Sunday, March 12, 2017

Mengurangi Makanan Manis, Siapa Takut?

Sebenarnya, saya adalah orang yang suka banget sama yang manis-manis asalkan gak sampai "nek" banget, saya suka. Masakan, minuman dan apapun itu, saya selalu tambahkan gula sedikit didalamnya. Padahal, si Mas ini gak begitu suka manis, eh bukan.. lebih tepatnya doi mulai mengurangi manis. Makanya saya selalu diprotes kalau masakannya terasa ada manisnya. Repot juga sih kadang, doi gak mau pake penyedap, tapi kalau pake gula saya diprotes. Saya bayangin rasa masakannya aja udah males haha.



Semakin tambah umur, takut manis


"Kamu ini gak takut sama diabet ta dek?" si Mas sering bilang begitu kalau masakan saya kemanisan atau bikinin teh yang cuma bisa dihitung jari dalam sebulan ini kebanyakan gula. Saya yang ngerasanya gaka begitu banyak pakai gula, ya jawab donk ya.. bela diri gitu istilahnya. Lha wong saya gula setengah kilo aja gak habis dalam 2 minggu kok, malah bisa jadi sebulan kalau gak ada acara bikin pudding atau kue-kue gitu, irit banget tho. Untuk masakan, memang saya masih menggunakan gula, dan kayaknya memang gula cuma kepake buat bumbuin masakan aja. Apalagi Kinza, saya ngurangin banget pakai penyedap rasa baik itu yang warna bungkusnya merah atau yang kuning. Dan sebagai gantinya, saya pasti pakai gula selain menambahkan tomat.

Semakin tua, pasti semakin banyak penyakit-penyakit yang mulai berdatangan. Dan mungkin salah satunya adalah gejala penyebab diabetes melitus tipe 2. Penyakit itu memang gak disangka-sangka datangnya. Makanya suami selalu ribut kalau soal makanan yang ia konsumsi itu kemanisan. lha piye.. sebagai orang Jawa saya juga kayaknya suka masakan yang ada manis-manisnya gitu lah. Mungkin dulunya karena keseringan liatin emak masak yang pasti dicemplungin gula saat bumbuin. Dan begitu juga dengan emak saya, juga dengan mbok saya haha.. Jadi turun-temurun gitulah. Kan gak mungkin dulu ada chef yang selalu nampilin adegan masak ditipi, gak sebanyak sekaranglah pokoknya.


Bersyukur, Kinza gak suka manis


Nah ini, biasanya anak kecil itu identik sekali dengan makanan manis-manis. Paling suka gula-gula atau apapun yang manis. Si Kinza ini, gak suka manis *mari tepuk tangan hahaha*. Setiap beli susu UHT, Kinza pilih plain, setiap pak sayur bawa arbanat, itu lho gula-gula kapas, Kinzasering banget minta karena tutupnya itu ada gambar pokemon-nya gitulah. Begitu dibuka, dibiarin kempes gitu aja sama dia, kan sayang duitnya. Padahal udah saya wanti-wanti, gak usah dibuka ya Nak.. liat gambarnya aja. Namanya anak kecil, ya pengen juga cicip rasanya, tapi saya tau kalau dia mesti gak suka. Gak percaya juga dia hahaha.. ya sudah.

Tapi gara-gara es krim, kayaknya Kinza udah mulai suka manis. Bener-bener harus dikurangin ini es krim, lagian kalau setiap ke minimarket minta eskrim, Abi Ummi-nya harus kerja extra donk buat beli es krim haha.

Intinya, menjaga kesehatan itu sangat penting, karena seringnya diprotes saya juga sudah ngurangin gula kok. Bikin kue juga jarang-jarang aja, cuma kalau lagi hamil gini, saya juga butuh asupan gula buat si bayi, semoga kandungan dedek dua ini sehat sampai lahiran, Aamiin..

2 comments:

  1. Aku juga masih suka yang manis, meski udah ngurangi. Aku sadar kalo aku udah manis eh
    #becanda 😀

    ReplyDelete
  2. uuh uuuh... aku suka manis Tante...
    berarti manisnya gak boleh banyak banyak yaa

    ReplyDelete