Sunday, July 31, 2016

Musim Bully Tanpa Peduli Siapapun

Pembullyan ini memang agaknya sudah menjadi tradisi masyarakat umum terutama di desa yang notabene banyak pengangguran dan ibu ibu rumpi. Apa aja mereka bully tanpa tau tempat, waktu dan kondisi. Ya.. kelihatan sok paham, ngerti dan sok-sok'an lainnya gitu deh. Merasa lebih tua dan banyak hal lain. Tapi, tua bukan berarti mereka selalu bener kan ?.

Ceritanya berawal saat saya yang selalu mengantar anak saya Kinza untuk bermain saat sore hari. dan keseringan, saat keluar sore Kinza sengaja enggak saya mandikan karena bakal main dan pasti berkerinat lagi. Kadang juga saya ngerasa sayang soalnya popoknya baru ganti udah mau dimandikan. Sekarang Kinza udah besar, pipisnya banyak karena minum susunya mantap sekali. Dulu saya khawatir karena dia gak mau susu formula, sekarang saya khawatir kalau susunya cepet abis wkwkwkw..

Nah, kembali ke kasus ya..

Mitos masyarakat Indonesia terutama para emak-emak rempong yang ngakunya tua namun kadang enggak dewasa. Mandi malam-malam itu bikin rematik, tulang ngilu dan lain sebagainya. Bullying dilancarkan ke saya,

"Mbak, anaknya masih bayi lo.. gak kasian sama sekali sama anaknya.. kasian tulangnya"

"Mbak, anaknya kalau malam dimandiin, pake air anget apa air dingin. Ya saya jawab dingin donk, ehh bullynya dilanjut.. teganya mbak.." Selama Kinza baik-baik saja, saya gak biasakan dia mandi dengan air hangat.

Produk Johnson's, Baby bedtime powder milik Kinza

Padahal, saya sangat tau, mandi malam untuk balita itu baik. Terutama mereka yang susah tidur awal. Saya pernah membaca salah satu postingan teman FB saya, bahwa ketika ia berada diluar negeri dan berkonsultasi kepada dokter tentang masalah ini. Dokter menyarankan untuk mandi malam. Tau gak sih, kalau merk-merk bedak terkenal san notabene perusahaan besar, mereka mengeluarkan produk dengan sabun serta peralatan lainnya untuk keperluan mandi malam. Dan hal itu baru saya sadari haha..

Kesimpulannya:


Gak usahlah kita gampang banget ngatain orang begini dan begitu, apalagi kalau udah nyangkut gimana ia ngurus anaknya. Gak ada orang tua yang tega bikin anaknya sakit kan. Mana mungkin orang tua nglakuin hal-hal yang mereka bilang buruk untuk anaknya sendiri. Paling tidak, gak usah menghakimi kalau hanya mengikuti rumor dan mitos tanpa fakta. Susah memang berdebat sama orang gak ngerti, meskipun sudah saya jawab jujur.. tetap saya kena bully. Tapi dasarnya saya orang yang cuek dan selama kami berdua menyetujui apa-apa yang boleh diberlakukan untuk anak kami, ya nggak masalah. Jangankan orang lain, orang tua sendiri aja saya tegur kalau gak sesuai dengan pola asuh yang kita inginkan, tentu dengan cara yang baik ya..

5 comments:

  1. aku juga dulu sering dikomentari gara2 klo mau bobo aisyah dimandiin. Tapi lama2 pada terbiasa, karena alasanku masuk akal. Soalnya Aisyah kalau main kan sampai keringetan gitu, gk enak dong klo bobo masih keringetan. Belum lagi sekarang aku juga mulai ngebiasain sikat gigi sebelum tidur dan otomatis mandi lagi, hihi.

    Terkadang kita harus menjabarkan alasan kita melakukan suatu hal. Dan harus disanggah komentar mereka dengan sesuatu yg masuk akal, supaya orang2 yg suka bully itu justru malu sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malesnyaaa En... Orang suka pada rumpi wkwkkw.. ah biarin aja, kliatan bodoh banget, yang penting kita tau aja yang kita lakuin wkwkwkw

      Delete
  2. Beda orang tua beda kebijakan tentang anak ya. yang penting anakya sehat dan pintar. itu aja ga udah dipikirin omongan orang, mba.

    ReplyDelete
  3. Anakku ada tiga, makanya soal bully lebih parah lagi mbak, masing masing anak dapat "jatah" sendiri.. untung aku orangnya cuek...jadi tetap bahagia....hihihi

    ReplyDelete