Sunday, November 6, 2016

Mereka, Pernah Ada Menemani Hari-Hari Saya di Bali - 5

Akhirnya, setelah sebulan break, berhenti nulis cerita bersambung ini, saya kembali akan bercerita siapa aja yang sudah ada menemani hari-hari saya di Bali Indonesia, pulau yang selalu membuat orang ingin pergi kesana hanya dengan mendengar namanya. Ya.. nggak dilebay-lebaykan sih, cuma memang Bali ini memiliki keitimewaan yang luar biasa dimata orang Indonesia bahkan dimata dunia.

Meski awalnya saya gak memiliki rasa penasaran sama sekali buat datang ke Bali atau bahkan gak pernah memperkirakan sebelumnya. Tetap saja Bali bisa merubah hidup saya secara total dan dari sana juga saya lebih berani menjadi diri sendiri, seutuhnya. Seperti ada senyawa baru gitulah haha. Mungkin, kemandirian waktu ada disana dan berbagai kejadian hidup yang saya alami dengan beberapa macamnya, membuat saya gak menyesal udah ada di Bali.

Ini pose ada tiga serangkai, dari depan kanan, Adhit, Kurnia, Julian, Mas Ahmad, sama Bli... emmm lupa hahaha


Dan sebenarnya, saya nulis siapa aja yang pernah ada di Bali ini karena tuntutan temen saya waktu kerja di MSM sih. Dia ngingetin saya terus karena saya udah pernah janji buat nulis tentang mereka di blog saya Jombloku sejak masih bekerja di sana. Jombloku sendiri cukup terkenal dikalangan temen kantor saya, mungkin karena nama blognya yang unik dan konyol atau yang punya imut dan lucu haha. Atau kayaknya sih buat media bully saya gitu lah. Yang pasti, temen saya gak bisa nulis blog kayak saya, bangga? Iya donk, saya punya blog mereka enggak wkwkwkw.

Tiga Serangkai


Saya masuk MSM lebih dulu dari mereka. Sebenernya saya pengen ngulas Mas Ahmad dulu, tapi nanti dari pada ditodongin sampe saya malu dikomentarin terus setiap share artikel haha. Mereka bertiga datang ke kantor MSM buat ngelamar pekerjaan. Saya pikir mereka akrab dan kayak sahabat sejati gitulah, memang benar nyatanya sampai sekarang mereka masih sahabatan saya lihat via Facebook. Meski berbeda watak dan kepribadian, mereka benar-benar serasi saat bersama haha.. Anggap aja cinta segitiga biru lah :)). Namun akhirnya dikantor tersebut, mereka gak bisa bertahan lama, itupun nampaknya gak mengubah persahabatan yang mereka miliki.


Adhitya Wira Dharma


Emmm... Kalo dibandingin, dipikir-pikir dan dilihat serta diterawang lebih dalam dengan pandangan mata meleset, Si Adhit ini mirip wajahnya sepintas sama di mas Suami. Aaaaamm.. tapi kalau dilihat lagi dan dibandingkan, ternyata mereka gak sama, hanya mungkin bagian idung aja yang sama-sama mancung #tsah haha.. Dulu sih saya ngerasanya begitu, tapi sekarang udah gak sama lagi, beda jauhh haha. Tapi lupainlah ya yang itu, intinya memang semua orang berbeda dan gak sama.


Adhit dan Kurnia, saat di Selecta, Malang


Saya dan Adhit memang menjadi teman lumayan dekat dan suka saling olok semenjak ada kejadian lucu dikantor masalah transfer salah rekening sampai kerjaan yang sama dan berurusan dengan orang yang sama. Bedanya, saya anak kesayangan dan dia anak tiri-an haha. Padahal, saya berharap perselisihan antar sesama pegawai dalam satu tim gak akan pernah terjadi. Namun, meskipun mereka nampaknya dekat, tapi ternyata mereka sangat gak akur. Dan semoga hanya waktu itu saja gak akurnya, sekarang bisa biasa lagi atau bahkan jauh lebih akrab.

Seorang Adhit menurut saya adalah sosok yang dingin, susah ditebak dan kadang gak jelas gitu. Saya gak pernah nyambung ngobrol sama dia, ujung-ujungnya mesti gak jelas dan nggantung. Tapi, mungkin karena saya gak begitu mengenal sosok Adhit ini atau memang saya bukan sahabat dekatnya. Jadi, sebatas saling sapa hingga sekarang, dan itupun masih menjalin hubungan baik sama dia melalui social media.

