Friday, January 5, 2018

Ulang Tahun? Ini Tips Biar Kamu Santai Aja Meski Gak Ada yang Ngucapin

Alhamdulillah.. hari ini adalah hari dimana ibu saya bersusah payah melahirkan saya. Mungkin kemaren ibu saya mulai merasakan mules yang MasyaAllah rasanya, dan pagi tadi jam 3 saya sudah berhasil keluar dengan selamat, 28 tahun yang lalu. Kok tau eh kamu lahirnya jam 3 pagi Nul? Ya iyalah.. emak yang cerita haha.



Seperti yang kita tahu, tentu saja ini khusus untuk para wanita yang sudah pernah merasakan pengalaman melahirkan, bagaimana rasa melahirkan itu, ya.. seperti berada di antara hidup dan mati, perjuangan yang sungguh besar. Karena itulah saya memutuskan untuk tidak merayakan ulang tahun kali ini. Bukan hanya kali ini saja, namun di tahun-tahun sebelumnya juga saya tidak merayakan ulang tahun saya.


Alasan lain saya tidak merayakan ulang tahun adalah menurut saya perayaan seperti ini bukanlah bagian dari budaya Islam, agama yang saya anut. Setelah dijelaskan begini dan begitu oleh suami, yang awalnya saya kolot banget dan ngerasa kecewa karena suami gak ngucapin ulang tahun akhirnya saya ngerti juga :)). Seperti menggunakan barang bajakan juga dulu saya gak mau pindah dari windows ke Linux. Tapi akhirnya saya pindah juga karena semenjak menikah Saya memutuskan untuk terus menurut kepada suami saya terlebih hal-hal tersebut adalah hal yang membawa saya dan keluarga dalam kebaikan.

Kembali ke ulang tahun ya.. banyak sekali orang yang heboh saat ulang tahunnya tidak dirayakan oleh seorang di dekat mereka dan perasaan tidak diperhatikan atau tidak disayangi tentu saja akan muncul. Bukan karena tanpa alasan saya berbicara seperti ini, karena saya sendiri juga merasakan hal yang serupa dahulu saat ulang tahun saya tidak dirayakan atau tidak diberi ucapan oleh orang-orang yang ada di sekitar saya.

Akhirnya saya mengharapkan orang-orang tersebut memberikan ucapan atau perhatian kepada saya. Tanpa disadari pengharapan itu akhirnya membawa banyak sekali kekecewaan. Saya merasa sangat kecewa dan marah. Alasan  pertama inilah yang tidak ingin saya ajarkan kepada anak-anak saya kelak ketika ia tumbuh dewasa dan mengerti apa itu ulang tahun yang sebenarnya.

Agar tidak kecewa


Jujur saja rasa kecewa itu sangat tidak mengenakkan hati apalagi kalau kita berharap kepada seseorang ini dan itu tapi kenyataannya tidak sesuai dengan yang diinginkan. Dan kebanyakan memang pengharapan inilah yang membuat diri sendiri merasa dikecewakan oleh orang lain. Memang sih rasa kecewa itu sangat-sangat alami dan manusiawi sekali namun tidak benar jika kekecewaan yang kita miliki ditimbulkan dari hal-hal yang sepele seperti ucapan selamat ulang tahun ini.

Nggak main-main dengan kecewa itu kamu bisa uring-uringan sepanjang hari, sakit kepala berkepanjangan, males ngapain aja, gampang tersinggung, gak doyan makan, bahkan bisa jadi kamu  gak bisa mengambil keputusan dengan baik dan tepat. Banyak banget dan akibat kekecewaan tentu saja hal itu adalah hal-hal yang buruk-buruk saja. Jadi ngapain bikin diri sendiri stres sama hal yang menurut saya gak berguna sama sekali :D.

Santai saja

Saya, santai banget kok haha.. Dulu bahkan saya mendapatkan banjir ucapan ulang tahun dimedia sosial saya. Temen saya yang di Bali bahkan nyeletuk,

"Waahhh mesti rame komentar kalau Inuel yang bikin status"

Namun, setelah saya jarang banget ngomentarin status orang, ngucapin ulang tahun ke orang, akhirnya orangpun memperlakukan hal yang sama kepada saya. Saya seneng karena gak ada beban kayak balas budi karena dulu dia ngucapin ultah, saat dia ultah saya gak ngucapin ya gak enak juga :D. Apalagi harus repot repot sama mikirin hadiah, gak ah.. kapan aja kita bisa ngasih hadiah, gak harus nunggu ultah.

"Etapi Momentnya kan beda?"

Yaa... tergantung sih, kembali sama pemikiran dan keyakinan masing-masing aja, ya kan yaaa....

Jadi... kamu gimana? Ngrayain ultah juga gak? ;)


Ps: Sebenernya ini artikel kemaren, berhubung ada banyak sekali 'iklan' jadinya baru bisa ngepost hahaha..

No comments:

Post a Comment