Sikap-sikap yang Harus Kita Jaga Sebagai Influencer

Sikap-sikap yang Harus Kita Jaga Sebagai Influencer

Menjadi influencer adalah salah satu pekerjaan saya. Blogger, Buzzer dan teman-temannya adalah salah satu cara saya bisa menghasilkan uang selain menjadi penulis content. Bukan hanya menjadi seorang influencer, saya juga pernah beberapa kali menjadi koordinator sebuah campaign. Dari sanalah saya paham bagaimana seharusnya kita menjadi seorang influencer tersebut. Apa saja suka dukanya dan apa saja sih yang boleh dan gak boleh kita lakukan jika sudah mengikuti sebuah campaign yang dilakukan oleh seseorang. 



Kadang, mungkin karena ketidaktahuan kita, kita membagikan isi dari campaign yang kita ikuti. Dan temen-temen harus tahu, kalau hal ini tu gak boleh banget. Kita harus bisa menjaga privasi keberadaan campaign yang kita ikuti tersebut. Dan ini menjadi hal pertama yang harus kita pahami.

Menjaga Rahasia


Ya.. Menjaga rahasia isi dan brief yang diberikan oleh agent, koordinator, penyelenggara sebuah campaign harus kita lakukan. Itu sebagai attitude kita sebagai orang yang menerima bayaran dari tugas yang kita kerjakan. Kadang, ada sebuah project rahasia yang memang harus dirahasiakan bahwa kita ini sedang nge-Buzzer. Jangan sampai orang lain tahu meskipun mereka tahu. Dengan merahasiakan campaign ini juga kita menjaga diri kita sendiri sebagai influencer.

Mana ada agent atau koordinator yang mau bekerjsama dengan influencer yang punya mulut ember bocor, tangan usil dan gak bisa menjaga rahasia. Bisa-bisa kita di blacklist dari data mereka kan. Kecuali ada catatan khusus kita boleh membagikan informasi tersebut kepada orang lain, silahkan.

Komitmen Mengerjakan Tugas


Saya pernah menjadi seorang koordinator di beberapa campaign yang karena pengalaman inilah saya sangat menghargai orang-orang yang komitmen menjalankan tugas. Banyak banget influencer yang gak bisa komitmen dengan apa yang mereka janjikan. Padahal, sebuah campaign pasti sudah memberikan brief lengkap kita harus apa dan bagaimana. Seharusnya, jika keberatan dengan tugas yang diberikan, mereka bisa keluar lebih awal agar admin bisa mencari solusinya dengan segera. Dan kelakukan kayak gini nih ya temen-temen, jangan pernah kita lakukan saat mengikuti sebuah campaign. Ukur diri sendiri terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk tetap ikut atau tidak. 

Membaca dan Mengikuti Grup yang Disediakan


Nah ini nih yang paling nyebelin kalau jadi admin maupun jadi anggota influencer. Kadang saya suka gemes banget sama orang yang gak mau mantengin grup WA/Telegram sebuah campaign dengan bertanya, bertanya, bertanya yang padahal udah ada jawabannya. Kadang di grup mungkin kebanyakan chatnya yang kita semua memiliki waktu yang gak sama, makanya pas buka WA langsung skip skip aja tanpa membaca. Eh pas ada yang kita gak tau langsung aja nanya padahal udah dijelasin baruuu ajaaa.

Kadang ada juga anggota yang japri admin/koordinator padahal jelas-jelas ada grup buat nanyain tentang campaignya. Kezel aja sih haha..

Nah.. bagi yang jadi admin, kemaren saya sempat mengikuti salah satu campaign nih, jadi adminnya itu menyamaratakan semua anggotanya. Yang kepengen dibayar cepet siapa, eh pas ada yang tanya hal lain malah dia yang kena semprot. Kadang saya juga mikir.. tugasnya admin kan memang meluruskan apa yang gak lurus didalam grup dan campaign tersebut. Ya.. lucu aja sih, seharusnya mereka tahu kalau tugas admin memang gak mudah, menanyakan yang kurang dan meluruskan yang gak tepat. Dia itu jembatan antara bos dan buzzer kok, masak gak mau repot. 

