Monday, September 21, 2015

Meluruskan Niat Itu gak Gampang

Beberapa hari lalu, saya sempat diajakin gabung ODOJ sama guru ngaji waktu di Bali. Saya suka sama dia, soalnya ngajaknya selalu kesemangat ibadah. Lagian, bu guru saya itu juga orangnya fair, menurut saya. Waktu saya sempit dulu, dibantuin dan orangnya enakan. Dan suami saya bilang juga, guru harus selalu dihormati, dijaga silaturahminya, dan jangan suka diomongin. Padahal sejak menikah, saya jarang banget ngomongin orang, soalnya kebiasaan dirumah, suami selalu menolak jika saya mulai ngomong yang ada orang lainnya. Malah dapat ceramah kita hehe...

Pertama, saya pikir, ikutan ODOJ bisa membangkitkan semangat saya untuk tilawah setiap hari. Meskipun saya memang selalu berusaha tilawah setiap hari, paling tidak dengan ODOJ saya bisa tilawah lebih banyak. Niat saya pertama, untuk penyemangat ibadah saya dalam tilawah. Namun ternyata, saat tilawah, yang ada dalam benak saya adalah, bagaimana saya bisa laporan dijam yang sama atau paling tidak jamnya lebih maju dari yang kemaren.


Programnya bagus, saya bisa ngelarin 1 Juz sebelum ashar, tapi kemudian saya berpikir kembali. Apa niat saya sebenarnya, ngaji untuk laporan atau ngaji untuk Allah?. Dan ternyata, ada kesalahan niat dalam hati saya. Saya salut dengan orang-orang yang udah gabung ODOJ lama dan bisa menjaga niatnya hanya karena Allah. Sedangkan saya sendiri baru gabung ODOJ 1 hari hehe.

Tapi ya sudah, suami selalu mengingatkan, beribadah apapun, kalau tanpa niat yang tulus karena Allah dan tanpa disertai ilmu, tidak akan ada gunanya. Tilawah untuk tuntutan, dengan tilawah karena malu kepada diri sendiri karena gak ngaji padahal sudah bisa, tentu saja berbeda nilainya.

Semoga Allah selalu menjaga guru-guru saya, guru ngaji, guru liqo', guru sekolah saya. Karena tanpa mereka, saya gak akan mendapat ilmu yang begitu banyak hingga saat ini. Hormat kepada gurupun baru saya dapatkan pelajarannya setelah menikah :D. Terimakasih Mas.. maaf karena dulu aku mengganggap mas orang paling berantakan haha.. Ternyata... :">.

2 comments:

  1. saya juga sempat gabung odoj mbak, dan sempat mikir seperti yg mbak rasakan :)

    ReplyDelete
  2. memang segala sesuatu kalau tanpa niat yang tulus, pengetahuan, dan izin dari yang Maha Kuasa tidak akan ada gunanya. :)

    ReplyDelete