Thursday, February 9, 2017

Ini Cara Saya Agar Kinza Doyan Makan

Kinza adalah anak yang kayaknya seperti saya, suka makan apapun dan bagaimanapun bentuknya. Saya sendiri adalah orang yang doyan segala macam makanan, dari yang mentah, yang bau sampai makanan yang kayaknya gak layak makan haha. Bukan apa-apa sih, kalau rasanya enak ya ngapain ngurusin bau, saya bahkan gak peduli itu. Beda banget sama suami saya yang gak suka makanan bau menyengat seperti jengkol dan pete. Apalagi petenya ada uletnya , bisa ngambek doi :P.



Nah Kinza ini, hampir mirip kayak saya, mau makan apa aja, cuma diusianya yang masih balita, makanan pedes dan yang baru dia kenal seperti terong dia belum begitu suka. Oh ya.. duren juga dia gak mau, welehhh.. padahal makanan itu ennakk banget. 

Namun, ada beberapa kesempatan, Kinza susah sekali kalau diajak makan. Karena mungkin dia sudah bosan dengan sayur bening yang nyaris tiap hari menu itu yang saya kasih. Atau saya yang males masak sayur karena gak ada tukang sayur lewat atau hal lain seperti ngantuk sepanjang waktu, jadi bingung juga Kinza mau dikasih makan sama apa. Abi-nya sampe ngomel-ngomel karena dibilangnya saya kurang perhatian sama anaknya hihi.

Ikan Pindang, Pendongkrak nafsu makan Kinza


Pindang, entah kenapa Kinza suka sekali makan ikan pindang atau jenis ikan apapun. Tapi yang paling dia sukai itu pindang, bisa ngabisin nasi sepiring. Akhirnya, saya menemukan cara mengatasi anak yang susah makan ini dengan pindang. Kayak semacam booster gitulah kalau dia udah males-malesan makan. Kadang, saya sampe bosen bikin pindang yang dimasak biasa aja. Makanya, kalau kepasar saya selalu nyempatkan untuk beli Pindang 3 kranjang buat makan Kinza. Udah mirip kucing ya hahha..

Makanan gurih dan bersantan


Kinza ini cenderung suka dengan makanan yang bersantan dan yang gurih-gurih gitulah. Kalau dengan makanan manis, dia hampir gak suka, bahkan sampai sekarang, Kinza jarang makan permen, nyaris gak pernah makan permen. Susu pun yang dipilih yang plain, selain itu, seperti rasa strowberi dan coklat, Kinza kurang suka karena rasa manisnya yang lumayan keterlaluan. Padahal, saya suka banget lgo itu.

Makanan bersantan ini kadang dia saya masakin kare ayam. Pernah bikin rawon juga, tapi kayaknya Kinza kurang suka. Berhubung Abinya selalu ngomentari kalau anaknya harus dapet sayur setiap hari, sop sayur yang paling sering saya masakin selain sayur bening. Yaaa... Standart lah masakan buat anak kecil, menunya kurang banyak atau sayanya yang males bikin-bikin :D. Yang penting dia selera makan aja saya dah seneng. Biar kebutuhan gizinya tercukupi meski bukan makanan mahal, yang penting lagi halal ya, Nak... InsyaAllah.. 

No comments:

Post a Comment