Friday, January 29, 2010

Desaku Wonosalam Bag.1



Akhirnya aku bisa Update juga ni si sexy, maaf yah sayang, aku tinggalin kamu semalem, jiah kayak ditinggal setahun aja, biasanya juga ngga papa ngga nulis kalo di depan inet, ya maklumlah, lagi kena virus, harusnya ngga bisa dimaklumin ya, tapi dibunuh dengan cepat, bener gitu ya ^_^.

kemaren aku pulang ke Wonosalam, desaku yang indah dan dingin banget, desa yang juga terkenal dengan buah Durian-nya, aku baru tau lho, kalo desa aku thu tempatnya duren, itu waktu di bis ada penumpang lain yang duduk di sebelah aku bilang seperti itu, mungkin kalo tidak ada orang yang bilang padaku, kalo Wonosalam thu tempatnya durian, aku juga ngga bakalan tau dari sekarang, bego' banget emng diriku ini, desa sendiri ngga tau apa aja yang khas :-D, harusnya aku bisa lebih mengerti.


Jam 1.30 pm, waktu aku baru melepas mukenaku sehabis solat dzuhur, salah seorang temenku waktu mengikuti ujian paket C kemaren ngasih tau, bahwa hari itu juga [28 january '10] ada kertas yang musti di tanda tanganin, ngga tau kertas apaan :D. ya udah, tanpa Ba.. bi.. bu.. aku pulang ke wonosalam, karena aku sudah membicarakan hal ini kepada Bosku, jadi beliau langsung mengijinkan aku pulang, mungkin kalo aku ngga bilang-bilang dulu, ngga boleh kali yah, tapi entahlah, lah wong bosku baik, pasti boleh lah!

Perjalanan dari Surabaya menuju Tempat tinggalku, membutuhkan waktu sekitar 2-3 jam, Dari Rungkut aku di anter si Ndut ke Kecamatan, trus naik Bemo yang ke DTC [Darmo Trade Center], dari DTC aku nyebrang dan langsung Ngandol bis ke Purabaya, dan sampe purabaya, cari jurusan mana aja bisa, karena Semua Bis melewati Terminal Mojoagung, terminal tempatku turun dan ada My Bapak yang udah menunggu disana serta mulai menanjak ke desaku Wonosalam.


Gapura Kecamatan Wonosalam

Sepanjang perjalanan menuju ke Wonosalam, membutuhkan waktu sekitar setengah sampe 1 jam, jalan yang berliku naik turun, serta berkelok-kelok, dan tak sedikit jalan yang lubang karena terkena air yang tak segara di perbaiki. melewati sawah-sawah nan hijau, dan pemukiman masih sangat jarang di sepanjang perjalalan.

Aku yang membawa motor sedikit capek, tanganku banyak nahan jalan yang masih bebatuan dan ngga sehalus di Surabaya, hikz.. cukup dech kalo mau nggugurin kandungan, pasti langsung berhasil 100%, Husssss..... ngomong apa aku ini hihihi.
Bagi yang belum pernah bawa kendaraan ke sana, jangan sampai kaget, itu jalan terbaik yang pernah kulewati lho.. :-P!!


to be continue...
[soalnya aku lagi sedikit capek, mungkin besok aku lanjutin lagi yah :)].

19 comments:

  1. pasti asik tuh liat pemandangannya

    ReplyDelete
  2. bawain duren dong
    pintu masuk desanya bagus

    ReplyDelete
  3. woo pantesan menghilang...
    btw, jalan bagus gt kok dibilang jelek..duh kapan ya bisa makan duren.

    ReplyDelete
  4. Selalu menyenangkan kembali ke rumah.....

    ReplyDelete
  5. eh inuel...jgn digugurin dong kandungannya...kasian tu orok....hahaha...

    ReplyDelete
  6. jadi pengen berkunjung ke sana nih.... salam kenal...

    ReplyDelete
  7. Wonosalam ...
    hhmm ........ jalannya emang gitu ... aku sampe bingung ...
    Wonosalam juga penghasil rambutan ... seminggu yg lalu aku mampir ke sana .. bagus bgt emang ...

    ReplyDelete
  8. Jadin pengen pulang ke desa nich..

    nice sharing

    ReplyDelete
  9. salam buat ibu...tanda tangannya yang bagus harus sama dengan ktp ya..ntar buat puisi ttg desamu itu jangan lupa....

    ReplyDelete
  10. @ Anak Brayan :: iia, harusnya aku punya kamera yang TOp yah :(, laen kali beli ah :D
    @ Abang Emo :: ayuk kesana :P
    @ Om Eka :: iia Om, thu kena sinar matahari, padahal aku pagi2 kesananya, pengen nulis tentang desaku :D
    @ Mas Hendri :: ini ni orang treak-treak aja, hahaha, kesinio mas, aku bawa masih ada tu satu :D
    @ Prof :: iia, pa lagi ama pacar, jahahhaha
    @ Bang Maryo :: ;)), seumpama Abanggg, ah!!
    @ Mas Ruby :: kesana aja, ntar tak beliin duren, kalo masih ada :D
    @ Mas Hoedz :: Rambutan, hmmm didesaku ngga sebanyak di pengajaran, gtu kali yah :D
    @ Om soultan :: ayuk Om mudik :D
    @ tante :: iia aku kan artis te, jadi minta tanda tangaku :D,nanti saya sampein te :P

    ReplyDelete
  11. minta duroiannya dong
    lagi ngidam neh...
    jiahahahaha...

    ReplyDelete
  12. @ Om atta :: tumben ngidamnya duren, biasanya ngidam rumput, jhahahha
    @ Mas Noor :: beli dunk, jhahah

    ReplyDelete
  13. pilgrimage to the village, wow your village is very beautiful lady

    ReplyDelete
  14. wah pulang kampung ya asyik tuh bisa bernotalgia inget masa lalu

    ReplyDelete
  15. Bakat jd pemandu wisata lhoo..(Banyak rambutannya ga' ya? aku suka tuuh.. )

    ReplyDelete
  16. wonosalam sekarang gak sedingin waktu aku kecil dulu...

    ReplyDelete
  17. wonosalam juga to Bu, mbak!

    salam,
    http://pencangkul.blogspot.com

    ReplyDelete