Friday, December 18, 2015

Dilema Sayur Bening dan Sayur Asem

Dilema Sayur bening, saya rasa judul ini cukup keren untuk postingan saya kali ini. Pasalnya, menu yang saya bikin selalu itu-itu saja dan begitu-begitu saja. Siapa yang peduli :D. Suami saya, karena merasa dirinya sudah mulai memiliki banyak anaconda diperutnya dan ketika ditimbang diketahui sudah hampir 20 kg mark up-nya, mulai kebingungan bagaimana caranya nurunin berat badan haha.

Setiap melihat dia telanjang dada, saya kepengen ketawa dan selalu mulut ini berkomentar tanpa henti. Entah, berapa kali sudah kalau dihitung saya mengomentari perutnya. Belum lagi, baju-baju yang mulai menyempit dan kekecilan, saya rasa juga membuatnya semakin berpikir. Dulu sempat dia latihan gitu ngeluarin keringet, tapi setelah saya hitung, jari tangan kanan saya tidak lengkap. Artinya, belum ada 5 kali udah nyerah wkwkw.


Waktu pas pasca menikah, badan suami saya kecil sekali, seperti saat dia kuliah dan pertama kali saya melihat dia. Bukan apa-apa sih, ternyata waktu mau nikah si doi juga diet gila-gilaan. Mama mertua yang cerita, kalau mas-nya makannya cuma dikit, rajin puasa dan bla bla lainnya. Dan saya rasa, sekarang juga doi udah mulai melancarkan aksi dietnya dengan mengurangi sepertinya hanya seperempat porsi dari sebelumnya, Wow.. dikit banget kan. Hemat beras wkwkw.

Ditambah, doi selalu request sayur setiap hari. Sayur dijawa, tujuh ribu perak udah dapet sepanci besar. 2 bongkok kangkung, 4 iket kacang panjang @3 biji, 2 biji krei, 5 wortel, 2 bungkus kecambah @lima ratusan perak. Nah, yang masak ini kebingungan gimana cara masaknya biar gak bosen makan sayur itu-itu aja. Disinilah naluri saya sebagai wanita simple tersalurkan, sayur bening saja haha.

Ada beberapa kemudahan saat saya membuat masakan khusus untuk suami tercinta. Tipe yang gak pemilih serta mau masakan model dan tipe apa saja membuat saya seperti ketiban keberuntungan selain memiliki sisi sabarnya :D. Gak pernah komplain dengan apa yang sudah jadi dan selalu mau menghabiskan masakan saya meskipun kadang yang mengarah ke sangat sering masakan saya keasinan adalah berkah selanjutnya. Kemudian, caranya yang sederhana dan gak mudah bosan juga salah satu keistimewaan tersendiri untuk saya.

Ditambah jagoan kecil kami, Kinza, doyannnn banget makan sayur. Lucu, ketika liat mulutnya belepotan pas makan sendiri. Mau jadi selantai rumah juga bakalan kita biarkan biar dia mandiri. Piring makan yang saya pakai untuk anak saya Kinza, gak saya sendirikan. Justru saya lebih suka ngasih piring berbahan beling yang lebar untuk dia. Tujuannya, biar makannya enak, lebih luas dan tumpahnya kepiring lagi pas dia belum bener masukin makanannya ke mulut.

Pas tante saya tanya, masak apa hari ini, jawaban sayur bening dan sayur asem selalu jadi paling populer :)). Siapa yang peduli, sayur-sayur itu sehat dibanding dengan makanan lain. Sesekali bolehkah diganti sama masakan bersanten. Cuma, saya bahkan males beli parut buat bikin santennya. Paling banter, saya kepasar beli kelapa parut, kalo orangnya gak mau marutin, ya sudah.. batal masak santennya, beres :D. Tinggal beli kangkung aja 3 iket sehargatiga ribu perak saja, dimasak dengan bawang putih, daun salam, tomat, garam dan gula. Selesai.

Oh ya.. kebiasaan baru setelah menikah ini juga, saya gak pernah bikin sambel serutin waktu masih sendiri dulu. Pasalnya, suami gak suka sambel, dan Kinza.. apalagi haha..  Yang penting buat saya, apa yang saya masak habis dimakan dan keluarga kecil ini seneng. Bukan yang lain ;). Jadi, menu favoritmu apa ?

1 comment:

  1. Aku gak berani ngasih piring beling ke Aisyah. Terutama untuk masalah keselamatan sih. Lebih prefer pake plastik yang food grade sih. Aku gak suka sayur bening :D
    Dan anakku sukanya sesuatu yg berbumbu sm kayak aku :D

    ReplyDelete