Saturday, June 4, 2016

Dahsyatnya Sambel Dalam Penunjang Nafsu Makan

Sambel Pete memang JUARAAA!!
Sambel, ya.. ternyata dia itu bisa bikin semangat makan saya bertambah 10 kali lipat. Saya suka sekali masakin anak dan suami saya sayur bening, tapi kalau mau makan sendiri, malesnya gak ketulungan, malesss banget. Tapi, beda kalau sudah ada sambel, saya bakal makan dengan lahap meski cuma lauk tempe atau tahu saja.

Kadang, suami saya heran sendiri karena begitu gilanya saya dengan sambel. Sewaktu hamil, saya mengkonsumsi sambel seperti mengkonsumsi nasi. Beberapa kali sempat dilarang karena mitos ini dan itu, tapi untungnya saya gak tinggal dengan mertua, jadinya bebas makan sampel sepuasnya.

Sambel dan Melahirkan

Nah, pas acara melahirkan ini, waktu itu hari minggu, 10 mei 2014, pagi-pagi saya kepasar membeli beberapa bahan makanan untuk membuat rujak. Akhirnya, rujak yang saya bikinpun jadi dengan rasa yang gila.. pedes banget. Eh rujak belum abis, saya seperti kepengen ke kamar mandi buang air besar. Setelah saya lihat ternyata tanda-tanda akan melahirkan muncul. Bingung kan, saya kira karena kepedesan makan sambel rujak, tapi ternyata tidak haha.

Akhirnya, karena masih belum cukup bulan, saya dirujuk kerumah sakit untuk perawatan. Ya.. anggap saja karena gara-gara sambel saya jadi kena sakit perut dan melahirkan haha. Usai melahirkan, kangen saya akan sambel semakin menjadi, tapi berhubung tinggal sama mertua, jadinya gak bisa makan sambel uhuhuh.

Sambel dan Kolesterol

Ya.. memang sih gak ada hubungannya antara sambel dan kolesterol. Tapi, sepertinya sambel yang saya bikin ini kebanyakan menambah jumlah kolesterol dalam tubuh saya deh. Bukan malah menurunkan kolesterol ya, karena saya senang sekali sambel yang di goreng dengan minyak yang lumayan banyak :D. Padahal juga, suami saya sudah ngasih warning gitu deh, untuk gak masak dengan minyak berlebihan. Apalagi, umur yang semakin tua, kemungkinan penyakit dalam tubuh semakin bertambah. Kecuali kalau kita bisa mengatur makanan dengan pola makanan sehat, dan memang sih... kadang gak enak banget :D.

Sambel dan Mood

Saya pikir, mood akan jauh lebih baik kalau pagi-pagi kita dah mengkonsumsi sambel. Gimana enggak, sarapan jadi bersemangat, energipun terisi penuh dan kerja juga semakin ringan. kalau pagi gak sarapan jadinya ya kayak gini, enggak semangat, ngantuk keculai kalau kamu makan kekenyangan gara-gara sambel, rusak dah tu mood-nya haha.

Kesimpulannya.. apapun dan siapapun kamu, dimanapun kamu. kalo suka sambel ya suka aja. Gak usah percaya mitos yang bilang kalo sambel bisa bikin ini dan itu. Asal tau saja ya.. sampai saat ini, saya belum sarapan lo.. karena gak ada sambel dan karena males bikinnya haha.

2 comments:

  1. Saya malah percayannya sama mitos kalau sambal itu penambah nafsu makan, Mbak *eih, ini bukan mitos ya, tapi kenyataan* hehe

    ReplyDelete
  2. Mak Inuel..aku juga doyan sambel. Tp aku ngga jago bikinnya. Palingan sambel bawang, sambel terasi sm sambel kecap aja. Pernah pas ke Angkringan lihat ada sambel pete. Tp suami ga ngijinin. :(

    ReplyDelete