Wednesday, April 19, 2017

Welcome Second Hero!

Akhirnya, setelah nunda sampai beberapa bulan dan pencarian dokter SpOG wanita, kemaren adalah hari dimana saya akhirnya periksa kandungan saya, adeknya Kinza. Dan ternyata, perkiraan saya benar, adek Kinza udah berusia 18 minggu, meleset dikit dink, saya nganggepnya masih berusia 3 bulanan atau sekitar 12 minggu. Karena waktu saya cek, memang perkiraannya begitu dari tanggal dimana tanda positif hamil saya lihat.



Tapi ternyata, kehamilan saya dimulai sejak kami melakukan program hamil kembali, Desember 2016! Wow... seperti waktu awal menikah, ternyata Allah ngasih kami rezeki yang gak perlu ditunggu lebih lama dari yang kami inginkan.

Ya.. saya nampaknya harus banyak menyesal karena masih suka malas-malasan makan dan minum susu. Kadang saya juga nurutin kalau lagi males makan, saya enggak makan meski tau kalau sedang hamil.



Ketuban Kurang


Terbukti, setelah di cek via USG, ketuban dalam rahim kurang, janin menempel dan kurang ruang gerak. Disitu saya ngerasa nyesel banget karena minum sehari gak sampai satu liter dan makan yang malas-malasan. Sampai dimarahin dokternya dan sedikit sinis mungkin ya, katanya

"Kalau sudah mau hamil lagi ya harus mau merawat anaknya ya bu, makanannya dijaga, minumnya yang banyak. Kan udah pernah hamil dan punya anak"

Nah, kalimat awalnya itu yang kurang enak banget, hikz.. ya memang sih, saya patut dimarahin haha..


Suami yang Selalu Ngomel


Dia, dokter pribadi yang lumayan bawel juga. Kelihatan diluar aja pendiem, tapi kalau sudah dalam rumah sama saya dan Kinza, duh bawelnyaaaa... bikin terharu :D. Berkali-kali suami ingetin buat minum susunya 3 kali sehari, makan yang banyak dan lain lain. Tapi saya bilang "Aku lho mual mas..." Akhirnya masnya diem. Tapi pas abis dari dokter, alamat dah saya kena bulli abis-abisan :D. Ya yaa... Nurut dah sekarang, mau gak mau wajib mau!

Lebih semangat


Sekarang, saya jauh lebih semangat memperbanyak makan, minum, nyemil, minum susu, vitamin dan apapun bentuk sayur saya olah sesuai keinginan saya. Yang penting pedes, saya doyan makan. Belanja sayur sampai sepuluh ribu saya jabanin. Bayangain aja dapet bayam berapa iket tu haha. Mulai kemaren saya minum banyak, bertahap tapi setidaknya gak semenyedihkan sebelumnya. Semoga saya selalu inget kalau janin saya ini juga butuh nutrisi yang banyak, gak boleh egois, kan!

Saat di Rumah Sakit, kami juga bertemu dengan sepasang suami istri yang rahimnya diangkat dan gak punya momongan satupun. Ya Allah.. kurang bersyukurnya saya yang sudah diberi kemudahan rezeki besar seperti keturunan. Banyak sekali pasangan yang pengen nimang anak, tapi takdir berkata lain. Semoga.. Kehamilan kedua ini lancar tanpa gangguan, dan semuanya juga butuh usaha dari saya. Semangat pokoknya.. memperjuangkan Jagoan ke dua di keluarga kami. ;)

2 comments:

  1. Selamaat mbaaak yaaa. . Semogaa kandungannya sehat dan adeknya Kinza tumbuh sehat juga dalam kandungan. Mbaak jugaa jagaa kesehaatan. . Semogaa lancar sampai persalinan mbaak yaa. Aamiin 😊😊😊

    ReplyDelete