Thursday, August 4, 2011

Ilusi

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيم

jam berdetik..
waktu seolah olah memanggilku terbalik...
setiap jengkang tatapan yang begitu menelisik..
aku tau.. dia mungkin begitu menarik..

Pagi mengintip dengan sinar mentari seetengah menjerit..
hey kamu.. iya kamu...
apakah aku boleh menitipkan sesuatu kepadamu..
tanyanya sembari bersandar di atas dedauan pohon-pohon mawar..

tak acuh saja, semua berlalu sepi..
ku lihat sekelilingku..
mencari dan terus menelanjangi sekitarku..
tak kutemukan sesuatupun disini..
suara itu begitu merdu..
bak kicauan camar menanggung rindu..
aku mengenalnya.. aku pernah mendengarnya nyata..
tapi mana...

kucepatkan langkah kaki..
seolah berjalan mundur jiwa ini kembali..
Ah... Ilusi.. karena rindu ini menumpuk di hati..


**

dari pada bubuk abis solat subuh, Ol menunggu pagi menulis sebait puisi. karena jalan ke masjid tadi sangat sepi, kutemukan sebuah ide untuk menulis disini.. selamat berpuasa teman.. semoga hari ini terlewati dengan lancar dan tak ada kandungan emosi. Semoga Allah selalu memberi kemudahan untuk kita, Amin...

6 comments:

  1. mau nitip apa mbak yu?

    sekilo nya 15 ribu, insya allah keterima sampai dengan selamat di alamat yang di tuju, hahahahaha

    met puasa yooooo

    ReplyDelete
  2. Amiin.. salam silaturahmi, selamat berpuasa dan semoga Alloh selalu memberi kemudahan untuk kita semua dalam memantafkan romadhon ini..

    ReplyDelete
  3. isinya kayak ad sesuatu pas lg jalan2 diwaktu subuh ya mba, trus ketika dicari eh ternyata sesuatu tersebut kg ad. Wew, ketemu hantu ya mba paz pulang sholat subuh?

    ReplyDelete
  4. @ Fai : cabe mahal betul haha, gak jadi nitip deh, balikin aja uangku :P, makasih ya kunjungannya :)

    @ Bang Pandi : Selamat Puasa juga Abang, semoga selalu sehat agar puasanya gak bolong blas :)

    @ Arief : wakakakakkaka... hantu yang selalu mengusik hati #hallah...

    ReplyDelete