Tapi ya itu tadi.. kalo jadi influencer ya jangan tanyaaaa terus tanpa mau baca dan mahamin isi brief dan bahasan yang ada di grup, kerjasama laaaahhh..

Jangan Tanyakan Bayaran terus menerus


Ada lagi nih yang harus kita tahan, jangan suka nanya, Kapan kak dibayar? Saya bahkan ada campaign yang bayarannya baru turun 3 bulanan lo wkwkwkw. Itu adalah hal yang paling gak disukain sama Adminnya. Secara, admin juga nunggu bayaran dari brand, eh kadang kita nyelonong tanya bayaran yang jelas-jelas udah dikasih tau di awal kapan kita terima pembayarannya. Kalaupun itu mundur, ya wajar kita tanya kapan, asal jangan terlalu sering, mereka juga manusia kayak kita, bisa salah. 

Terutama yang masih awal-awal ikutan campaign sih, kalau yang udah sering ikutan apalagi tahan banting soal pembayaran ya biasa aja. Kita semua butuh duit emang kan yaa..

Dan yang terpenting adalah, kita juga harus bersikap sopan saat berada di grup yang berisi banyak orang. Jangan sampai menyinggung apalagi membuat keributan. Mau itu didunia maya, semuanya juga orang yang punya perasaan. Jaga Attitude dalam bersosial media, demi diri kita sendiri :). Semoga bermanfaat ^_^

36 komentar

  1. Menjadi buzzer dll itu ada agen-nya kah? atau langsung menghubungi pribadi via blog contact? saya kok asing banget dengan yang disebutkan dalam tulisan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung kak.. bisa dari blog atau agent, tergantung rezeki hihihi

      Hapus
  2. saya pernah ada di grup yang mendadak satu org kalau ngomong suka ngegas, pernah pake capslock juga hahhaaa langsung kaget, untung ga kenal sama orgnya :)

    BalasHapus
  3. Hihii, ngikik bacanyaa. Ya begitulah Blogger/ influencer/Buzzer jaman now yang kadang kurang Iqro pada brief yang jelas udah terpampang nyata jelasnya. Keberagaman yang makin membuat diri lebih banyak belajar lai dari mereka.
    Alhamdulillah, udah 12 tahun ini di dunia blogging, dari jaman ke jaman mengelola blogger, komunitas, pic sudah paham, tugasku ga pernah lelah mengedukasi kepada blogger2 yang baru di sekitarku tentang attitude, karena dimanapun ato dengan siapapun bekerja sama itu yang utama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak, gak mau Iqro bismirobbikal.... 😁

      Hapus
  4. Setuju sama semuanya hehe ...
    Nanya bayaran gpp ya berarti kalau memang belum diinformasikan.
    Nah kalau sudah diinformasikan, jangan keseringan nanya. Nanti PiC-nya merasa gak dipercaya.

    BalasHapus
  5. Aaakk, ini beneran friendly reminder buat semua content creator.
    Keren nih Mba
    Soale makin ke sini, attitude kudu banget dijaga yaa

    BalasHapus
  6. Aku ngakak pas baca jangan tanyakan bayaran terus... Hihihi. Belum tahan banting berarti dia, karena ada beberapa Campaign buzzer suka sebulan atau dua bulan baru dibayar 🤣

    BalasHapus
  7. Mau itu didunia maya, semuanya juga orang yang punya perasaan. Jaga Attitude dalam bersosial media, demi diri kita sendiri :)

    Kusuka banget, soalnya banyak orang yang mentang2 di dunia maya ngomongnya kok ga difilter, bikin sakit hati orang

    BalasHapus
  8. Ini nih, sebagai blogger yang terjum di dunia blogging sejak tahun 2009 namun hingga hari ini belum juga tahu bagaimana caranya menjadi "Inluencer dan/atau Boozer" -- Kasian ya? Bukan karena gak bisa tapi memang belum tergelitik hati untuk terjun ke duni influencer or boozer ini. Baru berktivitas seputar blogging dan Content Placement. Setiap dapat tawaran job akhir-akhir ini selalu melalui email, tak pernah bunda tawar menawar tentang harga. Alhasil lancar-lancar aja tuh. Alhamdulillah.

