Tuesday, December 22, 2015

Pengalaman Saya Menggunakan Wajan Anti Lengket

Wajan baru datang, diacak-acak Kinza
Yah.. Memang, wanita itu simple, mudah dan gampang. Kadang hal-hal sepele saja bisa membuatnya bahagia tak terkira. Bukan hanya sepele, malah terkadang hal tersebut terkesan aneh dan nyleneh. Dalam hal ini, saya akan bercerita bagaimana awalnya saya mengetahui kalau saya termasuk wanita yang mudah bahagia ;).

Melanjutkan dari kegemaran saya berbelanja online, akhirnya saya mencari-cari cara bagaimana saya bisa terus berbelanja. Saya akui, hal ini sebenarnya mengganggu namun juga membuat ketagihan. Bagi sebagian orang, memiliki barang-barang yang biasa saja dirumahnya sudah cukup baginya, begitu juga dengan saya. Namun, belajar dari pengalaman yang sudah-sudah, setidaknya saya bisa melakukan yang terbaik untuk keluarga kecil ini.


Dan semuanya, kita mulai dari pola hidup. 6 bulan di Jawa, sebenarnya kami sudah melakukan banyak perubahan dari 2 tahun sebelumnya saat berada di Kalimantan.Selain banyak yang mendukung, keuanganpun sedikit bisa diperbaiki dan diatur. Terlebih, saya bisa memakai uangnya untuk sedikit berbelanja kebutuhan yang saya perlukan. Kalau di Kalimantan, jangankan belanja kebutuhan, beli sayur saja mahalnya... hmm..

Dan kali ini, saya akan membagi pengalaman saya membeli barang online tepatnya wajan anti lengket yang kalau gak ada voucer belanja saya gak akan beli haha. Awalnya, saya memiliki wajan desa yang harganya murah banget. Namun, setelah saya amati, wajan tersebut ternyata bisa melepuh. Bahan-bahan yang digunakan yang terbuat dari aluminium luntur ketika wajan tersebut tidak digunakan. Dari sana saya mendapat ide belanja untuk membeli wajan online.
Coba pake goreng tahu :D
Akhirnya, saya temukan satu set wajan Maxim satu set dengan teflonnya. Eh.. waktu pertama saya pake masak capjay, wajannya tergores, sayang banget :(. Setelah tergores saya baru sadar, kalo tadi masak capjaynya saya biarin dan sampe mengering. Padahal, dipetunjuknya gak boleh direndem pake air panas, apalagi kering diatas bara api kemudian saya aduk-aduk. Duh.. nyeselnya. Rempong juga punya barang bagus, sekali rusak, jadinya agak nyesel dan yang paling saya gak suka, kepikiran wkwkwkw.

Sejak saat itu, saya cuma pake wajannya buat goreng aja, mungkin lain kali saya akan punya ide buat beli wajan yang gak lengket dan gak bisa luntur. Bukan lain kali sih, saat itu juga, saya langsung browsing lagi buat cari wajan yang saya maksud haha. Dasar wanita!

Tips menggunakan wajan anti lengket


Meskipun belum lama, tapi bolehlah kita bagi tips ya..

  • Jangan menggunakan untuk masak sayur yang nantinya akan dibiarkan saja. Kalau mau masak sayur, kasihlah kuah yang banyak.. biar lapisan anti lengketnya enggak mengering dan akhirnya bisa tergores.
  • Dalam panduannya, jangan mencuci wajan anti lengket pas abis dipakai. Artinya, diemin dulu sampe dingin baru di cuci. Saya sendiri mempelakukan wajan-wajan saya beda sama yang lain, sampe tak buatin gantungan khusus wajan segala lo haha.
  • Jangan menggunakan sutil dan spatula dari besi. Seperti yang dikatakan sama kertas yang disertakan di wajannya. Gak boleh pake sutil besi. Saya sendiri pertama kali pake spatula setelah sekian lama, rasanya kayak orang mainan masak-masakan. Kurang greget dan gak mantep soalnya mainnya harus alus haha. Kalo pake sutil kan main kasar sih oke aja :D.
  • Kemudian, jangan kepikiran kalo anti lengketnya rusak ya.. toh itu cuma wajan, rusak beli lagi. Jangan kayak saya, sampe loncat-loncat kayak kutu. KInza cuma bisa menyaksikan kegilaan saya :D. Mungkin itu saja, semoga membantu.

1 comment:

  1. Wajan anti lengket emang butuh perhatian ekstra. Eh merk Maxim itu bagus loh. Kalau beli sendiri mehong :D

    ReplyDelete