Tuesday, September 12, 2017

Persiapan Melahirkan Anak Ke-2

Persiapan melahirkan anak kedua ini, Alhamdulillah saya dan suami InsyaAllah bisa lebih baik mempersiapkannya dari pada saat akan melahirkan Kinza dulu. Sejak dulu memang, menjadi anak pertama dalam keluarga yang baru berjuang itu gak mudah. Sejak bayi sudah diajak sengsara sama orang tuanya. Kadang saya suka becanda juga sama suami masalah ini. Soalnya saya dan suami juga sama-sama anak pertama, jadinya.. kami sering saling olok aja.. Lucu juga sih buat barang becandaan biar hubungan gak garing dan berasa kriuk gitu :p.



Kehamilan kedua saya ini benar-benar seperti hamil pertama kali, rasa, perasaan dan apapun itu bikin saya exited dan gak percaya sama diri sendiri. Setiap melihat perkembangan dan merasakan janin yang ada didalam perut, rasanya benar-benar luar biasa. Apalagi kalau si adek ini bergerak-gerak, subhanallah.. something banget pokoknya :D. Tapi berhubung sudah ada pengalaman melahirkan sebelumnya, jadinya saya menyiapkan beberapa kebutuhan bayi dan saya sejak jauh-jauh hari. Toh nanti juga butuh dan kalau dadakan sepertinya akan mengeluarkan banyak uang. Apalagi yang belanja suami, bisa apa aja dibeli tanpa lihat dulu, kalau saya kan pake milih yang murah, pokoknya milihnya sampe jelek haha.


Menyiapkan kebutuhan bayi


Persiapan bayi baru lahir Alhamdulillah sudah saya atasi semuanya. Dari pakaian bayi, bak mandi, bedong sampai perintilan yang sangat kecil kayak sabun, minyak telon, tisu basah, popok bayi sudah saya siapkan semuanya. Cuma ada barang-barang yang gak saya beli lagi seperti gendongan bayi, handuk bayi dll karena pakai punya masnya masih bisa dan biar agak hemat juga. Karena gak semua kebutuhan bayi harus baru kan? Yang sederhana saja dan yang gak ada aja yang dibeli serta dipersiapkan.

Dan belanja printilan bayi yang gak begitu banyak pun masih ngabisin uang yang gak sedikit. Mungkin karena barang-barang yang saya beli untuk adek Kinza ini lebih ke kualitas dari pada kuantitas ya.. Jadi intinya saya ingin yang terbaik untuk dia nanti, biar nyaman aja :D.


Menyiapkan kebutuhan Ibu melahirkan


Ya.. itu kebutuhan saya haha.. Intinya nih, moment melahirkan emang saat yang bisa minta macem-macem sama suami. Emm sebenarnya saya masih butuh beberapa pakaian kebesaran sih (daster maksudnya) buat dirumah yang nyaman untuk dipakai. Nyaman buat ngasih asi dan bisa dipake keluar rumah tanpa harus ganti baju lengkap (karena saya berhijab). Dan yang beli baju ini yang belum saya lakuin karena mikirnya.. uangnya mending pake beli susu hamil dulu, karena usia dedek bayi dalam kandungan yang butuh asupan gizi ini gak lama lagi. Jadi intinya saya gak boleh lomba-lomba nyari kebutuhan luar sebelum kebutuhan intinya.

Suami sih selalu nyuruh-nyuruh beli susu, minyak ikan, vitamin dll gitulah. Malah suami sendiri yang kayaknya perhatian banget sama calon bayinya, seneng kali ya haha..

Kebutuhan dasar pasca melahirkan seperti stagen, pembalut bersalin dll sudah dipersiapkan. Dan untuk yang lain-lainnya nanti nyusul ajalah, saya nyarinya yang gak ada di daerah saya karena masih sangat pelosok. Jadi beli via online aja, lebih menguntungkan juga :D.


Menyiapkan fisik dan mental


Sebenarnya ini persiapan yang paling penting pake banget. Saya harus membuat hari-hari saya bahagia tanpa tekanan. Makan yang enak dan bergizi, suasana rumah dan lingkungan yang menyenangkan serta hal-hal baik lainnya. Selain itu, doa meminta kepada yang menciptakan dan memberi kehidupan ini, Allah.. juga harus selalu dilantunkan dari lubuk hati paling dalam dan merendah serendah-rendahnya. Semoga dimudahkan dan dilancarkan. Semoga diberikan janin yang sehat, kuat dan selamat. Itu yang terpenting. Dan semoga setelah kehamilan kedua ini.. saya bisa menjadi seorang ibu yang lebih sabar dan bijaksana. InsyaAllah.. duh.. udah gak sabar hihi..

No comments:

Post a Comment