    BalasHapus
  9. Influencer sekarang kembali jadi sorotan ya gara-gara kejadian Omnibus law.
    jadi influencer atau buzzer, harus pinter-pinter memilih topik atau produk apa aja yang mau diambil.
    Meski butuh duit, semoga keberpihakan pada kebenaran tetap jadi yang utama. :D

    BalasHapus
  10. Aku pernah punya pengalaman ada dalam satu grup influencer yang DL-nya mepet, tru tetiba pas hari H kurang 3 jam lagi DL ada yang mundur tanpa alasan. Duh itu PIC-nya langsung ngamuk deh. Ya iyalah kebayang susahnya nyari pengganti buat seat yang kosong itu deh. Kalo aku jadi PIC udah pasti kublack list deh si oknum itu

    BalasHapus
  11. Untuk soal teknis di atas, saya sangat sepakat, masa seorang bloger malas membaca brief?
    Kalau sy tambahannya, harus tetap menjaga sensitivitas saat berpartisipasi menggaungkan sebuah tagar. Profesional harus, tapi jangan sampai mengesampingkan hati nurani :)

    BalasHapus
  12. Kalau soal bayaran, biasanya kan sudah ada dalam syarat dan ketentuan sebelum kita deal ambil ikut campaign atau tidak. Jadi selama masa periode yg disebutkan, memang ga usah tanya. Kalau lewat masa yg ditentukan, batu tanya. Dengan sopan dan niat baik pastinya

    BalasHapus
  13. Trims sdh diingatkan lagi tth hal ini Kak. Insya Allah sy sdh terapkan hal itu, dan mudah2an ke depan juga tetap bisae erapkannya dg baik. BTW, kapan diajak kempen lagi nih Kak..hihi..

    BalasHapus
  14. bener banget. saya pernah nyari influencer buat review buku...sampe DL gak muncul reviewnya dan gak ada kabar trus tau2 mundur. duh syediih

    BalasHapus
  15. Saya paling males nagih-nagih bayaran. Tetapi, sebelum berubah jadi bete memang semua harus jelas dari awal. Termasuk perjanjian tentang bayaran. Kalau dibilang termnya 3 bulan sekalipun dan saya setuju, ya udah tinggal menunggu aja

    BalasHapus
  16. Kadang-kadang memang ada yang sudah diberi brief dan jelas-jelas ada tertulis di situ, masih nanya lagi ya. Nah, soal bayaran juga tuh, mungkin bisa ditanyakan sejak awal, sebelum menerima job nya, supaya jelas, jadi udah tau jadwalnya kapan, gak perlu nanya2 terus.

    BalasHapus
  17. Aku juga beberapa kali jadi koordinator campaign dan memang ya kadang orang-orang suka nggak ada akhlak apa2 di screenshot yang parahnya dikirim ke klien yang memberikan campaign ini ke aku, sementara ya orang2 yang kirim SS ini tampak manis dan terkesan Maha benar kalau bikin status.

    BalasHapus
  18. Hehehe, jadi influencer memang banyak ini itunya ya. Aku sendiri belom pede kalo nyebut diri sendiri influencer. Gak pede dengan influence yang aku punya ke follower-followerku. Aku lebih nyaman disebut konten kreator saja. Dan setuju banget dengan apa yang ditulis di atas. Ada banyak etika yang harus dijaga jika konten yang kita buat sudah di-monetize.

