Monday, March 20, 2017

Persiapan Kehamilan Kedua

Kehamilan ke dua saya ini memang rasanya berbeda dari kehamilan anak pertama dulu. Pagi-pagi, saya sering mual dan pengen muntah-muntah, padahal masalahnya sepele, ada dahak dikit di ujung tenggorokan atau di hidung atau cuma liat kuah sayur kemaren sore yang belum dicuci, cuma itu. Selain itu, saya juga sering pusing dijam-jam tertentu. Memang sih, saya membaca beberapa artikel kehamilan yang ada di situs-situs terpercaya, hal ini lumrah. Tapi hal kayak gini gak pernah saya rasain waktu hamil Kinza. Mungkin waktu itu saya gak tau kalau sedang hamil, soalnya maunya pengantinan terus berdua haha.



Kalau sekarang kan memang direncanakan, diprogram dan benar-benar saya awasi kalau-kalau sudah hamil atau belum. Ternyata gak ada satu bulan kami program untuk anak ke dua ini, Allah sudah kasih rezeki besar kembali berupa kehamilan anak kedua, Alhamdulillah. Pertamanya sih agak kaget gitu, padahal udah direncanakan ya.. masih aja kaget haha.


Ada persiapan


Namun meskipun saya masih sedikit kaget, paling tidak kehamilan yang kedua ini kami sudah ada sedikit persiapan. Baik tentang nutrisi apa saja yang harus saya konsumsi sampai keadaan yang insyaAllah jauh lebih baik dari waktu hamil Kinza dulu. Ya.. bedanya dulu si Mas masih kerja ikut orang, sekarang udah jadi pengangguran yang atur waktunya sendiri buat kerja. Selain itu, mungkin si Mas lebih bebas karena kerja yang gak ada tekanan sama sekali selain dari saya haha. Tapi memang berbeda sekali, kalau kerja sendiri itu, target ada dan kepengen apa gitu bisa dikejar. Sedikit usaha dapat dikit, banyak berusaha yang bisa jajan haha. Semoga adek Kinza yang pertama ini bisa sehat dan lancar sampai persalinan nanti, kami berdua :).


Lebih Mandiri

Meski sama-sama sudah ngontrak sendiri dan berumah tangga berdua, tapi keadaan kami sekarang jauh lebih mandiri. Dulu masih sering banget ngrepotin mama mertua, meski kami tidak minta, mama mertua ngerti banget sama keadaan kami. Jadinya ya.. memang ngrepoti udah jadi andalan kita :D. Selain itu, pasca melahirkan saya juga masih diajak tinggal bareng sama mama mertua selama 2 bulanan karena keadaan Kinza yang lahir prematur dan meskipun saya pengen pisah, mama meminta saya tinggal bersama beliau. 

Tapi untuk rencana kehamilan kedua ini, saya dan si Mas pengen tetep tinggal di kontrakan saja. Selain gak sanggup sama banyak mitos-mitos ngeri di desa, kami juga pengen mandiri (benar-benar mandiri). Tau sendiri kan di desa, masih dalam masa kehamilan aja banyak banget mitos-mitos ngeri udah sering saya denger, belum aja 4 bulan. Apalagi kalau sudah menginjak usia kandungan yang mulai tua seperti 7 bulan, bisa-bisa semua fakta seputar hamil 7 bulan kalah sama banyaknya mitos tentang kehamilan yang didengar kalau di desa. Kalau di Kota kan enak, masa bodoh gitu deh haha.

Intinya sih, saya cuma pengen mandiri dan bisa mengatur apa saja yang baik dan buruk dalam rumah tangga kami, gak perlulah banyak dengerin omongan mitos yang bikin gak enak sendiri sama tetangga :p.

No comments:

Post a Comment