya.

Cantik, Berani dan Kritis

Beberapa kali, atau dalam kesempatan membaca komentarnya yang di blog, kayaknya saya pernah dikritik sama dia. Dulu pernah saya nulis bahasa inggris yang memang salah kaprah karena saya juga gak bisa :)). Dan kadang, kritikan itu membuat orang belajar meski awalnya ada rasa pengen jitakin yang ngritik wwakakak. Kemudian ada lagi, dia bilang, jilbab beda ya sama kerudung, saya inget banget tu. Yang jelas, dia berani banget gitu ngomentarin hal-hal tersebut. Berbeda dengan saya, yang memang lebih senang memilih diam meski perasaan gak setuju.

Pelajari yang Baik, Tinggalkan yang gak setuju

Tentu, sebagai manusia kita kadang masih belum mampu membedakan baik dan buruk dengan sempurna. Kadang masih ada saja keegoisan dalam diri kita yang menyangkal kebaikan seseorang yang bisa kita jadikan contoh. Iri.. hanya membuat rasa sakit dan akan terus begitu sampai kapanpun. Setiap manusia, beda kepala beda juga pemikirannya. Dari Ninda, saya belajar bahwa.. dari pengalaman pribadinya, kehidupan memang tidak mudah, semudah orang memandang kepada kita.

 Tidak ada seorangpun yang tidak punya masalah, mau itu berat ataupun ringan. Yang penting adalah, bagaimana orang lain memandang baik kepada kita dan membuat mereka mencontoh apa yang baik yang ada didalam diri kita. Dan hal-hal seperti itu memang gak mudah, butuh banyak kesadaran diri untuk tau, seberapa banyak hal baik yang saya dapatkan dari orang tersebut. Seperti yang kamu bilang Nyin, kita dipandang baik karena Allah menutup aib yang kita punya. Terimakasih sudah banyak menginspirasi saya dalam kebaikan. Meskipun artikel ini juga akan mengundang komentar pedasmu wkwkwkwkw..Gak papa, silahkan saja, namanya saja negara demokrasi :)).

18 comments:

  1. subhanallah aku pernah pedes gitu ya kalo ngomenin orang? hahaha maafkan daku *toyor diri sendiri*
    secara masih labil ye bok, selabil curhatan kita jaman dulu di fb yang ceting lama sampek nggak kerasa terus aku jadi panen foto jaman jahiliyahmu :))))

    tapi aku nggak punya arsipnya sik hahah, dikau dan itik iku prosoku sering banget cetingan ef be karo aku. terima kasih, aku bahagia mengenal kalian *cielah.

    anyin itu panggilan dari salah satu sahabatku, iyo emang panggilan kesayangan. mwahaha. pernah aku jadiin nama profil biar orang nggak gampang ngetrack aku di internet. terus namamu juga dulu inuel nyuns. sampek ada orang bertuah yang ngira kita orang yang sama hahaha.
    doh kocak lah.

    masih bangun? aku lagi ngerjain PR mu
    ah iki komen opo tembok cinoo hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iki twmbok cino ahahaha.. Ya.. Itulah kita, dulu, sekarang dah pada gede haha

      Delete
  2. Anyin... sepertinya sama sepertimu, dulu nama blognya kalau komen pake anyin sedang dirimu inul. Sepertinya kopdar pertama bareng blogger itu sama anyin deh... eh btw kamu udah pernah ketemu anyin belum? Dulu rencana ketemu bareng-bareng kan kamu nggak bisa dateng. Btw, aku ma anyin sekarang tetanggan loh hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... kepengen masih ketemu lagi :(, ini mbak Enny juga ndek sby haha

      Delete
    2. Iya mbak... kepengen masih ketemu lagi :(, ini mbak Enny juga ndek sby haha

      Delete
  3. Dulu aku juga kenal Mba Ninda sih. Tapi Mba Ninda gak kenal aku kayaknya, haha. Malah Mba Ninda ini lebih kenal sama suamiku, soalnya seangkatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cemburuuu haha... Bukannya kita juga pernah salong BW, aku masih inget juga, tapi setengah lupa, kalo sama suamimu aku g kenal :p

      Delete
    2. Jangan cemburuuu haha... Bukannya kita juga pernah salong BW, aku masih inget juga, tapi setengah lupa, kalo sama suamimu aku g kenal :p

      Delete
  4. Hmm sepertinya okeh juga, ahi hi hi gagal fokus nih.

    ReplyDelete
  5. Ternyata kalian diam diam.. :D
    Langgeng terus sahabatannya yaaa..
    Bumi Allah luas, makin banyak temen makin rame.
    #agaknggaknyambung
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sahabt maya, belum ketemu.. salam kenal mbak Sri :D

      Delete
  6. pas jaman awal awal ngeblog, yaitu 2014 sebenernya dah sering komen komennan ama aniyn,,,e tapi itu baru sekedar bw...soalnya aku taunya dulu blognya buat onlen shop...e bener ga nih hihii
    terus pas ke sini sini, ngintipin blognya lagi, aaaaakkk jadi ketagihan baca baca artikelnya dia...tentang pandangannya yang kritis terhadap suatu fenomena sosial juga filosofi hidup...trus aku follow lah hahahhahiii soalnya aku demen yang tulisannya up date dan isinya pemikiran kayak bloge anind..
    trus kadang jadi ikutan curcol juga

    ReplyDelete
  7. Aku juga kenal anyin udah lama. Tapi baru temenan di fb tahun ini. Huahahahaha
    Iya, bahasanya mendayu2 tapi ga terlalu susah untuk dimaknai, apa sih?!
    Huahahahaha
    Salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya kita dah kenal, saya sering bw kok kerumahnya mbak Ratu, ya,,, kenal kita dulu, atau saja aja yang inget ahahaa

      Delete
  8. heh kalian... angkatan 2009 sudah pada nikah aja ya... hihi...

    ReplyDelete
  9. meski lewat blog jadi berasa dekat ya mbk inul

    ReplyDelete