Thursday, January 21, 2010

Kecuali Cinta




Seperti biasa, jam 4 sore aku selalu beranjak dari tempat dudukQ di net, yang bautnya lepas dan sering menjebak orang yang sedang duduk manis diatasnya jadi ndeprok di bawah, hihihihi.

seperti biasa pula, aku pulang dengan mengendarai sepeda motor ceper tapi bukan matic, ngga ada 10 menit aku udah nyampe di tujuanku, Rumah. tapi ngga dengan sore tadi, aku di hadang sama mba-mba yang bekerja disebelah warnet tempat aku kerja, dia biasanya cuma kusapa gitu aja, sekedar lewat, dan tiap hari aku ketemu ama dia.

dengan sedikit ngerasa aneh, dan akupun berhenti, mau tau ngga apa yang ditanyain ama aku?!.


"kamu kok kayaknya kerjae enak banget se mba ?"

spontan aku langsung terbahak, dia begitu polos mengucapkan kata itu, padahal aku lebih polos dari mereka :">.

"emang kerjaku enak"

kujawab dengan jujur pertanyaan mba tadi, meskipun kerjaku ngga semulus yang meraka bayangin, aku sama aja, punya masalah, punya beban, dan juga punya kebosanan di waktu-waktu tertentu.

"tiap hari thu aku merhatiin sampean mba, kok tiap hari ngeluyur kesana kemari tanpa beban, kayaknya ngga kerja"

langsung aja aku ketawa, ngga tau apa yak, kalo kerjaku thu berat, emang tiap hari aku selalu keluar, pagi-pagi udah keluar, dan malem banget baru bener-bener ngga keluar rumah, ngga pernah tidur siang, bangun harus pagi, dan tidurnya juga mesti malem, apakah ini yang disebut mereka enak ?!

iia sich, aku seneng melakukannya, aku ikhlas melakukannya, dan aku selalu ceria, aku ngga pernah keliatan capek, meskipun pegal linu minta dipentungin, paan si, masih kecil udah sambatan :D.

dari sini aku mendapat pelajaran yang berharga banget.

"ngga semua orang terlihat bahagia dan ceria itu ngga punya masalah, emang dari dulu, rumput tetangga selalu lebih hijau dan lebih subur, setiap orang punya masalah, tinggal bagaimana kita mambawa dan menghadapinya, hanya kesabaran dan keihlasan yang akan berbuah manis :), bukan begitu mba mba ?!."


yah kayak aku, selalu terlihat ngga punya masalah sama sekali, emang bener si, xixixi, kecuali masalah cinta, hahaha, back to love always :-P.

18 comments:

  1. Pertama... emang bener, orang itu selalu melihat rumput tetangga lebih hijau dari rumput di halaman.. ato istilahnya orang Jawa "Sawang Sinawang"

    *Salam Kenal ~IcaPuspita~

    ReplyDelete
  2. begitulah, kadang orang menilai kita hanya dari apa yang kita lakukan sehari2...

    ReplyDelete
  3. bener banget nuel.. kok mobil tetanggaku lebih indah yak? hihihi..

    ReplyDelete
  4. Yok opo see..?

    yo kuwi seng jenengane sawang sinawang...

    ReplyDelete
  5. Nul... knapa ndak main ke rumahku?

    ReplyDelete
  6. masalah cinta ?? hemm...jgn salah masalah cinta bisa membuat ruwet segalanya xixixi....

    tapi ngomong2 mba kerja dimana nih ??

    ReplyDelete
  7. Dalam kehidupan ini yang ada cuma masalah cinta kok ya..? hahahaha

    ReplyDelete
  8. Bersyukur aja, berarti selama ini orang senang melihatmu yang selalu ceria seperti tak pernah punya masalah.

    ReplyDelete
  9. Apa yang terlihat dari luar belum tentu sama dengan apa yang ada di dalamnya...gitu ya ?

    ReplyDelete
  10. terkdang Manusia bersifat ceria untuk menutupi atau menghilankan rasa capek yang menderanya.. Hanya orang2 yang tertentu yang bisa melakukkan itu semua.. Smoga bisa menjadi Pedoman bagi kami semua,.

    ReplyDelete
  11. wooh, pentungin aja tu mb orangnya..hahaha.
    tp bilang dulu, permisi mau saya pentung..
    weyy sombong nh mb inuel skarang, kalau BW, tempatku lgsung dilewati to, nggak mampir to..lhah kok malah jadi kayak lagunya mbah surip.

    ReplyDelete
  12. tul, setiap orang punya masalahnya sendiri. keliatannya dia enak, tapi dia juga punya problem toh.

    ReplyDelete
  13. bener Nuel, yang penting enjoy. seberat apapun pekerjaan kita kalau dilakukan dengan ikhlas nggak akan berasa berat kok. dan iya...rumput tetangga selalu lebih ijo. heheh, untung saya nggak suka makan rumput :p

    ReplyDelete
  14. heheheeh, memang setiap hidup tentu punya masalah ya... Gimana neh kabarnya E... waduh.. hehehe

    ReplyDelete
  15. Nah, kita ternyata manusia-manusia berpembawaan ceria, Nuel. Sama, temanku kerja dulu jg pernah ngomong: mbak Fanda itu ga pernah punya kesulitan ya, ceria terus... Wah wah..mana ada manusia tanpa kesulitan? Hanya cara pandang kita aja yg membedakan kan? Kalo kesulitan dibawa sebagai hal berat, ya jadinya malah tambah berat!

    ReplyDelete
  16. yap bener nuel.. ah yang penting ketawa ikhlas

    ReplyDelete
  17. wah,,keren artiel ceritanya...baca juga cerita ku ya,,,

    ReplyDelete