Tuesday, June 21, 2011

Ahmad Samsudin


Ahmad Samsudin, Adhek kecilku yang dulu sangat kecil juga nakal, ngga' ngerti apa apa dan putih langsat, kepalanya besar melebihi kelapa dan lucu imuet, matanya belok juga ganteng, dulu waktu kecil tapi :D.

Ahmad Samsudin Adhekku yang lahir 16 tahun yang lalu di tengah Hutan belantara jauh dari banyak manusia dan jauh dari peradaban serta kemoderan jaman, Sumatra, Bengkulu tempatnya. ia dulu sering membuatku menangis, walaupun aku lebih besar darinya, nakal si.. aku di tukarin mulu sama dia waktu main, aku kan cewek, dia suka mukul mukul waktu itu, sangat nakal dan nakal. aku kan gak kuat bandingin dia yang jauh lebih kuat :D.

Sekarang, sekarang dia jadi remaja yang besar, ngerti dan tak tegaan, gak bisa bersikap serius, suka nggeyel, dan menurutku dia sedikit ganteng dengan kepalanya yang gede banget itu hihii.

semenjak kerja di surabaya aku jarang banget ketemu dia, dia sekolah dan aku bekerja. hanya kesempatan pas lebaran aja ketemunya. entah masih tetap tak pernah serius atau bagaimana, setiap di tanya gak pernah mau jawab yang jelas, ada.. aja alesan yang di buatnya, gak mau terbuka atau mungkin malu. beda sama aku yang seneng terbuka sama Ortu, seneng curhat sama Ortu terlebih sama Ibuku, tapi Adhek.. dia gak pernah curhat yang terlalu, mungkin karena dia lelaki dan mungkin tingkat kelabilannya itu lebih besar aku dari adhekku haha.. :P.

Ahmad Samsudin, nama yang waktu aku tanya sama dia, namanya berarti Cahaya Agama dengan Sam = Matahari dan Din = adalah Agama, mungkin agar agamanya seperti matahari yang gak pernah berhenti bersinar, istiqomah dan sealu memberi manfaat kepada manusia, saya sih menyimpulkan seperti itu, tapi gak tau dengan Orang tua hehe, sama mungkin :D, yang jelas Bukan Udin sedunia, iya dia udin duniaku, dunia milik keluargaku #narsis#.

beberapa waktu lalu, waktu aku pulang dan bertemu dengannya, aku menjemputnya dari rumah wonosalam ke Mojoagung Naik motor, aku gak tau jaraknya berapa kilo, yang jelas naik motor dari rumah ke Mojoagung sukses bikin tanganku pegel. ada kebanggaan tersendiri ketika melihat dia pulang pakai celana sekolah seragam Abu-abu, rasanya batinku puas, naluriku berteriak merdeka sekaligus aku iri, iri karena gak pernah mengenakan baju seragam yang sama. tepatnya aku hanya sampai bawahan biru, bukan abu-abu.

waktu kutanya, "kok pake seragam, gak pake jins ?"
jawabnya simple, biar naek angkotnya gak mahal haha.. pinter :D.

sesampainya di rumah, setelah mampir beli bakso, aku bilang sama dia

"Dhek, aku pengen pake baju kayak gitu"

eh tanteku ngejawab : "kalo pengen ya tinggal pake aja, pergi kerja pake seragam putih abu-abu, kan kerjanya juga duduk, sama kayak Udin"

eh dia ngaminin, "Iyo mba, ngunu ae kok repot"

Wah.. disangka Orang gila aku, gila karena gak keturutan pake seragam putih abu-abu makanya kerja pake seragam kayak gitu, mulutku langsung menyambar dan tawapun menyambutku geli. sebenernya akupun juga sadar, sekolah udah terlambat buatku, gak ada SMA lagi untuk hidupku, semuanya yang harus kuterima dan tetap bersyukur dengan keadaanku sekarang yang Alhamdulillah Jauh lebih baik.

hmmmm.. yang jelas si aku seneng punya adhek cowok, dan cuma satu. ibuku tak bilangin kalo gak bisa nyekolahin gak usah punya adhek lagi haha #maksa#. semoga kehidupan adhek bisa lebih maju dan jauh lebih baik, aku gak pengen dia merasakan ikut orang, aku ingin dia mandiri, dia memiliki sesuatu sendiri tanpa harus ikut Orang.

Dhek..
terimakasih udah mau jaga kepercayaan yang udah tersemat di bahumu..
aku ingin kamu rajin belajar, aku hanya ingin kamu banyak membaca..
kamu udah besar, kamu juga udah lebih pandai dari aku..
semoga kamu bisa selalu berjalan dalam kebaikan..
teman-teman yang baik..
pergaulan yang baik..
kehidupan yang baik..
dan semoga kelak engkau punya bidadari surgamu yang sangat baik..

kilau dunia ini terlalu membuat mata sering salah..
salah memilih dan sudah pasti salah bertindak..
yang membuat kilau ternyata banyak tangisnya dhek..
tangis kesalahan yang gak boleh di ulangin lagi..
dan sayangnya itu yang sering kali ada dan muncul dalam hidup ini..
keindahan sesaat yang mudah kita masuki..

aku percaya kamu bisa atasi semuanya..
selalu kukatakan, terbukalah.. Jujurlah..
Ajarkan kebaikan kepadaku jika engkau tau dan aku tak mengerti..
semoga Engkau selalu dalam Lindungan illahi Robbi..
selalu dalam lingku keridhonnya..
Amin..

Dhek, kata temenku kita mirip, waktu kutanya mirip dari mana, jelas jelas manisan aku, dia jawab dari Hidungnya haha.. Idung kita kenapa ya Dhek :D.

11 comments:

  1. so sweet ceritanya, hubungan kakak adek itu sangat unik, kadang berantem ampe abis-abisan tapi gak lama kita kangen abis-abisan, kadang kita sebel sampai ke ubun-ubun tapi gak lama kita bisa ketawa sampai perut sakit...duh aku juga jadi kangen sama adek-adekku...

    ReplyDelete
  2. seneng ya punya adik kecil yg bisa diajak main...salam kenal ya mba...

    ReplyDelete
  3. kata-yang sangat mendalam dan tulus dari dalam hati.
    semoga saja tercapai semua cita-cita kamu dan adik mu.
    salam kenal dari orang yang so tau...

    ReplyDelete
  4. wew, tak kira pacarnya :D
    cocok lho :D

    ReplyDelete
  5. sumpah mbak baca ceritanya aku sedih banget, karna aku pengen sekali punya adik, sampai sekarang ini aku udah usia 19 tahun aku belum di karunia adik buat aku, hehe, seru mbak ceritnya

    ReplyDelete
  6. adiknya ganteng juga, sang kakak baik sekali

    ReplyDelete
  7. kamu baik sekali. itu saja.
    adik, itu kopian dari seorang kakak. kalo adiknya dulu 'nakal' tapi sekarang enggak, berarti kakanya nakal, tapi sekarang udah gak lagi (becanda)

    ReplyDelete
  8. blog walking, visitback http://www.musicandnews.co.cc/
    nice for your curhatan :)

    ReplyDelete
  9. kalau boleh tahu berapa bersaudara ya mbak ?

    ReplyDelete
  10. jadi inget adek saya.. :(.. kangen banget

    ReplyDelete
  11. hwehehehe... dari awal baca sampe akhir kena banget rasanya mba nyun_nyun, jadi pengen punya adek.. haha :D..
    slm kenal yo mba, tlong maen2 k blog ku.. masih pemula nih :(

    ReplyDelete