Friday, August 5, 2016

Anak Nangis Minta Sesuatu? Jangan Diturutin!

Serba repot memang menjadi orang tua itu, selain disebut-sebut sebagai orang tua raja tega sama tetangga dan sanak saudara. Saya juga mungkin bisa disebut orang tua yang seneng liat anaknya nangis. Pernah suatu waktu, Kinza nangis teriak-teriak karena gak mau tidur padahal udah jam tidurnya, waktu itu dirumah mbahnya. Eh mbahnya tu rempong banget, malah rame sendiri suruh biarin dulu dia main. Ya gak tak kasih donk, biarin aja nangis, waktunya tidur ya tidur hahhaa..

Kadang, banyak banget orang tua yang anaknya nangis minta sesuatu langsung diturutin. Anak yang kebiasaan kayak gini, mesti kalo mau apa-apa lagi dengan tangisan. Kalo dengan nangis gak dikasih juga, dia bakal jungkir balik. Karena menurut si Anak, pengalaman kalo dah jungkir balik mesti dikasih wkwkw, kalo saya sih, mau Kinza jungkir balik malah gak saya kasih. Namun nampaknya Kinza masih belum nyerah juga dengan caranya, sudahlah.. nanti juga lama-lama tau.

Cara yang baik, malah diturutin


Anak itu mempelajari orang tuanya, termasuk gimana caranya dia memberi sesuatu. Dan anak hanyalah makhluk kecil yang suka nguji orang :)). Sudah saya ajarkan, kalau minta sesuatu jangan dengan tangisan atau teriak-teriak gak jelas, Ummi gak kasih.. saya kasih tau gitu. Tapi namanya anak sering lupa atau memang belum ngerti, secara masih 2 tahun. Pas dia minta baik-baik, saya kasih apa yang dia mau. Biar Kinza tau, meminta itu dengan cara yang baik. Sebagai seorang ibu, saya juga harus banyak belajar tentang hal yang sering dianggap remeh seperti itu.

Gak usah tanggepin omongan orang


Kebanyakan orang tua, selain sibuk ngurusin diri sendiri, mereka juga sibuk ngurusin omongan orang lain. Sibuk nanggepin permintaan mereka dan parahnya, orang tua malah cari muka didepan orang-orang secara tidak sadar. Ketika anak minta ini dan itu didepan orang banyak, dikasihlah sama orang tuanya, dengan alasan malu sama orang. Disitu saya menganggap bahwa orang tuanya lagi cari muka didepan umum, padahal akibatnya anak bisa kebiasaan lho...

Berbenah


Karakter anak tercipta dari lingkungan keluarganya. Misalnya saja.. saya sering menemukan orang tua yang nyuruh anaknya ke Masjid, sementara dia sendiri gak berangkat. Iya memang si anak berangkat kalo disuruh ke Masjid, wong dia masih kecil.. pasti mikirnya banyak temen dan main-main disana. Tapi setelah dewasa, ia akan merasa gak ada yang nyontohin dan udah mulai gak suka main. Kecuali kalau memang ada contohnya. secara gak langsung, otak sudah ditanami rasa perlu untuk pergi sholat ke Masjid, bukan hanya perlu, tapi sudah jadi satu kebutuhan. Nah.. gak ada salahnya kok kalau saya, kita berbenah dulu untuk jadi orang tua terbaik buat buah hati kita kan.


No comments:

Post a Comment