Friday, January 1, 2010

D i n d a . .




Tanpa sedetikpun waktuku yang ingin terlewat olehmu..
Oleh pesonamu..
Cuma namamu namamu namamu dan namamu...
Status FB-ku Untukmu..
Status YM-ku mengharapmu..
Status Twitter-ku menantimu..
Artikel Blogku-pun tentang kamu..
Tentang perasaan ini..
Tentang hati ini..
Tentang kerinduan ini..
Iya.. Cuma kamu dan hidupmu..


Aku begitu Munafik mengakuinya..
Aku takut orang-orang tau..
Aku ngga jujur ama perasaanku..
Dan yang paling parah..
Aku takut Padamu..
Beginikah seharusnya Cinta...
Selalu takut dan Takut yang ada dalam diri ini..

Satu, dua, tiga, empat, lima...
Lima Huruf namamu..
Tapi nyatanya, aku hanya berani menulisnya tiga dari bagian itu..
Inikah dirimu..
Inikah pesonamu..
Yang cuma membawa separuh dari nyaliku..
Kemana dua angka-ku kau bawa..?
Tolong kembalikan padaku..
Karena aku butuh Huruf-huruf penting itu..
Bawalah dirimu bersama mereka..
Aku mohon..

Kan ku ajari engkau menyusun kata indah ini..
Kan kuajari engkau merangkai butiran mutiara cinta yang terurai ini..
Dan kan kuajari engkau memaknai kata ini..
Argh... aku begitu takut untuk mengumpulkan nyaliku..
Semakin dekat denganmu, semakin jauh nyaliku melangkah mundur..
Semakin engkau menjauh... sungguh jangan pernah lakukan itu padaku..

Aku ingin kau membantuku..
Membantu hati rapuhku..
Menguatkan tanganku..
Dan mengumpulkan segala nyaliku..
Untuk menulis namamu..
D i n d a . .

23 comments:

  1. coba ukir dulu didalam hatimu namanya...
    rasakan...
    kalau terasa sakit...hapuslah...
    dengan hembusan rasamu...
    kalau tidak...
    biarkan mengalir...
    mengalir diseluruh ragamu...

    ReplyDelete
  2. birkanlah rasa itu mengalir lembut di kedalaman hatimu
    raskan betapa itu membuatmu bersemangat
    membuatmu memiliki kekuatan ntuk melanjutkan perjalananmu


    salam kenal ya....

    ReplyDelete
  3. haduuh, jadi ikutan sesak nih baca tulisanmu. hikss.

    ReplyDelete
  4. Segitu hebatnya perasaan cinta membuat orang jadi kehilangan keberanian dan tiba-2 merapuh.

    Selamat Tahun Baru... semoga tahun 2010 membawa segala angan menjadi nyata. Amin.

    ReplyDelete
  5. wow...dalam juga puisinya ne...
    salam kenal mbak...
    selamat taun baru...

    ReplyDelete
  6. cie..cie..siapa nih yang bikin puisi ini??
    "ehem..ehem.."nya inuel kah?
    ah, semua lag pol in lop ya?

    ReplyDelete
  7. Wow, mantap. Puisinya itu, lho. salam

    ReplyDelete
  8. tidak ada kata yang terucap
    karena saya memang sedang membaca puisi diatas

    ReplyDelete
  9. Hm, indah nuel. Dinda, betapa bahagianya sebagai dinda disini, dengan kakak yang penuh cinta.

    ReplyDelete
  10. 3 dari lima huruf adalah Emo dari Prima. Ini aja yang ada di otak mbak wekekekeke... :D *kabuuurrrr*

    ReplyDelete
  11. tiga huruf dan yang dua huruf kok ngga ditulis

    ReplyDelete
  12. jadi amu tau nih

    sebetulnya Dinda itu siapanya anda siih?

    ReplyDelete
  13. makasi ya sudah sebegitunya sama namaku *looo????wkwkkwkwkwkw

    ReplyDelete
  14. Waduh, lagi kena panah apa nih? Panah asmara? Ga pa2 deh. Asalkan jngan panah beneran. Hehe...

    Salam akrab yo...

    ReplyDelete
  15. ta tara tata, ti tiri titi (siul popeye) ehehehe
    cuma baca dong...
    salam kenal

    ReplyDelete
  16. waah.. mbak Inuel udah posting perdana di 2010 neh, aku ketinggalan...
    hehehehe


    puisinya bagus lho... ^_^

    ReplyDelete
  17. dindaa dimanakah kau berada??rindu aku ingin jumpaa...
    keknya seperti itu yah ^^
    dah kalo suka susah gitu yah ngomong..

    ReplyDelete
  18. boleh jd....

    akupun bgitu
    aku hanya ada bila ia ada,,
    ku buka FB hanya untuk nya,YM-an jg begitu
    klo dia aktif aku jg aktif
    smpai 1 blan hmpir tak pernah bk FB,
    kr emang dia jg ga aaktif....

    terkadang aku sedih klo buka Fb yg kulihat bnyak komntar tentang dia diWAll nya,,,,

    ya tuhan kenap aku begini,,,,,
    yaaa aku tlah melewatkan massa2 itu....
    so sad.....

    ReplyDelete
  19. bingung mau coment apa........

    ReplyDelete
  20. dinda itu siapa yaaa.. heheheheh..

    ReplyDelete
  21. chal udh kotahay too kawan , dil mera qanlan sonray . piyo jam-e- qalandar ?

    ReplyDelete
  22. wah,keren juga ni rangkaian kata2nya, bisa dibukukan ni puisinya he,....

    ReplyDelete
  23. puisi tu bisa jadi penyejuk hati yang lagi sumpek ha...ha... makasih sharingnya

    ReplyDelete