Wednesday, June 8, 2011

Hai Pangeran

bismillahirrohmanirrohim..

Hai Pangeran,

hari ini apakah boleh aku menyapamu, apakah boleh aku sekedar melempar senyum yang mungkin sedikit memaksa untukmu, ataukah apakah boleh aku mengucapkan selamat malam padamu. mengantarkanmu ke palabuhan terakhirmu untuk hari ini..

lelahkah kamu ?

biarkan aku menjadi patung disini, mendengarkan keluh kesahmu, membiarkanmu membuyar dan mengurai dahaga lelah yang sedari tadi bertahan di tengah-sempitnya otakmu.
Pangeran..
kamu terlalu bisa membuatku termenenung sendiri, menghancurkan semua emosi, bahkan tak ada lelah walau hanya sekedar melihatmu mau membuka sedikit saja lubang hati yang telah lama kau tutup rapat untuk orang lain.

Aku sanggup membacamu, aku mampu melihatmu, sadarkah kamu ?

semoga esok mampu membuat masa depanmu lebih baik, pangeran kecilku semoga harimu begitu menyenangkan untuk sebuah keajaiban yang akan menjemput kita. kecupan sayang untukmu walau tak pernah kulakukan kepadamu, engkau mulai dewasa, mungkin saja engkau malu hehe..





***

dulu dia nakal banget, selalu ada aja bahan buat kita bertengkar, selalu ada aja bahan buat emak kami marah-marah dan teriak-teriak melerai, dan selalu aja hal yang membuat aku dan dia rame, aku gak tau. aku lupa bahkan untuk sebuah kenangan kecil yang tersemat dalam otak luguku dan otaknya yang sangat belum tertata, aku dan dia bagai musuh yang sebenarnya adalah sepasang putri dan pangeran buat orang tua kami.

sekarang dia lebih besar dariku, melebihi tinggi badanku, melebihi besar badanku, dan semoga otaknya juga melebihi kapasitas otakku, semoga pemikiranya jauh lebih luas dari pemikiranku, aku gak tau.. kapan dia akan membawa calon adik untukku, yang aku tau hanya dia tak suka perempuan, dia belum menyukai keindahan seorang wanita, begitu katanya, entah dia berbohong atau malu bercerita padaku, yang ku tahu lagi, aku begitu sangat menyayanginya :).





ini juga pertama kalinya aku memasang foto keluargaku disini, memasangnya dengan penuh kasih sayang, kebahagiaan itu selayaknya selalu ada, aku bahkan sangat bangga berada di tengah keluarga yang luar biasa hebatnya. bukan masalah harta ataupun sejenisnya, bukan masalah semua yang ku inginkan selalu di berikan oleh mereka karena memang ibu bapak gak pernah ngasih aku sesuatu yang lebih, entah gak ada atau memang di buat gak ada tapi punya, yang aku tau memang aku gak pernah kekurangan suatu apapun Alhamdulillah..

lihat saja bagaimana muka desa kami, kami sangat mirip ya, kami emang asli orang desa, pelosok, pucuk gunung, dan emang di atas gunung hehe.

Kecup sayang untuk keluargaku, bapak ibuku mungkin tak tau tulisan ini, tapi adhek.. semoga dia membaca yang jelas aku gak mau ngasih tau dia hihihihi..

dah ah.. mo mandi :D, intinya ini tadi menyamarkan kenarsisanku haha... sekedar berbagi oleh-oleh dari desa kemaren, selain rasa sebel karena sinyal gak ada sama sekali Fyuh..

14 comments:

  1. waahhhhh ntu adiknya ya nuel?!?!?!?

    hm.....senyumnya mirirp ya wkwkwkwkwkw.....so happy family!!!!

    ReplyDelete
  2. Luar biasa nih.., narsis-narsis itu wajar.!!

    Sy tunggu kunjungnnya di blogku.., disana aja main anrsis2an..

    ReplyDelete
  3. tepat sekali pemikiran dan perasaanmu.Ya emang kasih sayang pada keluarga itu penting,buat membangun sejahtera hidup.

    ReplyDelete
  4. Wew. . . .
    Ini sich namanya narsiz family. Beda bgt sm keluargaku, kecuali adik perempuanku semua pada phobia sama kamera, termasuk aku

    ReplyDelete
  5. mbak nung, adekmu itu namanya sapa? umur berapa? seumuran ma aku gak? (hanya tanya)

    ReplyDelete
  6. Mbem : kayaknya tuaan kamu deh Mbem haha, dia umur 16, masih kelas 1 SMA :P, namanya Udin Sedunia hahaha

    ReplyDelete
  7. semoga anti menjadi kakak yg membawa adiknya menuju kesuksesan dunia akhirat,, (jadi iri)

    ReplyDelete
  8. Aminn... makasih mas Muarra :),iri kenapa, apa gak punya adhek hehe

    ReplyDelete
  9. haha adik ma kakak nya memang mirip juga tuh, semoga menjadi keluatrga yang baik ya mbak noel , semoga tidak sering bertengkar lagi yah

    ReplyDelete
  10. Ehh..!! aku jugak 16 thn, 1 SMA. Setua itukah wajahku hingga terlihat tua akuuu?? setua itukaaaahhh?? (raba2 muka sendiri)

    ReplyDelete
  11. hahahaha.. keren.. mirip nuel..

    aku takut ma bapakmu yang bwa crutit.. apalagi kalo aku pergi ngapel kerumahamu.. bakal keluar tu crurit.. ger!!!!! (takut)

    ReplyDelete
  12. mas Opick, itu bapak mau cari rumput kok haha, ngapelin aku gak salah kah? berat di ongkos deh kayaknya :P

    ReplyDelete