Tuesday, October 18, 2016

Alergi, Membuatku Mati Gaya

Gimana rasanya punya makanan favorit tapi kamu gak bisa menyentuhnya, gimana perasaanmu, ketika kamu pengen sampe ngeces  makan sesuatu tapi kamu gak bisa makan. Meskipun punya duit seabrek, kalo gak bisa makan makanan kesukaan, sama aja boong. Dan saya.. Alhamdulillah menjadi salah satu orang yang sok cantik dengan pake alergi makanan tertentu. Allah memang Maha Tau yang terbaik untuk hambanya.

Mungkin saya di beri alergi ini biar gak rakus rakus banget kali ya. Pasalnya, semua makanan saya masukin kemulut kalau itu enak. Dari daun-daunan mentah seperti kemangi, kenikir, simbuan, daun pepaya, jengkol, petai dan masih banyak lagi sampai makanan yang gak layak makan kayak tempe yang sudah mulai membusuk. Entahlah, seperti ada seninya gitu makan makanan yang mentah dan sedikit bau wkwkwkwk.

Maaf gak sempet foto tahu tknya hahaha


Jadi, ceritanya itu semalem mas Joo minta dibeliin tahu tek saat keluar cari susu Kinza di Indomaret. Sesamainya dirumah, saya jelas ngiler donk, saya suka banget sama makanan yang dicampur-campur gitu, bahan mateng dan mentah.

"Mas, cicip.., rayu saya sama si Mas"

"Jangan dek, nanti kamu gatelen lho.."

"Gak papa, abis ini aku minum obat, cicip ya.. kepengen.."

"Ya sudah.. karepe.."

Jadilah saya cicipin tahu teknya, sesuap..

"Gak enak mas, gak lengkap bahannya.. "

Karena tahu tek ini gak ada taoge mentahnya, gak ada telur dadarnya, gak ada seledrinya, pokoknya hambar, cuma pedes aja gitu. Beda jauhlah sama yang saya beli waktu di Surabaya, muanteb.. meski gatal setelahnya gak nyesel wkwwkkww.

"Wong tahu tek enak gini katanya gak enak" Begitu bilang si Mas..

Lah.. udah tau gak enak dan pasti ada akibatnya buat saya, saya masih terusin 2 sendok lagi, bener-bener memang!. Dan tara.. Abis itu karena sudah malam, 20.30, Kinza ngajak tidur, tepatnya saya ajak tidur dan saya kelupaan minum obat alerginya.

2 Jam kemudian, saya ngerasa sesak banget, batuk-batuk.. saya pikir kena kipas angin, tapi biasanya gak gitu. Kemduian saya nemu satu bentolan ditangan, kecil ada dua gitu, saya kira saya digigit nyamuk. Muterlah saya cari nyamuk, kok Kinza enggak digigit ya.. #mulaicuriga.

Tepat jam 11.00, yang tadinya cuma setitik, saya ngerasa badan saya kayak digigitin semut semua. Saya garuk-garuk pake gaya monyet yang tubuhnya dipenuhi kutu kurap. Berhubung saya tadi sudah diperingatkan buat gak makan tahu tek sama mas, saya jadi takut mau banguninnn dan minta tolong ini dan itu. Tapi akhirnya saya gak kuat, saya bangunin juga. Ya.. kena marah donk pastinya ya.. kayaknya mas itu mau ngetawain tapi wajahnya kasian gitu deh hahhaa.

"Besok beli tahu tek 2 bungkus ya dek, dimakan semua.."

Hahaha.. hadohhh.. kena deh saya, yang dibarengin minta maaf tentunya karena gak nurut ahhahaha. Akhirnya si Mas ngerawat saya dengan kasih sayangnyaaa :">, dari ngelabur bedak gatel, minumin madu, sampe direbusin air panas buat mandi tengah malam tapi gak pake kembang ya.. Jadi mandi kembang tengah malam nanti wkwkwkw. Sampe saya rasanya lemes, sakit perut dan kayak mau pingsan gara gara 3 sendok tahu tek yang gak enak itu. Gak lagi-lagi deh makan tahu tek atau apapun itu yang ada unsur petis, udang, atau makanan laut lainnya. Bener-bener, saya gak boleh makan itu semua padahal proteinnya buanyak dan enak enak pastinya wkwkwk.

Diambil hikmahnya, meski sampe sekarang badan saya kayak orang kena beri-beri, satu hal yang harus diingat, ojok srakah lan gragas wkwkwkwkww..

2 comments:

  1. dikau salah strategi, minum obatnya dulu baru makan makanan yang dipengenin
    biar gak lupa

    ReplyDelete