Saturday, December 13, 2014

Sedekah, Jangan Tanya Balasannya!

Kemarin, saya sempat membaca note salah satu teman blogger di FB tentang Asuransi Syariah Vs Sedekah. Sebenarnya, saya sendiri jarang sekali berkomentar di FB walaupun itu status adik. Alasannya, saya sudah agak males ngomongin dan ngomentarin status-status tersebut. Bukan prioritas saya sudah mengikuti jalannya FB, sudah beda sekali dengan yang dulu. Entah karena pengaruh suami yang gak suka sama yang begituan, atau memang saya mulai menemukan diri saya yang lain dalam suatu peristiwa, heh.. mungkin :D.

Nah.. di catatan itu saya terusik untuk berkomentar, pasalnya memang saya yang dulunya gak ngerti sama sekali. Sekarang ada suami yang mau jelasin semuanya tentang hukum-hukum yang jelas. Sebagai contoh, saya dulu sangat senang dengan orang yang bekerja di Bank, kok kayaknya mereka keren banget, bisa ngantor di Bank. Namun, setelah tahu kenyataan yang sebenarnya, saya jadi mendadak ilfeel dan sama sekali ngga' interest.  Sejak menikah saya kembali belajar tentang hukum islam. Bagaimana harta itu didapatkan oleh seseorang dan bagaimana seseorang mencari harta.

Dulu yang saya sangat saklek sama OS Windows, sekarang saya sudah berhasil berhenti dari menggunakan windows. Alasannya, tentu saja saya belum mampu beli lisensi, dan saya memutuskan untuk berhenti memakai bajakan dan beralih ke Linux yang free. Begitu juga dengan MS Word dan Exel, saya menggunakan WPS Office atau LibreOffice yang free. Hasilnya, sama saja. Malah saya merasa jauh lebih tenang dengan barang Free dari pada bajakan.

"Kenapa gak dari dulu?"

Karena saya dulu gak tau, kalau barang bajakan dipake itu sama kayak mencuri. Karena saya tidak tahu, ada banyak akibatnya kalau barang curian dipake nyari rezeki. Jadi.. jangan anggap saya sok pintar ya sekarang :D.

Kembali ke topik ya, Sedekah :D. Ya.. Orang bersedah memang menjadi kontroversi sendiri. Ada yang mengatakan kalau sedekah itu harus diam-diam sampai-sampai tangan kiri saja jangan sampai tahu. Ada yang berpendapat, sedekah itu boleh terang-terangan, agar memacu semangat orang lain yang melihat tergerak untuk mengikuti. Namun, semuanya kembali kepada orang yang melakukannya. Jika ia meyakini diam-diam jauh lebih bisa menjauhkan diri dari sifat pamer/ riya' juga sifat ingin dipuji, tentu saja itu bisa menjadi pilihan yang tepat. Namun jika seseorang lebih senang bersedekah dengan secara terang-terangan, hal itupun tidak dilarang, asal.. Niatnya masih tetap Lillahita'ala..

Sebenarnya, menurut saya sendiri point yang terpenting adalah, untuk tidak membicarakan apa yang telah kita keluarkan untuk bersedekah. Karena semakin sering dibicarakan, sifat sombong dan riya' akan muncul. Kita sudah tahu bukan, bahwa setan selalu menggoda manusia dengan banyak cara dan memanfaatkan manusia dengan apa yang dilakukan sebenarnya baik menjadi makna yang salah.

Tapi.. Mmmmm gak diterusin deh, saya takutnya salah hihi. Kalo dulu saya mau nulis tentang agama nulis aja, tapi sekarang, saya akan jauh lebih teliti, pasalnya.. masalah agama harus mempunyai Guru, kalau cuma modal Syeih Google saja, saya gak jamin kebenarannya.

Intinya.. Bersedah harus meminta balasan, tapi bukan sama yang lain selain Allah. Jangan ingin dilihat karena riya', jangan ingin diperhatikan karena ingin dipuji tapi lakukan dengan hati dan niat karena imbalan yang besar dari Allah. Minta imbalan sama Allah itu harus lo, Minta yang banyak, jangan tanggung-tanggung.  Ayo sedekah, jangan tanya balasannya sebelum membuktikan sendiri :D. Satu lagi, jangan tunggu kaya, kalo mati sebelum kaya, kapan donk sedekahnya :P.

2 comments:

  1. Hmmmm mestinya memang begitu Nul... seperti ada ujaran.. "Tangan kanan memberi, tangan kiri tak boleh tau", maksudnya barangkali mengajarkan kita untuk menyembunyikan amalan kita, kebaikan yang kita lakukan, sehingga, sebisa mungkin, tidak ada orang lain yang tahu... #barangkali aja ini Nul...

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum,
    Kakak, punten kenalin, aku Indah.
    Ga sengaja blogwalking mampir ksini. Aku tertarik sm artikel yg kk tls, apa iya kalo kita sedekah 100% ga blh mengharap apa2,trmsk mengharap lbh dikasih kemudahan sm Allah?

    aku mau cerita agak panjang y, aku punya tmn deket dr awal msk kul. IP dia ga nyampe 3, smntr aku cum laude.Mungkin kasarnya bisa dibilang dy itu slow learner. Dia sendiri nyadar,dr SMP-SMA nilainya juga cuma pas2an. tp dy rajin, mau trus bljr. Biarpun yg bisa dy serep cuma 50-60%.

    Aku sering banget diajak,dibayarin full sama dy buat ikut plthn,seminar,sertifikasi gitu sama dy.Dy dr kel. berada, mamanya dokter spesialis,papanya direkutur. Biar gitu dia baik,sederhana,,cenderung minderan. Aku sndr bkn dr kel berada, ayah ibu aku cuma cukup buat bayar kul aja, g mngkn bs ikt sertif/pthn yg sampe 2-3 jutaan. Cuma sering, aku lulus, dy gak lulus sertifnya.

    Alhamdulilah, krn bbrp sertif,pltihan aku dpt pkrjaan n gaji yg bisa dibilang tinggi buat freshgrad. Tp aku sedih bngd tmn aku yg ngajak aku ikt sertifikasi itu blm dpt kerja, gak lulus tes terus. tiap ktmuan, Dia selalu ceria,dy dukung aku. Berkali2 dy bilang aku keren dngn karir aku. Cuma semakin dy begitu, aku tau di lain pihak dy sedih. prnh skli aku buka2 hpnya tanpa dy tau, aku baca klo dy sbnrnya sedih banget krna yah, kkurangan dia yg "slow learner" ini.

    Selain itu, temen aku ini juga punya beberapa anak asuh dan jadi donatur tetap di salah satu badan amal. Aku tau krn aku udh lama temenan, sering ke rmh nya. Papa sama mamanya juga baik banget.
    yg bikin aku penasaran, kenapa orng yg udh keliatan sering sedekah, tapi masih struggling sama apa yg dia mau, sementara aku yg bisa dibilang ga bisa sedekah sebanyak dia, tapi aku ngerasa dapet banyak banget berkah? Knp tmn yg bisa "Naikin nilai sm potensi" buat karir aku malah g dpt sama atau lebih dari aku? Bukannya kata agama, "Kalo ngasih 1, nerima 10"? tp knp yg aku rasa, tmn aku ngasih aku 10, tp dia sndr cuma dpt 3?

    makasih buat sharing pikirannya, maaf kepanjangan.

    Wasalamualaikum wr wb

    ReplyDelete