    BalasHapus
  19. Yang pasti tidak teman makan teman alias merusak nama baik teman hanya karena untuk mendapatkan job sebagai influencer

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah, sejauh ini masih mengikuti cara-cara di atas sebagai influencer,dan alhamdulillah jarang ada masalah, semoga kita semua makin dimudahkan rezekinya melalui jalur ini ya

    BalasHapus
  21. Hihi bikin senyum senyum simpul bagian jangan menanyakan bayaran terus menerus.. Beberapa kali memegang proyek aku selalu berusaha dipercepat karena suka kasihan banyak juga org yg ngebuzer karena butuh. Tapi giliran dibayar duluan jadi susah nagih kerjaannya. Jadi pelajaran banget jangan sampai ngasih uang duluan jadi ga semangat mereka ngerjainnya hahaha...

    BalasHapus
  22. Kalau boleh menambahka, satu lagi, kalau bisa selektif memilih kerjaan. Kalau ada yang bertentangan dengan hati nurani ya mundur aja. Beberapa kali yg ada kejadian, gak mundur, tp malah nggrundel di belakang hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak.. kalau saya lebih memilih gak daftar untuk topik topik pinjaman, asuransi, dkk. Untuk yang udah terlanjur daftar namun briefnya gak sesuai dengan prinsip hidup ya mundur :D

      Oh ya.. nggerundel yang akhirnya jadi bahan Ghibah, mau nyari duit apa dosa sih haha

      Hapus
  23. Aku pernah 1 tahun baru dibayar hihihi itu satu grup sih kejadiannya sampai ulangtahun eventnya lagi dong :) serva serbi lah ya adanya

    BalasHapus
  24. hihihi ... soal bayaran itu ya lebih baik dijelaskan di awal mau dibayar seminggu atau sebulan setelah job selesai.
    Nah, masalahnya saat agency telat bayar, ga ada konfirmasi. Kudu ditanya dulu. Yang sebel sih kalo ditanya soal payment (setelah lewat janji) dianya ga bales-bales.

    BalasHapus
  25. Iyaya...attitude ini mesti dijaga agar hubungan baik antara klien, agency dan kita sebagai influencer, terjaga dengan baik.
    Jangan pernah scren shoot trus dijadiin status. Itu malesin banget siih...

    BalasHapus
  26. Kadang deg-degan juga mbak pas dapet tawaran dari brand. Takut salah baca brief, takut ngecewain. Ternyata, memang harus teliti dan jaga sikap ya supaya enjoy ngerjainnya. Dan komunikasi (kebanyakan via teks) juga seenggaknya enak dibaca, biar nggak saling salah paham.

    BalasHapus
  27. Untuk urusan bayaran, saya rasa kalau sejak awal sudah diinfokan tenggat waktunya, harusnya sih gak ada lagi yang bertanya-tanya. Lain halnya kalau molor dari jadwal, dan dari PIC tidak ada kabar. Kalaupun ada kabar bahwa bakal molor, sah sah saja sih influencernya sekadar tanya 'kirakira kapan'..ya dijawab saja apa adanya. Influencer juga pasti ngerti kok :) Jangan malah influencer yang bertanya tersebut diomongin...hehehe

    BalasHapus
  28. Setuju banget klien itu berjjak memeaotkan saynm fbasi

    BalasHapus
  29. Menjaga rahasia penting banget, termasuk fee-nya. Kadang karena fee berbeda timbul keretakan hubungan antar teman. Dan nagih pun juga ada attitudenya. Jangan nagih terus-terusan hingga membuat tidak nyaman grup atau memojokkan koordinator/agency

    BalasHapus
  30. Wohoho bener semuanya... Kita hrs mmeposisikan diri sbg influencer yg punya etika ya

    BalasHapus
  31. AKu jarang menanyakan bayaran mba wkwkwk kalau belum jatuh tempo eheheheh
    Soalnya ya karena memang belum waktunya, terima kasih ya mba tips-tipsnya kita memang kudu bisa menjadi inlfuencer yang baik

    BalasHapus