Kurnia Adi Saputra


Beda dengan Adhit, beda lagi sama Kurnia. Semoga Allah segera memberinya kesembuhan karena kemaren saya lihat di status sahabatnya yang satu dari tiga serangkai ini, Kurnia sedang dirawat dirumah sakit karena kecelakaan. Doa terbaik untukmu, Kur. Emmm Kurnia.. Orang yang loyal banget sama pekerjaan, lemah lembut sama perempuan, kocak, lucu dan kadang bikin penasaran. Dulu sih, saya suka banget ngobrol sama Kurnia, orangnya adalah tipe pendengar yang baik dan pokoknya yang wanita mau lah. Kan seneng kalo cewek tu didengerin meski gak penting banget apa yang diceritakan. Saya bahkan nyaman sekali cerita masalah ini dan itu sama kurnia, sudah seperti sahabat karib. Terakhir, kenangan sama Kurnia dan Adhit, kita pergi ke Kuta buat cari kaos Joger wkwkwkkw. Saya orangnya penakut gitu lah kalau mau jalan kemana sendirian, apalagi di Bali, saya gak tau jalan blas! Seneng aja ditemenin sama mereka berdua ditengah kondisi saya yang kacau saat itu.  terimakasih buat kalian dah, yang ngerti saya menurut pemikiran saya sendiri, meskipun yang kalian lakukan adalah keterpaksaan yang amat sangat hahahaha.

Kurnia, diacara pernikahan Manager MSM


Bahkan, Adhit juga menilai Kurnia ini orangnya gak bisa bilang "nggak", dikit-dikit iyaaa iyaa dan iyaa. Seperti gak punya kemampuan menolak ajakan sahabatnya. Tapi, selebihnya saya memang gak pernah tau bagaimana persahabatan mereka. Hanya nampak samar-samar saja, toh mereka juga gak pernah cerita sama saya, emang siapa saya, kenal aja enggak wkwkw. Jujur sih, saya dulu kurang PD banget bergaul sama orang-orang yang berstatus Sarjana, saya ngerasa rendah diri dan gak pantes berteman sama mereka. Namun, 2 sahabat ini memperlakukan saya sama, gak memandang status dan lain sebagainya.

Saya diantara temen wanita mereka, keliatan minder gak sih wkwkkw


Berbeda dengan temen-temen cewek mereka, saya ngerasa  gak pantes berteman sama mereka kalau dah liat temen cewek mereka yang lulusan Udayana dan yang lain-lain itu. Terlebih kalo ngebahas kampus, anak lulusan ini dan itu, saya terluka lho...  Saya bahkan berjanji kepada diri saya sendiri, kalau punya anak, bakal tak sekolahin tinggi, tak usahakan, dan semoga Allah memberi jalan terbaik untuk niat saya ini.

Julian


Gak begitu kenal dengan Julian, selain gak lama kerja di MSM, saya juga gak pernah ngobrol banyak sama Julian. Kurnialah yang paling dekat dengan saya, kemudian Adhit dan teralhir Julian dari tiga serangkai ini. Semoga kalian tetep sahabatan yang membawa kebaikan ya.. Segera dapet jodoh dan punya rumah tangga serta jadi Imam yang baik buat keluarga.

Mereka bukan Upline MLM ya.. wwkwkw, Julian dan Kurnia


Saya yakin, mereka punya kisah sendiri-sendiri, dan saya adalah salah satu dari bagian terkecil dari kisah yang mereka miliki. Atau mungkin, saya hanya sebatas angin lewat. Tapi inilah yang namanya hidup, siapapun yang pernah ada mengisi hari-harimu, berharap jangan pernah dilupakan, apalagi perbuatan baik yang mereka berikan untuk kita.

Emm..  Sebenarnya, foto-foto ini juga foto kami saat menghadiri pernikahan Manager MSM di Malang, kalau gak disana, saya gak punya foto-foto mereka :D. Semoga postingan ini nanti bisa jadi kenanangan saya selama ada di Bali, khususnya saat bersama mereka di kantor MSM dan persahabatan kami yang sebentar.

Sampai jumpa.. di postingan selanjutnya, Part 6 ;).

No comments:

Post a Comment