Thursday, January 5, 2017

Pentingnya Menyambung Silaturahmi

Beberapa waktu lalu, sekitar pertengahan bulan Desember, Murobbi saya yang di Bali, Ummi Reni dan keluarganya mampir kerumah kami di Jombang. Meski sudah sejak lama sekali saya pengen nulis ini, tapi  mood  nulis saya lagi gak bagus, jadinya ketunda sampe ganti tahun, sungguh terlalu haha. Bahaya padahal kalo ibu rumah tangga kayak saya yang ngandelin blog buat beli garam ini males banget nulis, bisa-bisa kualitas blog turun dan dan dan.. ah lupakan dan-nya, Rezeki Allah yang atur hiihii..

Foto kami di depan Rumah Emak di Wonosalam, Keluarga Abi Johar dan Ummi Reni, menginspirasi kebaikan!


Senang dan Terharu


Saat melihat beliau dan keluarga ada di halaman rumah kami, saya antara percaya gak percaya. Saya langsung berhambur sama Alya dan Ummi, kangen banget, kangen sekali, ah kangen :D. Karena mengingat banyak hal tentang saya yang pernah tinggal di kelurga besar tersebut, keluarga yang penuh kebaikan dan kasih sayang. Kedatangan yang hanya sebentar itu, banyak memperbaiki beribu kesalahan yang saya pendam sendiri. Selalu, bertatap muka, bersilaturahmi memang akan membuat semua orang jadi berbeda, meluruskan segala hal yang janggal meskipun tanpa bicara. Itulah salah satu pentingnya bersilaturahmi selain menambah banyak rezeki  :D.

 Bocah-bocah yang dulu saat saya masih di Bali begitu kecil, kini tumbuh semakin besar dan pandai. Alya, Bilal, Oncha, Hani, Hafidzah yang dulunya juga sangat bayi sekarang sudah tinggi, hampir menyamai kakak-kakaknya. Apalagi ketambahan dua anggota keluarga lagi, bayi Syauqi dan Kakak Aldo, rame sudah! Yang paling saya ingat dan membuat senang adalah, mereka gak lupa sama saya, anak-anak itu, hikzz.... Meski awal-awalnya ngelihat saya kayaknya masih aneh gitu soalnya hampir 4 tahun gak ketemu haha. Namun, akhirnya mereka bicara juga sama saya, Yes! seperti biasanya, cerewet haha.


Pergi ke Wonosalam


Wonosalam adalah tempat bapak dan emak saya tinggal, juga ibu dari sahabat saya Rini berada. Setelah mengunjungi Ibunda Rini, Keluarga Murobbi juga mengajak saya, suami dan Kinza untuk berkunjung ke rumah emak. Satu hal yang saya tambahkan, sejak dulu beliau memang begitu, tidak pernah membeda-bedakan si ini dan si itu. Sepertinya, keinginan saya bertemu dengan Murobbi saya dalam keadaan yang baik, Allah kabulkan dengan cepat. Dan saya bersyukur akan hal tersebut, apalagi suami selalu mengingatkan.. "Tidak ada yang namanya mantan guru dek, selalu muliakan mereka". Bersyukurnya saya punya suami yang gak kayak "kompor mledug" atau punya "lambe turah" haha.

Abi Johar, Tetap Kocak


Ya.. yang saya tahu tentang bapak satu ini adalah orang yang kocak dan sedikit "to the point". Baru datang saja, saya udah wanti-wanti "Bi.. jangan hina masakan saya ya, saya cuma jago masak sayur bening soalnya" sambil ngakak. Eh ternyata beliau nimpalin, "Siapkah Inuel, Masakin Abi lho ini"  hahaha.. Memang, si Abi Johar pinter masak dan mengolah resep masakan enak dengan bumbu yang sebenarnya sangat sederhana, tanpa MSG tentunya. Meskipun beliau suka ceplas-ceplos  dan banyak kocaknya, tetep saja beliau mudah terharu :D. Semoga, beliau sekeluarga diberi banyak kesehatan dan kebahagiaan oleh Allah. Aamiin..

Someday, saya pengen banget nengokin  Alya di Pondoknya biar tau tempat Alya tinggal, dalam keadaan yang baik dan lebih baik, InsyaAllah. Trimakasih karena sudah mampir ditengah padatnya jadwal perjalanan yang melelahkan :D. Maaf karena belum bisa memberi yang terbaik, Semoga Allah selalu melindungi Abi Ummi dan keluarga dengan barokah dan kesehatan nggih.. 



4 comments:

  1. Mba Inuel dulu pertama kali liqo di Bali ding yaa.. Aku pernah baca. :)
    Kalo aku di Bogor. Duh, jadi kangen teman-teman.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Beliau Murobbi saya :D, saya.. sama kangennya haha

      Delete
  2. Bener banget mbak, bersilaturahmi memang akan membuat semua orang jadi berbeda, meluruskan segala hal yang janggal meskipun tanpa bicara.

    ReplyDelete
  3. asyik bener nih, bisa ngumpul gini..

    ReplyDelete