Monday, April 24, 2017

Ketika Kamu di Bully

Pernah di Bully?

Ya.. diejek atau diapain kek gitu pokoknya yang bikin kamu minder atau gak terima dengan pernyataan orang tersebut. Mungkin, kalau kita masih kecil, bully gak akan berasa saat itu juga, tapi saat kamu udah gede bahkan udah beranak, bully'an yang nyasar ke kita tu rasanya bikin sesek. Ya.. saya sih gak pernah, cuma kemaren ada orang yang mungkin gak sengaja ngomong, tapi pedes banget kalo diinget-inget.



Bukan hal penting


Meskipun itu gak penting-penting banget, kalau kita gak mood bisa-bisa kalimat sederhana aja bisa nyinggung banget. Saya dulu tipe orang yang suka banget ngomong seenaknya, ceplas-ceplos dan gak aturan kalau ngomong. Sejak menikah, saya banyak sekali berubah, saya mikirnya sih karena kena "warnanya" mas yang begitu mendominasi. Mungkin karena saya sayang sama dia atau dia memang yang bikin banyak orang sayang sama dia #Pede.  Dan sekarang saya tahu, ngomong seenaknya itu gak boleh banget, apalagi kalau itu bukan hal yang penting dan apalagi orang yang kita ajak ngomong gak ada mood buat becanda.



Sedikit tapi Nylekit


Jadi kemaren tu masalah Kinza gitu yang saya ajakin beli rujak uleg di tetangga belakang rumah. Kebetulan ada orang yang sering juga saya lihat tapi gak kenal-kenal banget dah juga beli rujak disana. Nah dianya itu bilang " Kinza mau punya adek kok kurus, gak diurusin ya sama Ummi-nya".
Lhooo... maksudnya itu lo apa? Gak diurusin katanya. Kalo anakku gak tak urus ya tak biarin dia gak mandi, tak biarin dia gak makan atau gak tak beliin apa-apa yang dia suka. Tak biarin aja kalau dia nglakuin hal-hal buruk dan saya gak marah-marah tiap hari sama dia.

Atau Kinza tak taruk di rumah mbahnya sedangkan saya senang-senang sendiri, jalan-jalan. Lha ini, saya bahkan sampe capek marah, nyesel kalo udah nyubit dan makan gak pernah telat. Memang dasarnya anak aktifnya gak ketulungan, makanya makanan yang masuk jadi energi semua.

Nah mbok ya sebelum ngomong itu dipikir dulu gitu kenapa. Beratkah?


Nyinyir emang asik


Saya bahkan udah banyak kena nyinyiran about kehamilan kedua saya. Apa saya peduli? Gak banget lah! Kebanyakan orang berpikir standart, kalau anak masih kecil jangan hamil lagi. Jangan punya anak banyak-banyak dan jangan-jangan yang lainnya, banyak banget dah pokoknya. Lha situ siapa yang atur-atur rumah tangga orang dia mau punya anak berapa kek kan urusan masing-masing, kalo kepengen ya ayo kerja sendiri sama suaminya hahaha. Pikiran yang gak bisa move on dari tradisi lama yang katanya dua anak cukup itu, diterapkan juga sama pikiran orang lain, wajib da harus sama. Masuk akal ta?

Jangan Gitulah


Ya... gak usahlah kita nyinyir, apalagi saya termasuk orang ngejahuin banget dan sebisa mungkin enggak terlibat dalam obrolan yang kurang menarik kayak ngomongin orang lain dan ngolok serta merendahkan orang lain. Saya lagi belajar buat lebih banyak diem, lebih baik menjauh dan lebih baik gak lihat atau denger yang kayak gitu.

Oh ya.. mungkin dia gak tau ya.. Oke.. saya kasih tau sekarang di blogku, :D.


No comments:

Post a Comment