Monday, August 21, 2017

Hal-Hal yang Bakal Kamu Rasakan Saat Mendekati HPL

HPL atau hari perkiraan lahir dalam proses kehamilan adalah hari-hari dimana seorang calon ibu mulai merasakan banyak rasa. Dari resah, seneng, gelisah dan banyak hal lainnya. Meskipun ini kehamilan ke dua saya, tetap saja saya merasakan hal yang sama saat mendekati hari persalinan. Sebenarnya sih masih lama ya HPL-nya, sekitar akhir september gitu menurut dokter. Tapi si Mas bilang, "perutmu udah gak cukup, dek"



Hahaaa... mana mungkin gak cukup, ini masih bisa melar lagi kataku. Memang kehamilan kedua ini jauh lebih besar dari waktu hamil Kinza dulu. Kata dokter sih Kinza dulu masuknya bayi kecil, di usia 8,5 bulan dia sudah lahir, bukan prematur. Tapi yaa.. terserahlah gimana sebutannya, yang penting sekarang Kinza-nya sehat banget meskipun badannya tetep kecil :D.

Nah oke.. sekarang saya mau share apa-apa saja yang saya rasakan saat mulai mendekati HPL ini.


Semakin cepat lelah


Tentu saja, rasa lelah terutama pada bagian punggung dan betis kaki cepet banget dateng. Terutama pas lagi berdiri sebentar nafas sudah ngos-ngosan gitu. Entahlah dari mana datangnya, yang jelas tiba-tiba aja kamu kaak ngerasa mau lumpuh gitu, pengen ngedeprok haha. Biasanya, saya berdiri dengan waktu yang lumayan lama yaitu sekitar 10-15 menitan pas cuci piring sih, dah itu saya udah ngos-ngosan banget. Dan kadang dilanjut sama suami cuci piringnya, kalau gak ya saya istirahat sebentar terus lanjut lagi.

Untuk bagian punggung atau pinggang ya, yang lurus dengan perut yang ada janinnya.. bener-bener repot mau naruknya kayak gimana. Jujur.. tidur miring kiri itu udah mainstream banget buat ibu hamil :D. Saya bahkan kadang bingung mau naruk perut yang mbuncit ini. Mau terlentang, duh gimana ya.. kayak ada yang aneh aja, gak bisa. Padahal kalau tulang punggung ini dipake terlentang enaknyaaa... kayak dipijitin dan bener-bener kayak diistirahatin banget.

Selain itu, tidur terlentang juga gak disaranin buat ibu hamil tua atau hamil di trismester terakhir apalagi mendekati HPL. Jadi.. ya.. miring kiri dengan bantuan bantal buat ngeganjal perut dan kaki udah lumayan enaklah, sesuai saran dokter :D.

Kalau sudah lelah, Cepet Emosi


Punya anak kecil pas hamil itu memang rasanya beda banget. Saya dan Kinza sering banget berantem ala-ala emak gitu. Dia yang lumayan aktif dan lumayan keras kepala kadang bikin saya kurang sabar. Tiba-tiba marah dan tiba-tiba lempar ini itu ke saya kadang nguji banget tingkahnya itu. Tapi untungnya Abi Kinza gak pernah keluar rumah jadinya saya terbantu banget buat ngatasin Kinza.

Seharusnya sih ya.. ibu hamil itu gak boleh suka marah-marah, nanti juga diikutin sama bayi yang ada didalam perut. Tapi gak juga sih.. gak sering kok haha #ngeles.

Suka Galau dengan tempat persalinan


Berhubung kita gak tau apa yang terjadi nanti saat melahirkan, tetap saja ibu hamil tua itu suka galau-galau gimana gitu mau melahirkan dimana. Meski rencananya mau melahirkan di bidan saja karena lebih dekat, lebih murah dan alasan yang lain, tetap saja ibu hamil dan suaminya harus mempersiapkan dana lebih untuk jaga-jaga. Tapi ya semoga saja dengan diimbangi ikhtiar makan banyak sayuran, minum air putih yang banyak, jalan kaki setiap hari semuanya diberikan kemudahan dalam persalinan. Jadi gak perlu ke rumah sakit dan segala macemnya lah. Udah pernah dulu, dan pengalaman melahirkan dirumah sakit itu gak enak banget. Bikin trauma kecil :D.

Pengen nyiapin semua kebutuhan bayi


Pokoknya intinya itu harus punya uang banyak kalau mau punya anak lagi dan lagi. Persiapannya butuh banyak banget. Dari yang wajib banget kayak melahirkan, baju bayi, perlengkapan bayi sampai yang harus diusahakan seperti syukuran dan Aqiqoh itu semua butuh duit banyak. Ya.. dijalanin aja, InsyaAllah sang bayi udah membawa rezeki sendiri dan kita gak tau dari mana datangnya :D. Pokoknyaaa.. banyak-banyak berdoa meminta sama Allah semoga dimudahkan dan dilancarkan aja segala urusan persalinan dan setelahnya. Pokoknya dari batin sampai lahir, semuanya ikut bekerja keras menyiapkan kedatangan si baby.

Galau sama nama Bayi


Kalau ini sih urusan Abi-nya ya.. tetep aja saya juga pengen ikutan rembuk nama. Tapi ya.. kita lihat saja, siapa nama anak kedua kami ini.. Yang jelas saya gak nerima segala Bully'an dari orang-orang yang ngakunya sok sholih dan sok-sok'an lainnya, oke.. fix!

No comments:

Post a Comment