Tuesday, December 29, 2015

Perokok = Egois! Menurut Saya

Laki-laki, gak bisa dijauhkan dari yang namanya rokok. Entah kenapa, mereka yang merokok terlihat bangga diri dan senang. Padahal, rokok itu isinya semua penyakit. Dari sebelum menikah, saya memang sudah meniatkan diri untuk tidak bertemu kemudian menikah dengan seorang perokok. Awalnya, suami saya perokok sih, cuma deket-deket nikah tepatnya pasca lamaran, saya minta buat ninggalin rokoknya. Dan katanya, hal tersebut bukan hal yang gampang, tapi Alhamdulillah berhasil.

Mungkin ketidak sukaan saya ini hanya sebatas pada asapnya, bukan orangnya. Bapak saya sendiri seorang perokok. Kalau main kerumah, saya suka minta bapak buat ngerokoknya diluar, pokoknya jangan deket-deket sama Kinza atau adek saya Hasna.


Dan hari ini, saya ada tamu bersama mertua tepatnya saudara kakak ipar saya dan itu perokok berat. Duh.. serumah baunya asap menyebar. Mau ngelarang juga gak enak, dan parahnya, dia ngerokok pas lagi ada Kinza :(. Pokoknya pengennya uring-uringan terus. Dikiranya mertua sendirian, pas dapet kabar ada yang ikut, saya mendadak badmood  setengah mati.

Ngerokok silahkan, tapi mbok ya'o... punya toleransi, kadang saya merasa.. mereka itu egois! pake Banget!

3 comments:

  1. Susah ini kalau ngomongin perokok :(

    ReplyDelete
  2. aku juga sebel sama perokok, Mba.. dan dulu waktu nyari suami, syarat utamanya memang ngga merokok. yang merokok, lewatin aja.

    ReplyDelete