Tuesday, June 16, 2015

Larilah dari Manusia, Tapi Kamu gak Bisa Lari dari Allah

Entah berapa lama saya harus belajar mengembleng diri menjadi orang yang tidak cengeng dan tidak manja. Tetap saja, kadang-kadang, hidup itu terlalu sulit untuk dipahami, Buhhh.. sok banget nulisnya :)). Yah.. begitulah, selalu ada saja hal-hal yang membuat kecewa berat dan setengah digantung. Pencetusnyapun sangat ironis, hal-hal yang sepele dan gak penting sama sekali. Yang ternyata, semuanya berujung sama yang namanya pengharapan kepada manusia itu sendiri. Ya.. memang, manusia selalu memberikan kekecewaan, sudah dari dulu mungkin ya. Tapi herannya, banyak banget orang yang mengharap kepada manusia, dan itu secara tidak langsung saya alamin tadi yang tiba-tiba ada dolar nyasar banyakkk... memang, hahaha!!

Adalagi yang suka mengharap kepada manusia lainnya. Jika seorang istri boleh lah., mengharap kepada suami, tapi sebenarnya itu juga bisa nyakitin padahal udah sah lo ya.. sudah halal, dan InsyaAllah banyak barokah dalam rumah tangga tertentu. Apalagi yang masih pacaran? Pacar? siapa itu pacar? gak ada statusnya! yang paling kesel.. nyadarin anak jaman sekarang sama aja ngomong sama batu, gak didengerin!

Adalagi nih yang bikin gemes. Kok ya masih banyak manusia yang sukanya itu nyakitin yang lainnya. Meskipun gak suka, paling gak.. kayaknya kok gak ada rasa takutnya sama sekali akan balasan yang pasti. Melatih kerelaan memang susah, apalagi yang gak pernah dilatih sama sekali. Dunia aja direbutin, Ngapain?


Ada lagi yang tipu-tipu, kemudian lari.. Ngapain lari-lari, ntar jatoh lo.. hahaha... Larilah dari manusia, tapi kamu gak bisa lari dari Allah. Dari balasan yang sudah pasti. Walau sebiji sawi!

Note pengingat diri, belajar dari pengalaman sendiri dan orang lain, teman bisnis, teman ngeblog, teman? apakah masih bisa dianggap teman seorang yang menghianati kepercayaan itu? -Masih dipertanyakan!-

2 comments:

  1. Wow... jleb bgt itu mbak. bener. larilah dr manusia, tp apa bisa kita lari dr Allah :')

    ReplyDelete