Monday, January 9, 2017

Yurmawita's Blog, Rumah Maya Sang Guru Matematika

Saya, sebenarnya adalah salah satu seorang pelajar yang tak menyukai mapel tematik. Entahlah, menurut saya ribet aja belajar mate-matika itu, banyak hitung-hitungan dan hasilnya gak bisa dirubah, pasti. Berbeda sekali dengan Bahasa Indonesia, saya sangat suka sekali karena banyak banget pelajaran mengarang, merangkum serta pelajaran-pelajaran lainnya yang nampaknya sejajar dengan saya yang setengah menjadi sosok pemimpi yang suka berimajinasi dengan kata.



Dari pengalaman itu, asalkan bisa menghitung dan tau berapa jumlah uang saja saya menganggap matematika dan saya adalah sahabat. Padahal, kalau mau belajar, saya adalah orang yang mudah menerima pelajaran baru. Ngomongin soal tematik, ternyata dunia blogger ini juga banyak dihuni oleh orang-orang hebat yang mau berbagi ilmu dan kisah hidupnya dalam sebuah blog. Adalah mbak Yurma, salah seorang pahlawan tanpa tanda jasa yang mengabdikan dirinya di Bengkulu.

Mbak Yurma adalah orang yang simple, bahkan disalah satu postingannya, dia bilang kalo dompet itu kurang penting-penting amat. Gak kayak kebanyakan wanita yang kemana-mana pasti bawa dompet yang isinya lengkap dan pasti uang salah satunya, mbak Yurma yang pasti ada didompet itu beda, alat tulis haha.



Menjalani kehidupan sehari-hari, buat mbak Yurma adalah tantangan yang harus dihadapi. Kesibukannya yang luar biasa kadang membuat saya malu sendiri. Malu karena selalu banyak ngeluh karena pekerjaan gak selesai-selesai. Padahal, jika dibandingin dengan mbak Yurma yang ngajar, kuliah, ngantar anak sekolah, saya gak ada apa-apanya. Hanya sebagian kecil dari kesibukannya saja, ngurus anak yang mash balita dan rumah, itu aja.

Apa yang di bahas dalam blognya?


Mbak Yurma, selain membahas kehidupan pribadinya, dia juga sering menulis tentang materi tematik dalam Yurmawita's Blog. Beberapa post saya lihat, ada banyak pelajaran tematik yang ia tulis juga. Sudah seperti yang saya duga, banyak angka disana haha. Selain itu, beberapa kali juga mbak Yurmawita mengikuti lomba dan Giveaway dan beberapa sponsor post. Meski tak banyal artikel diterbitkan, namun nampaknya sepanjang 2016 adalah artikel terbanyak yang ia post. Mungkin juga karena arisan link ini, entahlah :D.

Tetap Ngeblog ya..


Satu catatan sih, semoga mbak Yurma tetap share-share tentang tematik ataupun celoteh dirinya dalam blog. Media yang akan menghubungkan orang-orang hebat seperti kita. Kita? mbak Yurma aja kali ya.. wkwkwkw.. Oh ya.. wajah ibu guru memang selalu adem buat dipandang, kayak mbak Yurma ini nih, sejuk banget trus keibuan trus lemah lembut gitu. Apa ibu guru orang yang sabar kalau disekolah? :D

5 comments:

  1. Saya juga aslinya gitu Mbak, gak begitu banget sama hitungan, eh ujung2 nya sekarang malah jadi statistisi 😅

    ReplyDelete
  2. Menurutmu wajahnya Mbak Wita apa tampak seperti orang yang garang? Kayaknya sih memang iya ya. hahahahaha *kabuuuurr

    ReplyDelete
  3. Rata2 guru matematikan tampang killer ya, ini adem hehe...penyabar mgkn mbak Yurma hahaha sok tau deh saya.

    ReplyDelete
  4. Mba Husnul..wkwkw..dirimuhh ya, pandai banget buat aku melayang layang...aku sabar gak ya..? Hehe. Enggak enggak banget ga sabaran tapi ujung ujungnya minta maaf nangis di pojokan haha

    Tentang dompet emang bener..dompet yang bagus bagus ga betah ditanganku, ujung ujungnya balik ke dompet yang isinya pena Ama spidol deh..

    ReplyDelete
  5. Aku juga dulu guru lhoo (berarti sekarang mah mantan yaa.. :p), tapi wajahku ngga se-adem Mba Yurma ya? Haha.. Untung udah mantan, kalo ngga bisa dilempar panci sama Mba Inuel. :D

    ReplyDelete