Sunday, April 16, 2017

Ketika Dia Lebih Memilih Abinya

Ya ya ya... siapa sih yang gak pernah berantem sama anak, semua emak pasti pernah meski anaknya masih kecil kayak anak saya. Tetangga bilang, "Mbak Husnul ini mesti berantem sama Kinza" Padahal sebenernya sih ya gak begitu. Kadang kita ngerasa jengkel ketika harus bicara berulang-ulang kali dengan kata yang sama dan ngasih tau hal yang sama, lagi dan lagi. Kurangnya kesabaran dan pemakluman menjadi sebab utamanya. Ditambah lagi mungkin saya yang sedang hamil ini punya rasa sensitif yang lebih dari biasanya.



Kadang, Kinza itu suka nggoda banget! Dari buang-buang air yang gak ada berhentinya sampai makan makanan yang udah dimainin dilantai. Padahal, udah sering banget bahkan mungkin setiap hari saya menjelaskan kalau itu kotor, dari bahasa yang paling halus sampai yang agak keras. Setelahnya, saya menyesal karena udah ngomong keras sama dia, saya gak pengen ngomong keras apalagi pake nyubit atau yang lainnya. Tapi.. kadang saya kelepasan, hikz..


Selalu lari ke Abi-nya


Setiap nangis, Kinza mesti lari ke Abi-nya. Dia bilang..

"Bi... Um-nyaa..."

Istilahnya ngadu gitulah haha, karena tau Abinya bakal dateng, Kinza selalu aja begitu. Setiap saya kerasin dikit, ngadu ke Abi-nya. Berhubung si Mas ini orangnya sabaaaarrrnyaaaa gak ketulungan, ya.. gitulah jadinya. Mungkin ini hanya masalah kedewasaan aja sih, saya memang lebih emosional dari pada Abi-nya. Kurang bisa menahan diri, padahal selalu diingatkan untuk sabar.. sabar.. sabar..

Selalu saja Abi-nya bilang " Inget dulu bayinya disayang-sayang, masak sekarang dimarahin."

Selalu ada drama sebelum tidur


Yang paling sering Kinza mendrama adalah pas mau tidur siang sama tidur malam. Kalau saya hitung, bisa sampai 3 kali baca doa karena bangun tidur lagi bangun tidur lagi. Adaaaa aja yang diminta kalau mau rebahin dirinya ke bantal. Apalagi kalau dia ngerasa belum ngantuk, huh! Dari minta susu lagi, minum air putih dan lain lainnya.. padahal sayanya udah capek, ngantuk.. Mungkin itu masalahnya, saya malas bangun lagi dan lagi, pusing gitu rasanya.

Beruntungnya sih.. suami saya sabar dan ngerti meski mungkin jengkel juga sama saya. Tapi gak sampai yang marah-marah, malah saya yang kebanyakan cemberut gak jelas haha, duh.. gak pantes banget pokoknya.


Harus bisa lebih sabar, Catet!


Ya.. itu PR saya, apalagi mau ada adeknya Kinza, saya harus ngasih teladan yang baik, baik, baik. Kalau saya keras, berarti saya ngajarin anak-anak untuk keras. Harus lebih sabar dan belajar lebih mengerti, sepanjang mengurus mereka.

1 comment:

  1. Cemburu hehe.. anak anak menjelang punya debay memang banyak ragamnya, istilah nya mau cari perhatian karena dia merasa ada saingannya hehe

    ReplyDelete