Thursday, March 2, 2017

Hello March! Inikah Kadomu?

Sebenarnya, artikel ini pengen saya tulis kemaren karena hari pertama di bulan maret. Tapi karena ada kejadian di perumahan, jadinya saya gak sempat. Ya.. tanggal 1 Maret kemaren, Perumahan GTA di landa banjir karena sungai yang berada sekitar 500 meter dari perumahan meluap. Kiriman air dari atas membuat sungai gak bisa menampung semua air, jadinya ia berbagi deh sama perumahan haha.

Ini foto milik paman saya yang dishare di FB ;)


Air datang ba'da isya, bahkan si Mas aja masih sempat ke Masjid untuk jamaah sholat isya. Dan ternyata, air memburu dari samping, awalnya hanya memenuhi aliran got yang ada di depan rumah. Namun lama-kelamaan air semakin banyak, meninggi dan deras. Jadinya, hasil akhir dari banjir ini sampai diatas lutut orang dewasa. Foto? maaf saya gak ambil, udah sibuk urusin Kinza yang harus saya gendong dan urusin barang dirumah gimana caranya biar gak kena banjir.

Awalnya sih saya santai aja, karena rumah yang kami sewa adalah salah satu rumah yang sudah di renovasi. Jadi dia memiliki ketinggian yang jauh lebih tinggi dari standart perumahan. Dan ternyataaa... airnya masuk juga hahaha.. Setelah si Mas bantuin tetangga buat angkat-angkat barang yang harus diletakkan ditempat yang tinggi kayak kulkas, TV, mesin cuci, kasur dll. Gantian sekarang kita yang sibuk urusin rumah sendiri. Memang rumah kontrakan ini paling terakhir kenanya dan paling pertama surutnya di gang perumahan. Tapi yang namanya banjir, ya harus cuci rumah, mau gak mau :D.


Saling membantu, bahu membahu


Kebetulan, tetangga depan rumah ini suaminya sedang jualan, jadinya dia gak ada yang bantu buat angkat-angkat. Tanpa ba bi bu dan dimintain tolong, suami bantuin tetangga. Dan saya menyarankan tetangga untuk meletakkan mobil, motornya di halaman rumah saya. Berhubung halamannya lumayan luas dan ada pagarnya juga, jadilah muat mobil serta beberapa motor di depan rumah. Paling tidak, banjir yang setinggi paha itu gak merusak kendaraan saja. Eh tapi.. pas suami tetangga saya pulang, dia kerumah dan mau ngasih uang ke suami saya. Saya dan suami ketawa aja..

"Ah.. Pakde,  biasa aja pakde, sama tetangga sendiri" Begitu suami saya bilang. Ya kita emang gak nyari uang sih haha..

Hikmah


Sebanarnya, disetiap kejadian dalam hidup sudah hampir selalu memiliki hikmahnya sendiri-sendiri. Dan dari kejadian ini, saya belajar.. bahwa kesamaan misi dalam hidup, akan menjadi segalanya jadi mudah dan indah. Tak ada perdebatan, tak ada pertengkaran, semuanya berjalan beriringan, saling mendukung. Apalagi pas saya melihat suami saya menuntun tetangga sebelah, bapak-bapak yang gak berani nyebrang, saya merasakan betapa berharganya kita jika bisa bermanfaat untuk orang lain. Baiklah.. kado awal maret yang indah, semoga memberi banyak pelajaran hidup untuk saya ;).

2 comments:

  1. iya kak, setiap masalah pasti ada hikmahnya, semoga kita bisa menjalani dengan sabar. dan seiring berjalannya waktu kita akan lebih kuat menghadapi segala rintangan hidup

    ReplyDelete
  2. masyaalloh....
    semoga musibah kayak gini gak terulang lagi yaa

    ReplyDelete