Sunday, June 11, 2017

Puasa Bagi Ibu Hamil Ala Saya

Hari ke-16, Alhamdulillah.. Udah separo aja waktu Ramadhan kita jalanin, padahal baca Al-Qur'annya belum juga dapet separo haha. Berhubung sayanya baru sempet bisa ngeblog lagi karena nungguin internet gak dipasang-pasang dirumah, jadinya saya mau curhat tentang pengalaman puasa saya saat hamil ini. Puasa bagi ibu hamil yang saya jalanin sekarang, sebenarnya juga enteng banget. Gak ada hal yang berat dan masalah lain. Hanya saja, sebagai wanita yang sedang hamil InsyaAllah 6 bulan ini, saya mengatur puasa saya agar seimbang dan tidak menjadi keburukan bagi kehamilan saya.



Awal periksa ke dokter SPoG 2 bulan lalu, kehamilan saya dinyatakan kekurangan air ketuban. Penyebabnya ya memang dari saya sendiri waktu awal-awal hamil saya gak mood banget buat makan dan males banget minum. Kondisi itu terus berlanjut sampai kehamilan saya berusia 3 bulan. Memang, wanita hamil masa paling berat sebenarnya di trismester pertama, mabok dan lain sebagainya itu di awal-awal itu sudah. Dan setelah periksa.. Taraaa... saya sangat menyesal karena tidak memaksakan diri untuk tetap banyak makan dan minum dimasa-masa itu.


Hukum Puasa Ramadhan Tidak Wajib untuk Ibu hamil Dalam Islam


Dan ketika saya mempelajari banyak hal dan berkomunikasi dengan suami serta mengikuti kajian-kajian Buya Yahya melalui Youtube. Orang hamil boleh tidak melakukan puasa dibulan Ramadhan. Wanita hamil adalah salah satu diantara 9 orang yang gak wajib berpuasa. Anak kecil yang belum baligh, orang gila, Orang tua, Orang sakit, Wanita haid dan Nifas, Wanita hamil dan Menyusui serta orang yang sedang bepergian, 9 orang yang tidak wajib puasa dibulan Ramadhan. Jadi, ketika ada kemudahan dari Allah mengapa tidak kita ambil.

Malah, jika kita memaksakan untuk berpuasa diwaktu hamil yang bisa menyebabkan keburukan untuk wanita hamil sendiri atapun janin yang ada dalam kandungan, hal itu tidak diperbolehkan, begitu kaya Buya Yahya.

Pengganti Puasa untuk Ibu hamil 


Nah kalau gak puasa dibulan Ramadhan, ibu hamil juga perlu belajar nih, gimana aturannya dalam agama islam. Beberapa kali saya mendengarkan kajian yang diberikan oleh Buya Yahya. Ada 2 pengganti puasa untuk ibu hamil berapapun usia kandungannya. Baik bagi ibu hamil di trisemester pertama, kedua ataupun puasa bagi ibu hamil diusia 9 bulan.

Jika ia tidak berpuasa karena dirinya sendiri, maka ia hanya mengganti puasa yang ditinggalkan di hari lain. Namun, jika ketidak puasa-annya disebabkan karena orang lain, dalam hal ini karena janin yang ada didalam kandungan. Maka ia harus mengganti puasa di hari lain serta membayar Fidyah sebanyak 6,7ons. Double berarti ya :D.

Kalau saya, alasannya memang karena khawatir janin dalam rahim saya kekurangan cairan. Kalau sayanya sih kuat saja puasa seharian, gak lemes dan lain sebagainya. Maka dari itu, aturan membayar fidyah untuk ibu hamil adalah, saya harus membayar Fidyah sebanyak 6,7ons beras dikalikan sebanyak berapa hari puasa ramadhan yang tidak saya jalani. Terusss.. nanti saya juga bayar puasa sebanyak hari yang saya tinggalkan. Semuanya harus jelaskan.. biar kita tidak jatuh dalam keragu-raguan.

Efek Puasa bagi ibu hamil


Nah ini nih saya yang belum paham betul. Tapi, kemaren waktu kontrol ke bidan, efek puasa bagi ibu hamil 6 bulan seperti saya sekarang adalah berat badan yang turun drastis. Dari 53kg menjadi 51kg. Bukan hanya saya sebenarnya, kemaren juga sempat sharing dengan sahabat saya yang sedang hamil 4 bulan, katanya berat badannya juga turun. Meskipun bidannya juga santai aja karena mungkin sudah tahu kebiasaannya, jadi saya juga agak tenang. Kan ibu hamil harus terus naik timbangannya kan ya..

Tips Buka puasa untuk ibu hamil


Selama Ramadhan ini, saya terhitung sudah 3 hari tidak menjalankan puasa. Karena kehamilan ini membutuhkan banyak nutrisi, tips berbuka puasa untuk ibu hamil bukan hal yang sulit kok. Caranya gampang banget malah, gak nyemil aneh-aneh, gak makan makanan instant, gak minum minuman yang instant juga selain susu. Nyemilnya ya sayuran aja, itu sangat dianjurkan. Saya selalu mengusahakan ada sayur di menu buka puasa dan sahur untuk ibu hamil ini. Tujuan saya tentu saja biar kebutuhan nutrisi bisa tercukupi.

Selain itu, saya mengusahakan juga untuk tetap minum minimal 2 liter dalam sehari, meski agak penuh juga sih perutnya haha.. yang penting sehat ya puasa saat hamilnya, InsyaAllah.

Tips puasa untuk ibu hamil


Ya itu tadi.. Minum banyak air harus diusahakan dan dipaksakan. Minum vitamin khusus untuk ibu hamil yang diberikan oleh dokter atau bidan. Selalu mengkonsumsi sayuran yang banyak, Istirahat cukup dan yang terakhir adalah mengukur kemampuan diri. Saya belakangan ini, sehari puasa sehari enggak, saat saya ngerasa cairan yang masuk kurang, saya gak puasa dulu ehehe.. Selamat hamil dan selamat Menjalankan Ibadah puasa ya... Semoga kehamilan kita para ibu hamil yang masih pengen tetep puasa selalu sehat. Aamiin..

4 comments:

  1. Aamiin. Semoga tetap sehat ya.. kalau aku sendiri kemarin batalin puasa pas lagi perut sakit melilit banget dan terkadang masih mual muntah juga. Sudah 6 bulan tapi masih mual muntah kadang ya heran tapi gimana emang asam lambungku tinggi sekali. Untung Islam memudahkan ya, makanya menjadi agama Rahmatan Lil alamin *eh bener nggak sih nulisnya*

    ReplyDelete
  2. Aku pas hamil Amay ga bisa puasa Mba, karena pas lagi mual-mualnya.. tiap ashar muntah lagi. yowis..

    Nah pas hamil Aga, Ramadhannya pas udah trimester ke dua.Alhamdulillah ga ada kendala sih. Cuma kalau pas kerasa lemes dan ngga enak, ya batalin aja, ngga memaksakan diri. Waktu itu bolongnya 6 hari kalo ga salah..

    ReplyDelete
  3. Semoga mbak Khusnul dan dedek bayi sehat-sehat saja ya. Salut deh ama semangatnya :)

    ReplyDelete
  4. Aku ikut nggak puasa nih mbak, kemarin sempat ngikutin ritmenya orang puasa. Makan pagi, siang hanya buah saja dilanjut sore baru makan. Dua hari trus mual muntah pusing huhuhu...

    Sehat selalu ya untuk para ibu hamil ;)

    ReplyDelete