Saturday, July 4, 2015

Jangan Buru-buru

Menjadi pemuda yang sedang mengalami masa pubertas memang sering digandrungi sikap yang angkuh dan terkesan buru-buru. Pemikiran dan ide dalam otaknya langsung diproses menjadi sebuah tindakan tanpa disaring. Setidaknya, saya sendiri pernah mengalaminya dan memang benar, begitulah anak muda. Awalnya, anak muda menganggap itu adalah sebuah expresi jiwa yang harus segera disalurkan. Ide yang penuh kreatifitas yang kadang, gak sinkron sama apa yang harus dijalanin.

Sebagai contoh, adik saya sendiri :)). Adik saya itu gimana ya.. Iya.. perasaan saya, dia itu masih anak kecil yang imut dan nakal sekali. Masih suka ngambek dan suka minta uang jajan sama saya. Minta dibeliin ini itu dan masih suka bercanda bareng waktu bangun tidur. Itu sudah dulu banget, sebelum saya menikah. Namun setelah itu, adek saya adalah anak kecil yang sulit dipahami, masih menurut saya.

Nyatanya, sekarang... Dia sangat terbuka bahkan dalam hal yang menyangkut hubungan dengan orang lain. Terbukanya, terbuka yang sangat tidak saya sukai, tapi tetap saya dengar, karena kalau saya tidak tahu malah semakin aneh aja :)). Intinya, seharusnya jadi pemuda itu gak usah terburu-buru akan memilih jodoh yang mana nantinya yang bakal dia dapetin. Pilih-pilih sendiri, ntar nyesel. Sayangnya, gak ada pemuda yang bisa mikir sampe sejauh itu, belajar dari pengalaman saya dulu haha.

Hah.. entahlah..

2 comments:

  1. kebanyakan orang sekarang gitu sih mbakk husnul,, msh muda dh pusing pilih - pilih jodoh :D
    padahal jodoh dh diatur oleh Allah, kapan, & sma siapa nantinya :)

    salam kenal mbakk,,
    post yang menarik,.. di tunggu update lainnya :)

    ReplyDelete
  2. bisa juga nih mbak :)

    bakal lebih baik kalo pemuda disibukan dengan "belajar" dan "mengembangkan diri" ke hal-hal positif. ga perlu capekkin diri buat nyari jodoh (yang harusnya sih udah diatur-Nya). :D

    ReplyDelete